Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Peneliti Khawatir Varian Delta COVID-19 Menular Cepat di Anak Sekolah

Majalah Farmasetika – Meskipun tidak semua anak memenuhi syarat untuk vaksinasi, rekomendasi tetap dikeluarkan pemerintah untuk kembali bersekolah dengan kebijakan masker, pengujian, dan karantina, serta vaksinasi untuk siapa pun yang memenuhi syarat.

Ketika anak-anak kembali ke sekolah tatap muka selama beberapa minggu mendatang, lonjakan kasus varian Delta COVID-19 di antara anak-anak yang lebih kecil menyebabkan kekhawatiran di antara para ahli.

Meskipun masih ada kekurangan data klinis yang menunjukkan bahwa varian Delta lebih menular pada anak-anak, berbagai alasan dapat menyebabkan meningkatnya jumlah pasien anak.

Meskipun tingkat rawat inap COVID-19 untuk anak-anak masih lebih rendah daripada orang dewasa, laporan dari Associated Press menunjukkan tingkat telah mencapai 0,41 per 100.000 anak usia 0 hingga 17 tahun selama musim panas dibandingkan dengan 0,31 per 100.000 pada Januari 2021.

Relaksasi mandat masker dan aturan jarak sosial, kurangnya vaksin COVID-19 untuk anak-anak berusia 11 tahun ke bawah, dan meningkatnya kasus varian Delta di antara segala usia dapat berkontribusi pada peningkatan kasus ini.

Meskipun anak-anak yang lebih kecil kemungkinan besar tidak akan dapat divaksinasi selama beberapa bulan lagi, para ahli masih mengatakan bahwa memastikan tingkat vaksinasi yang tinggi di antara orang dewasa adalah cara terbaik untuk melindungi anak-anak.

“Hal terpenting yang dapat kita lakukan untuk melindungi anak-anak di bawah 12 tahun yang belum memenuhi syarat untuk divaksinasi adalah memastikan bahwa sebanyak mungkin orang di sekitar mereka dan yang berinteraksi dengan mereka divaksinasi,” Nipunie Rajapakse, MD, seorang pediatrik. dokter penyakit menular di Mayo Clinic Children’s Center, menulis dalam sebuah posting blog.

Yang menggembirakan, data CDC menunjukkan bahwa lebih banyak anak dan remaja berusia 12 hingga 18 tahun yang menerima vaksin COVID-19. Menurut ringkasan data CDC dari American Academy of Pediatrics (AAP), 10,7 juta anak di Amerika Serikat telah menerima setidaknya 1 dosis, mewakili 53% dari 16 hingga 17 tahun dan 43% dari 12 hingga 15 tahun. Selanjutnya, 8 juta remaja ini divaksinasi penuh

Baca :  FDA Hentikan Izin Darurat Antibodi Monoklonal Bamlanivimab untuk COVID-19 Penggunaan Sendiri

Tingkat vaksinasi ini juga semakin cepat, dengan lebih dari setengah juta anak menerima dosis pertama dalam pekan yang berakhir 11 Agustus 2021. Namun, jumlah vaksinasi dosis pertama mingguan tetap jauh di bawah puncaknya pada Mei, dengan 1,6 juta.

Meskipun tingkat vaksinasi tumbuh di kalangan anak-anak dan remaja, para ahli telah mendesak penerapan langkah-langkah keamanan lainnya di sekolah. AAP merekomendasikan “pendekatan berlapis,” termasuk kebijakan penyembunyian, pengujian, karantina, dan desinfeksi. Khususnya, siaran pers mengatakan masker harus diperlukan untuk siapa pun yang berusia 2 tahun atau lebih, terlepas dari status vaksinasi.

“Kita perlu memprioritaskan anak-anak kembali ke sekolah bersama teman dan guru mereka—dan kita semua berperan dalam memastikan itu terjadi dengan aman,” kata Sonja O’Leary, MD, FAAP, ketua AAP, dalam siaran pers.

“Pandemi telah mengambil korban yang memilukan pada anak-anak, dan bukan hanya pendidikan mereka yang menderita tetapi kesehatan mental, emosional, dan fisik mereka. Menggabungkan lapisan perlindungan yang mencakup vaksinasi, masker, dan kebersihan tangan yang bersih akan membuat pembelajaran tatap muka aman dan memungkinkan bagi semua orang.” lanjutnya.

Selain kebijakan pemakaian masker dan kebersihan, rekomendasi tersebut menekankan perlunya dukungan kesehatan mental serta sumber daya pengujian COVID-19 yang akurat dan tepat waktu. Kebijakan sekolah juga harus fleksibel, menurut siaran pers, berdasarkan tingkat penularan dan kepositifan di masyarakat dan sekolah

“Ada banyak anak-anak dan lainnya yang tidak dapat divaksinasi,” kata Sara Bode, MD, FAAP, ketua terpilih dari Dewan Komite Eksekutif Kesehatan Sekolah AAP, dalam siaran persnya.

“Inilah mengapa penting untuk menggunakan setiap alat dalam perangkat kami untuk melindungi anak-anak dari COVID-19.” tutupnya.

Sumber

1. Tanner L. Record delta wave hits kids, raises fear as US schools open. Associated Press; August 19, 2021. Accessed August 20, 2021. https://apnews.com/article/business-health-education-coronavirus-pandemic-71e1690faa4f260edfd29451b1ccf4a5

2. Mayo Clinic. How the COVID-19 delta variant is impacting younger people. August 13, 2021. Accessed August 20, 2021. https://www.mayoclinichealthsystem.org/hometown-health/speaking-of-health/how-the-covid-19-delta-variant-is-impacting-younger-people

3. Children and COVID-19 Vaccination Trends. American Academy of Pediatrics Analysis of CDC Data. August 11, 2021. Accessed August 20, 2021. https://downloads.aap.org/AAP/PDF/Child%20Vaccinations%20Report%20by%20State%20August%2011.pdf

4. American Academy of Pediatrics Updates Recommendations for Opening Schools in Fall 2021. News release. American Academy of Pediatrics; July 19, 2021. Accessed August 20, 2021. https://www.aap.org/en/news-room/news-releases/aap/2021/american-academy-of-pediatrics-updates-recommendations-for-opening-schools-in-fall-2021/

Baca :  WHO Kembali Hentikan Seluruh Uji Klinik Hidroksiklorokuin untuk COVID-19

5. COVID-19 Delta Variant Raises Concerns for Children as School Year Approaches https://www.pharmacytimes.com/view/helping-pharmacists-excel-in-the-new-normal-

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.