Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Ilmuwan Berhasil Hitung Probabilitas Munculnya Pandemi COVID lainnya

Majalah Farmasetika – Sebuah studi statistik baru telah menemukan bahwa pandemi besar jauh lebih umum daripada yang diduga. Faktanya, tim menemukan bahwa pandemi dengan tingkat dampak yang serupa dengan COVID-19 memiliki kemungkinan sekitar 2 persen untuk terjadi setiap tahun.

Ketika Anda menambahkannya sepanjang hidup, ini berarti kita masing-masing memiliki peluang 38 persen untuk mengalami yang besar setidaknya sekali, dan kemungkinannya akan semakin buruk seiring waktu.

“Hasil yang paling penting adalah bahwa pandemi besar seperti COVID-19 dan flu Spanyol relatif mungkin terjadi,” kata peneliti kesehatan lingkungan global Duke University, William Pan.

Tim melihat catatan sejarah epidemi dari tahun 1600 hingga sekarang. Mereka menemukan 476 epidemi yang terdokumentasi, sekitar setengahnya memiliki jumlah korban yang diketahui. Sekitar 145 menyebabkan kurang dari 10.000 kematian, sementara 114 lainnya yang kita tahu ada, tetapi bukan jumlah kematian.

Penyakit menular yang saat ini aktif dikeluarkan dari analisis termasuk tidak ada COVID-19, HIV, atau malaria.

Tim menggunakan pemodelan terperinci dengan distribusi Pareto umum untuk menganalisis data, menemukan bahwa jumlah epidemi tahunan sangat bervariasi, dan epidemi ekstrem seperti flu Spanyol tahun 1918-1920 memiliki kemungkinan terjadi masing-masing antara 0,3 dan 1,9 persen per tahun selama 400 tahun terakhir.

“Kemunduran probabilitas yang lambat dengan intensitas epidemi menyiratkan bahwa epidemi ekstrem relatif mungkin terjadi, properti yang sebelumnya tidak terdeteksi karena catatan pengamatan singkat dan metode analisis stasioner,” tulis tim tersebut di makalah.

Tapi ini juga bukan probabilitas yang stabil – ini terus berkembang.

Dalam 50 tahun terakhir, kami telah melihat peningkatan tingkat patogen baru yang menyebar melalui manusia. SARS-CoV-2 adalah contoh yang paling jelas, tetapi bahkan dalam beberapa dekade terakhir kita telah mengalami flu babi, flu burung, Ebola, dan banyak lagi.

“Bersama dengan perkiraan baru-baru ini tentang peningkatan tingkat kemunculan penyakit dari reservoir hewan yang terkait dengan perubahan lingkungan,” tulis tim, 

Baca :  Sama Dengan Plasebo, Ivermectin Tidak Layak Sebagai Obat COVID-19

“temuan ini menunjukkan kemungkinan besar mengamati pandemi yang mirip dengan COVID-19 (probabilitas mengalaminya dalam seumur hidup saat ini sekitar 38 persen), yang mungkin berlipat ganda dalam beberapa dekade mendatang.” Lanjutnya.

Jadi, bahkan saat kita pulih dari wabah saat ini, penting bagi kita untuk tidak berasumsi bahwa kita tidak akan melihat pandemi lain yang mengubah hidup dalam waktu dekat.

Faktanya, jika kita memainkan peran kita dengan benar, respons dan sumber daya kita untuk COVID-19 dapat mempersiapkan kita untuk menghadapi pandemi berikutnya.

“Ini menunjukkan pentingnya respons dini terhadap wabah penyakit dan pembangunan kapasitas untuk pengawasan pandemi pada skala lokal dan global, serta untuk menetapkan agenda penelitian untuk memahami mengapa wabah besar menjadi lebih umum,” kata Pan.

Jika statistik ada hubungannya dengan itu, pandemi berikutnya akan datang.

Penelitian ini telah dipublikasikan di jurnal PNAS.

Sumber

Scientists Have Calculated The Probability of Another COVID-Level Pandemic Emerging https://www.sciencealert.com/stats-suggest-the-probability-of-a-covid-19-like-pandemic-is-about-2-in-any-given-year

Intensity and frequency of extreme novel epidemics https://www.pnas.org/content/118/35/e2105482118

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.