Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Regulator India Setujui Vaksin COVID-19 Berbasis DNA Pertama di Dunia

Majalah Farmasetika – Regulator di India telah menyetujui vaksin DNA pertama di dunia untuk melawan COVID-19, ZyCoV-D, yang dikembangkan oleh Cadila Healthcare.

Perusahaan itu berencana membuat hingga 120 juta dosis vaksin yang diproduksi di dalam negeri setiap tahunnya.

Cadila Healthcare mengatakan telah melakukan uji klinis terbesar untuk vaksin di India sejauh ini, yang melibatkan 28.000 sukarelawan di lebih dari 50 pusat.

Ini juga pertama kalinya, perusahaan mengklaim, vaksin COVID-19 telah diuji pada orang muda di India – 1.000 orang yang termasuk dalam kelompok usia 12-18. Jab ditemukan “aman dan ditoleransi dengan sangat baik” dalam kelompok usia ini.

Seperti vaksin lainnya, vaksin DNA, setelah diberikan, mengajarkan sistem kekebalan tubuh untuk melawan virus yang sebenarnya.

ZyCoV-D menggunakan plasmid atau cincin kecil DNA, yang berisi informasi genetik, untuk mengirimkan tusukan di antara dua lapisan kulit.

Plasmid membawa informasi ke sel untuk membuat protein lonjakan, yang digunakan virus untuk menempel dan memasuki sel manusia.

Sebagian besar vaksin COVID-19 bekerja dengan memberikan instruksi kepada tubuh untuk membuat fragmen protein lonjakan sehingga dapat memicu sistem kekebalan seseorang untuk memproduksi antibodi dan mengajari dirinya sendiri untuk melawan virus.

Ada sejumlah vaksin DNA yang disetujui di AS, misalnya, untuk digunakan pada hewan, termasuk vaksin untuk penyakit pada kuda dan vaksin kanker kulit untuk anjing.

Namun, lebih dari 160 vaksin DNA yang berbeda sedang diuji dalam uji klinis manusia di AS. Sebagian besar dikhususkan untuk mengobati kanker yang ada, dan sepertiga dari vaksin tersebut untuk mengobati HIV.

ZyCov-D juga merupakan tusukan COVID-19 bebas jarum pertama di India, diberikan dengan injektor bebas jarum sekali pakai, yang menggunakan aliran sempit cairan untuk menembus kulit dan mengirimkan tusukan ke jaringan yang tepat.

Baca :  Jepang Mulai Uji Klinik Akhir Obat Avigan Untuk COVID-19

vaksin mRNA – yang menggunakan messenger RNA, sebuah molekul, untuk membuat protein – seperti Pfizer atau Moderna tidak perlu mencapai inti sel agar efektif dan menawarkan kemanjuran yang lebih tinggi dan cenderung menghasilkan kekebalan yang bertahan lebih lama.

Kelemahan potensial lainnya adalah bahwa ZyCoV-D membutuhkan tiga dosis, bukan dua untuk dua kandidat lainnya yang digunakan di India. Pembuat vaksin mengatakan sedang mengevaluasi suntikan dua dosis.

Sumber

India approves world’s first DNA COVID vaccine http://www.pharmafile.com/news/586213/india-approves-world-s-first-dna-covid-vaccine

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.