Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Studi Temukan Bagaimana COVID-19 Mengalahkan Sistem Kekebalan Tubuh

Majalah Farmasetika – Untuk pasien dengan penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), mitokondria adalah salah satu garis pertahanan pertama dalam melawan virus, menurut para peneliti di Sekolah Gerontologi Leonard Davis di University of Southern California (USC).

Penelitian ini menyelidiki beberapa perbedaan kritis antara seberapa parah sindrom pernapasan akut coronavirus 2 (SARS-CoV-2) dan virus lain memengaruhi gen mitokondria, karena perbedaan di antara mereka dapat membantu memberikan jawaban mengapa beberapa orang dewasa yang lebih tua dan orang dengan metabolisme. Disfungsi memiliki respons yang lebih parah terhadap COVID-19 daripada yang lain. Selain itu, penyelidikan semacam itu dapat membantu memberikan titik awal untuk mengidentifikasi terapi potensial.

“Jika Anda sudah mengalami disfungsi mitokondria dan metabolik, akibatnya Anda mungkin memiliki garis pertahanan pertama yang buruk terhadap COVID-19. Pekerjaan di masa depan harus mempertimbangkan biologi mitokondria sebagai target intervensi utama untuk SARS-CoV-2 dan virus corona lainnya. , “kata penulis senior Pinchas Cohen, MD, profesor gerontologi, kedokteran dan ilmu biologi dan dekan USC Leonard Davis School, dalam siaran pers.

Hasil penelitian juga membantu mendemonstrasikan bagaimana COVID-19 mengalihkan gen mitokondria dari fungsi normalnya untuk mematikan respons inflamasi alami tubuh.

“Kami sudah tahu bahwa respons kekebalan kami tidak berhasil meningkatkan pertahanan terhadap COVID-19, tetapi kami tidak tahu mengapa,” kata penulis utama Brendan Miller, seorang mahasiswa doktoral senior di USC Leonard Davis School, dalam siaran persnya.

“Apa yang kami lakukan secara berbeda adalah melihat bagaimana virus secara khusus menargetkan mitokondria, organel seluler yang merupakan bagian penting dari sistem kekebalan bawaan tubuh dan produksi energi.” Lanjutnya

Saat melakukan penelitian, tim melakukan analisis sekuensing asam ribonukleat (RNA) yang membandingkan interaksi mitokondria-COVID-19 dengan 3 virus lainnya, termasuk virus respirasi syncytial, virus influenza A musiman, dan virus parainfluenza 3 manusia.

Baca :  Bolehkah Izin BPOM sebagai Obat Tradisional Berkhasiat untuk COVID-19?

Hasil analisis menunjukkan bahwa ada 3 cara COVID-19 membungkam respons imun seluler tubuh dengan cara yang berbeda dari virus lain. Secara khusus, mereka mengamati bahwa SARS-CoV-2 mengurangi tingkat kompleks I, yang merupakan sekelompok protein mitokondria yang dikodekan oleh DNA inti.

Para peneliti mengamati bahwa dengan mengurangi tingkat kompleks I, keluaran metabolik sel dan generasi spesies oksigen reaktif dapat diredakan, yang pada gilirannya akan membatasi respons inflamasi terhadap virus.

“COVID-19 memprogram ulang sel untuk tidak membuat protein kompleks terkait I ini. Itu bisa menjadi salah satu cara virus terus berkembang biak,” kata Miller dalam siaran persnya, mencatat, bagaimanapun, bahwa temuan ini masih perlu divalidasi di Penemuan masa depan.” Catat peneliti.

Selain itu, penelitian menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 tidak memengaruhi tingkat protein pembawa pesan, RNA pembawa pesan protein antiviral mitokondria, yang merupakan protein yang bertanggung jawab untuk berkomunikasi dengan sel bahwa serangan virus telah terjadi. Biasanya, setelah aktivasi protein ini, ia berfungsi sebagai sistem alarm yang memperingatkan sel untuk merusak diri sendiri guna menghentikan replikasi virus.

Selain itu, para peneliti mencatat bahwa gen yang dikodekan oleh mitokondria tidak diaktifkan atau dinonaktifkan oleh SARS-CoV-2. Proses pengaktifan dan penonaktifan saat ini dipahami untuk menghasilkan energi yang membantu sel menghindari serangan virus.

“Studi ini menambah banyak penelitian tentang interaksi mitokondria-COVID-19 dan menyajikan efek spesifik jaringan dan sel yang harus dipertimbangkan dengan hati-hati dalam eksperimen masa depan,” kata Cohen dalam siaran persnya.

Sumber :

New findings help explain how COVID-19 overpowers the immune system. Los Angeles, CA: University of Southern California; January 8, 2021. eurekalert.org/pub_releases/2021-01/uosc-nfh010821.php. Accessed January 11, 2021

Study Shows How COVID-19 May Be Able to Overpower the Immune Systemhttps://www.pharmacytimes.com/news/study-shows-how-covid-19-may-be-able-to-overpower-the-immune-system

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.