Peran Vitamin C dan Zinc dalam Terapi Adjuvant Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Beberapa produk OTC telah diusulkan untuk mengobati coronavirus disease 2019 (COVID-19), tetapi peran sebenarnya masih belum jelas. Vitamin C dan Zinc adalah di antara perawatan tambahan/Adjuvant yang dievaluasi untuk pasien dengan COVID-19 karena berbagai sifat penambah kekebalan dan kemungkinan efek antivirus.

Marilyn Bulloch, PharmD, BCPS, FCCP; Fuller Currie, Calon PharmD 2021; Kandidat Allison Field PharmD 2021; Calon Pierce Gowan PharmD 2021 mencoba menganalisanya dikutip dari Pharmacytimes.

Vitamin C

Vitamin C, pada dosis yang lebih tinggi daripada biasanya digunakan untuk pasien rawat jalan, telah terbukti menurunkan mortalitas pada sepsis dan memiliki hasil klinis positif pada pasien yang menderita infeksi virus. Mekanisme yang tepat dari efek menguntungkan vitamin C tidak jelas; Namun, diketahui bahwa vitamin C adalah antioksidan kuat dengan sifat imunomodulator dan secara signifikan terkonsentrasi dalam sel-sel imun yang penting.

Hal ini mendukung fungsi dan proliferasi sel limfosit dan meningkatkan kapasitas fagosit dan pembunuhan oksidatif oleh neutrofil.

Sifat antioksidan tambahan membuatnya sangat bermanfaat untuk membersihkan spesies oksigen reaktif berbahaya (ROS) yang digunakan oleh sel-sel kekebalan untuk menonaktifkan virus, tetapi juga menyebabkan peradangan dan membahayakan sel-sel manusia.1

ROS sangat penting pada pasien dengan penyakit pernapasan karena menyebabkan kerusakan pada paru-paru.1 Hal ini dapat berkontribusi pada badai inflamasi yang mempengaruhi pasien dengan COVID-19 yang parah. Memiliki antioksidan kuat untuk membersihkan ROS mungkin bermanfaat pada pasien COVID-19 yang bergejala.

Penelitian telah menunjukkan kemungkinan manfaat klinis pada pasien dengan virus lain, termasuk herpes zoster, varicella zoster, dan influenza melalui mekanisme antivirus yang tidak jelas.1 Diusulkan hal ini dapat terjadi dengan coronavirus juga.

Sebagai contoh, penelitian telah menunjukkan bahwa vitamin C membantu mencegah flu biasa, yang disebabkan oleh coronavirus lain, pada pasien yang tubuhnya mengalami stres fisik. Vitamin C juga mengurangi durasi dan keparahan gejala pilek dalam uji suplementasi. 3 Selain itu, vitamin C telah menunjukkan beberapa manfaat pada pasien sepsis dan, meskipun masih dalam penyelidikan, mungkin terbukti bermanfaat pada pasien COVID-19 yang parah.2

Sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2019 untuk pasien sepsis dengan sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS) (n = 167) menunjukkan tingkat kematian 28 hari yang lebih rendah dan peningkatan jumlah hari bebas ICU dan bebas rumah sakit pada pasien yang diacak untuk vitamin intravena (IV). C (50 mg / kg setiap 6 jam) dibandingkan dengan plasebo. 4 Karena ARDS adalah komplikasi utama pada COVID-19 yang parah, ada kemungkinan bahwa vitamin C terbukti bermanfaat. Ini adalah hasil sekunder dan hasil yang konsisten dalam studi di mana mereka dievaluasi sebagai hasil primer diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan.

Satu tindakan pencegahan yang dicatat dari uji coba vitamin C sebelumnya adalah bahwa hal itu dapat mengubah hasil dari tes glukosa di tempat perawatan, menyebabkan kadar glukosa darah menjadi sangat tinggi, yang pada gilirannya dapat mengakibatkan dosis insulin terlalu tinggi.5

Satu solusi untuk masalah ini bisa untuk memantau kadar glukosa darah serum daripada tingkat perawatan pada pasien rawat inap yang menerima vitamin C dosis tinggi. Efek samping lain yang mungkin dicatat termasuk hipernatremia, nefropati oksalat, dan hemolisis pada pasien defisiensi G6PD, tetapi ini jarang terjadi .5

Beberapa penelitian sedang dilakukan untuk mengevaluasi efek vitamin C dalam pengobatan COVID-19. Satu studi fase 2 mengevaluasi bagaimana dosis tinggi vitamin C IV (12 g diinfuskan selama 4 jam setiap 12 jam selama 7 hari) pengobatan mempengaruhi pneumonia terkait COVID-19 yang parah.6

Percobaan fase 3 di Kanada mempelajari efek vitamin C ( 50 mg / kg IV setiap 6 jam selama 4 hari) tentang disfungsi organ dan mortalitas pada COVID-19.7 Hasil untuk kedua studi ini akan tersedia pada musim gugur ini dan akan memberikan lebih banyak bukti untuk menentukan apa, jika ada, peran vitamin C miliki dalam pengobatan COVID-19.

Zinc

Zinc secara alami ditemukan dalam tubuh dan merupakan elemen jejak paling melimpah kedua.8 Diperlukan OTC selama bertahun-tahun untuk meringankan gejala virus seperti flu biasa atau influenza.

