Avigan (Favipiravir) Bisa Menjadi Obat COVID-19 Pertama di Dunia

Majalah Farmasetika – Beberapa negara maju mulai melakukan uji klinik dari puluhan kandidat potensial obat COVID-19. Avigan (favipiravir), obat oral antivirus, sudah disetujui di Jepang untuk pengobatan strain baru influenza-strain yang cenderung menghasilkan gejala yang lebih parah daripada flu musiman.

Obat yang diproduksi oleh perusahaan Fujifilm Toyama Chemical Co. Ltd. di Jepang bisa saja menjadi obat COVID-19 pertama di Dunia setelah 2 hasil uji klinik memberikan hasil positif.

Bulan lalu, Cina menyetujui obat ini untuk indikasi yang sama. Sedangkan di Amerika Serikat (AS) tidak disetujui.

Indonesia termasuk dari 20 negara yang akan menerima bantuan dari Jepang untuk dilakukan uji klinik masal.

Jonathan Block, penulis Majalah Medshadow memberikan gambaran terkait informasi terkini obat Avigan.

Mekanisme Avigan

Avigan menghentikan virus dari membuat salinan dirinya di dalam tubuh dengan menargetkan enzim yang disebut polimerase. Avigan adalah “penghambat RNA polimerase virus” yang menjaga virus agar tidak mereplikasi materi genetiknya sendiri.

Efek samping dan interaksi obat avigan

Ada beberapa efek samping yang diketahui terkait dengan obat tersebut. Ini termasuk merusak hati, diare dan peningkatan kadar asam urat, yang dapat menyebabkan peradangan dan nyeri pada persendian.

Selain itu, Avigan dapat berinteraksi dengan obat lain seperti Tylenol (acetaminophen/parasetamol), antibiotik penisilin, obat diabetes tipe 2 Prandin (repaglinide), Actos (pioglitazone) dan Avandia (rosiglitazone), Tamiflu (oseltamivir) dan progestin (obat yang digunakan untuk mengobati kelahiran prematur). Avigan harus dihindari pada wanita hamil karena dikaitkan dengan melukai janin (menyebabkan cacat janin).

10 uji klinik

Sepuluh uji coba pemeriksaan Avigan untuk COVID-19 telah diumumkan, menurut clinicaltrials.gov, meskipun hanya beberapa di antaranya yang sudah mulai direkrut. Namun, hasil dari dua uji coba yang baru-baru ini selesai dilakukan di Tiongkok telah memberi sedikit penjelasan tentang kemanjuran obat, meskipun dengan peringatan.

Baca :  Konsumsi Obat Asam Lambung PPI Tingkatkan Resiko Tertular COVID-19

Studi yang lebih besar mendaftarkan 236 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 sedang. Pasien terdaftar dalam satu kelompok di mana mereka menerima perawatan standar plus Avigan atau perawatan standar plus Arbidol (umifenovir), obat flu antivirus yang tidak disetujui di AS.

Hasil menunjukkan bahwa persentase pasien yang lebih tinggi pulih pada Avigan dibandingkan dengan Arbidol (71,4% vs 55,9%). Secara keseluruhan, 32% dari mereka dalam kelompok Avigan mengalami efek samping dibandingkan dengan 23% pada kelompok Arbidol.

Efek samping yang paling umum bagi mereka yang menggunakan Avigan adalah peningkatan kadar asam urat dan ketidaknyamanan pencernaan. Penting untuk dicatat bahwa studi ini belum ditinjau oleh rekan sejawat, sehingga hasilnya harus dilihat dengan hati-hati.

Studi kedua mendaftarkan hanya 80 pasien. Uji kedua membandingkan Avigan dengan Kaletra (ritonavir / lopinavir), obat yang disetujui untuk mengobati HIV yang juga dipandang sebagai pengobatan COVID-19. Hanya empat peristiwa buruk yang dilaporkan pada kelompok Avigan dibandingkan dengan 25 pada kelompok Kaletra. Dua dari empat efek samping adalah diare.

Meskipun hasilnya menunjukkan bahwa mereka yang berada dalam kelompok Avigan rata-rata membersihkan virus dalam 4 hari dibandingkan dengan 11 hari untuk mereka yang berada dalam kelompok Kaletra, percobaan ini tidak dilakukan secara acak.

Pasien yang mendaftar sebelumnya dalam uji coba menerima Kaletra, sementara kemudian pasien menerima Avigan. Selain itu, uji coba hanya melibatkan pasien yang tidak parah. Diperkirakan Avigan mungkin kurang berhasil pada pasien dengan COVID-19 yang lebih agresif.

Sumber : The First COVID-19 Treatment Could Come From Japan. https://medshadow.org/the-first-covid-19-treatment-could-come-from-japan/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Olinvyk “Oliceridine”, Obat Penghilang Rasa Sakit Baru Pengganti Morfin

Majalah Farmasetika – Oliceridine (Olinvyk ™) merupakan agonis μ opioid baru yang dikembangkan oleh Trevena, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.