Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Terapi COVID-19 dengan Lenzilumab Paling Efektif Untuk Keturunan Afrika-Amerika

Majalah Farmasetika – Pasien kulit hitam dan Afrika-Amerika yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 yang memiliki tingkat protein c-reaktif (CRP) <150 mg/L mungkin merupakan populasi yang paling responsif terhadap pengobatan dengan lenzilumab, menurut hasil studi LIVE-AIR fase 3.

Hasil penelitian menunjukkan peningkatan hampir 9 kali lipat dalam kemungkinan bertahan hidup tanpa ventilasi (SWOV) di antara populasi ini, dibandingkan dengan kemungkinan SWOV yang meningkat 2,5 kali lipat pada populasi keseluruhan.

“Mengingat penyebaran varian Delta yang sedang berlangsung dengan cepat, data menunjukkan bahwa pasien kulit hitam dan Afrika-Amerika, yang sangat rentan terhadap COVID-19, dan mungkin sangat responsif terhadap lenzilumab adalah penting dalam konteks manfaat potensial yang lebih luas. yang mungkin terjadi jika FDA memberikan otorisasi penggunaan darurat, ”kata Cameron Durrant, MD, chief executive officer di Humanigen, dalam siaran pers.

Studi LIVE-AIR fase 3, uji coba multi-pusat acak, double-blind, terkontrol plasebo untuk pengobatan dan pencegahan hasil yang serius dan berpotensi fatal pada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan pneumonia COVID-19, mendaftarkan 520 pasien di 29 lokasi di Amerika Serikat dan Brasil yang berusia minimal 18 tahun. Studi ini memenuhi titik akhir utamanya untuk bertahan hidup tanpa ventilasi, menunjukkan peningkatan 1,54 kali lipat secara keseluruhan.

Peningkatan ini cenderung menuju peningkatan 2,68 kali lipat pada pasien kulit hitam dan Afrika-Amerika. Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menganalisis apakah lenzilumab, dalam kombinasi dengan pengobatan lain, dapat mengurangi badai sitokin yang dimediasi kekebalan dan meningkatkan SWOV.

Menurut para peneliti, CDC telah menemukan bahwa ras dan etnis adalah penanda risiko untuk kondisi lain yang memengaruhi kesehatan, termasuk status sosial ekonomi, akses ke perawatan kesehatan, dan paparan SARS-CoV-2 terkait dengan pekerjaan. Lebih lanjut, American Heart Association’s COVID-19 Cardiovascular Disease Registry menemukan bahwa pasien kulit hitam memiliki prevalensi obesitas, hipertensi, dan diabetes tertinggi, yang semuanya merupakan kondisi medis yang diidentifikasi CDC sebagai membuat orang dewasa dari segala usia lebih mungkin untuk sakit parah COVID-19.

“Demi kepentingan kesehatan dan keselamatan masyarakat, adalah prioritas kami untuk berbagi data dengan para pemangku kepentingan untuk meningkatkan pemahaman kami tentang penyakit dan pengobatan potensial,” kata Adrian Kilcoyne, MD, kepala petugas medis, Humanigen, dalam siaran pers (20/8/2021).

Baca :  Kemenkes : Vaksin Sinovac Efektif Cegah Terinfeksi COVID-19 dan Kematian

“Meskipun mungkin ada beberapa batasan untuk analisis subset, kami percaya krisis kesehatan masyarakat yang sedang berlangsung yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 memerlukan pertimbangan data penting ini oleh otoritas pengatur.” tutupnya.

Mengenal Lenzilumab

Lenzilumab (INN; kode pengembangan KB003) adalah antibodi monoklonal manusia (kelas IgG1 kappa) yang menargetkan faktor perangsang koloni 2 (CSF2)/faktor perangsang koloni makrofag-granulosit (GM-CSF).

Sumber

Lenzilumab May Best Improve COVID-19 Survival Without Ventilation in Black, African American Patients https://www.pharmacytimes.com/view/lenzilumab-may-best-improve-covid-19-survival-without-ventilation-in-black-african-american-patients.

Wikipedia https://en.m.wikipedia.org/wiki/Lenzilumab

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Aspirin Mulai Diuji Klinik untuk Kanker Payudara Bentuk Agresif

Majalah Farmasetika – Aspirin sedang diuji coba dalam kombinasi dengan obat imunoterapi sebagai bagian dari …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.