Tidak seperti vitamin C, mekanisme antivirus seng lebih mapan. Ini menghambat RNA polimerase yang tergantung pada RNA yang diperlukan untuk replikasi virus, termasuk virus seperti influenza dan COVID-19.8

Dalam COVID-19, Zinc tampak bekerja secara sinergis dengan hydroxychloroquine (HCQ) dan chloroquine, yang mekanismenya meningkatkan penyerapan zinc ke dalam sel inang.9

Hal ini memungkinkan lebih banyak zinc untuk mencapai sel inang yang terinfeksi untuk mengerahkan tindakan penghambatannya terhadap viral polimerase.

Analisis retrospektif yang dilakukan di NYU Langone Health rumah sakit di New York City mengevaluasi penambahan Zinc untuk HCQ ditambah azitromisin (n = 411) dibandingkan dengan HCQ ditambah azitromisin saja (n = 521) .10

Penambahan Zinc sulfat (kapsul 220 mg mengandung seng elemental 50 mg dua kali sehari selama lima hari) dikaitkan dengan penurunan angka kematian atau transisi ke rumah sakit (OR 0,449, 95% CI 0,271-0,744, p = 0,002) dan peningkatan frekuensi pulang ke rumah (OR 1,53, 95% CI 1,12-2,09, p = 0,008) di antara pasien yang tidak memerlukan tingkat perawatan ICU

Hubungan ini tidak signifikan pada pasien parah yang dirawat di ICU. 10 Studi ini tidak mengevaluasi monoterapi seng atau sebagai tambahan untuk masing-masing obat saja. Dengan ketidakpastian peran HCQ saat ini dalam COVID-19, apakah Zinc tanpa HCQ bermanfaat tidak jelas, tetapi penelitian yang sedang dilakukan harus menyediakan data tersebut di tahun mendatang.

Kesimpulan

Meskipun studi lebih lanjut diperlukan untuk menetapkan rekomendasi tegas mengenai penggunaan vitamin C dan seng dalam pengobatan pasien positif COVID-19, keberhasilan masa lalu mereka dalam virus dan sepsis lainnya, kemudahan akses, harga yang relatif rendah, dan profil keamanan yang kuat membuat mereka pilihan yang menarik sebagai terapi tambahan.

Data yang tersedia terutama terbatas pada pasien rawat inap. Apakah mereka akan bermanfaat pada pasien rawat jalan dengan penyakit yang kurang parah juga masih harus ditentukan. Seperti halnya banyak aspek lain dari COVID-19, penting bagi apoteker untuk menyadari studi yang sedang berlangsung dan beradaptasi sesuai dengan informasi yang lebih kuat tersedia.

Sumber :

  1. Colunga Biancatelli RML, Berrill M, Marik PE. The antiviral properties of vitamin C. Expert Rev Anti Infect Ther. 2020 Feb;18(2):99-101. doi: 10.1080/14787210.2020.1706483. Epub 2019 Dec 23.
  2. Marik PE. Hydrocortisone, Ascorbic Acid and Thiamine (HAT Therapy) for the Treatment of Sepsis. Focus on Ascorbic Acid. Nutrients. 2018 Nov 14;10(11):1762. doi: 10.3390/nu10111762.
  3. Hemilä H, Chalker E. Vitamin C for preventing and treating the common cold. Cochrane Database Syst Rev. 2013 Jan 31;(1):CD000980. doi:10.1002/14651858.CD000980.pub4.
  4. Fowler AA III, Truwit JD, Hite RD, et al. Effect of Vitamin C Infusion on Organ Failure and Biomarkers of Inflammation and Vascular Injury in Patients With Sepsis and Severe Acute Respiratory Failure: The CITRIS-ALI Randomized Clinical Trial. JAMA. 2019 Oct 1;322(13):1261-1270. doi:10.1001/jama.2019.11825. Erratum in: JAMA. 2020 Jan 28;323(4):379.
  5. Yanase F, Fujii T, Naorungroj T, et al. Harm of IV High-Dose Vitamin C Therapy in Adult Patients: A Scoping Review. Crit Care Med. 2020 May 13. doi: 10.1097/CCM.0000000000004396. Epub ahead of print.
  6. Wu R, Wang L, Kuo HD, et al. An Update on Current Therapeutic Drugs Treating COVID-19. Curr Pharmacol Rep. 2020 May 11:1-15. doi: 10.1007/s40495-020-00216-7. Epub ahead of print.
  7. ClinicalTrials.gov [Internet]. Bethesda (MD): National Library of Medicine (US). IdentifierNCT04401150, Lessening Organ Dysfunction With VITamin C – COVID-19 (LOVIT-COVID); 2020 May 26  [cited 2020 Jun 15]; [about 3 screens]. Available from: https://clinicaltrials.gov/ct2/show/NCT04401150
  8. Shittu MO, Afolami OI. Improving the efficacy of Chloroquine and Hydroxychloroquine against SARS-CoV-2 may require Zinc additives – A better synergy for future COVID-19 clinical trials. Infez Med. 2020 Ahead of print Jun 1;28(2):192-197.
  9. Xue J, Moyer A, Peng B, et al. Chloroquine is a zinc ionophore. PLOS One. 2014 Oct 1;9(10):e109180. doi: 10.1371/journal.pone.0109180.
  10. Carlucci P, Ahuja T, Petrilli CM, et al. 2020. Hydroxychloroquine and azithromycin plus zinc vs hydroxychloroquine and azithromycin alone: outcomes in hospitalized COVID-19 patients. medRxiv doi: 10.1101/2020.05.02.20080036. [cited 2020 Jun 15]. Available from: https://www.medrxiv.org/content/10.1101/2020.05.02.20080036v1
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Deksametason Untuk Pasien COVID-19 Parah, Bukan untuk Pencegahan

Majalah Farmasetika – Steroid yang murah dan umum digunakan dapat menyelamatkan nyawa orang yang sakit …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.