Vaksin COVID-19 Aman dan Efektif untuk Penderita Kanker

Majalah Farmasetika – Vaksinasi COVID-19 aman dan efektif untuk pasien kanker, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Cancer Cell.

Kekhawatiran seputar vaksinasi populasi ini berasal dari efek kanker dan perawatannya terhadap sistem kekebalan tubuh, tetapi para peneliti mengatakan penelitian ini harus mengurangi ketakutan tersebut.

“Studi ini menegaskan bahwa pasien tidak perlu menunggu vaksinasi sampai mereka menyelesaikan kemoterapi atau imunoterapi mereka,” kata Balazs Halmos, MD, MS, direktur Program Onkologi Toraks Multidisiplin di Montefiore, dalam siaran pers.

“Efek samping dari vaksinasi yang terlihat pada populasi ini tidak jauh lebih buruk daripada kelompok lain. Tidak seorang pun pasien harus pergi ke ruang gawat darurat atau dirawat di rumah sakit karena efek samping dari vaksin.” Lanjutnya.

Studi ini meninjau 200 pasien dengan spektrum diagnosis kanker yang luas dan menemukan bahwa setelah vaksinasi penuh, 94% pasien secara keseluruhan menunjukkan serokonversi, yang ditentukan oleh adanya antibodi terhadap protein lonjakan SARS-CoV-2. Tingkat respons sangat tinggi pada pasien dengan tumor padat dan lebih rendah pada individu dengan kanker darah tertentu. Namun, bahkan sebagian besar kelompok yang terakhir memasang respons imun.

“Studi sejak awal pandemi menemukan bahwa pasien kanker yang terkena COVID-19 memiliki tingkat morbiditas dan mortalitas yang lebih tinggi dibandingkan dengan populasi umum,” kata Amit Verma, MD, direktur Divisi Hematologi-Onkologi di Montefiore, dalam rilisnya.

“Kami sangat membutuhkan upaya untuk melindungi pasien yang rentan ini dari infeksi. Studi ini akan membantu orang merasa yakin bahwa vaksin ini bekerja dengan sangat baik, bahkan pada mereka yang menerima kemoterapi atau imunoterapi.” tegasnya.

Di antara pasien dengan tumor padat, 98% menunjukkan serokonversi, sedangkan pasien dengan kanker hematologi memiliki tingkat serokonversi 85%.

Baca :  UEA Klaim Vaksin COVID-19 Sinopharm Miliki Efektivitas 86%

Pasien yang menerima perawatan tertentu memiliki hasil yang lebih buruk, dengan mereka yang menerima terapi untuk kanker darah yang bekerja dengan membunuh sel B (seperti rituximab atau terapi sel T reseptor antigen chimeric) memiliki tingkat serokonversi 70%.

Angkanya adalah 74% bagi mereka yang baru saja menjalani transplantasi sumsum tulang atau sel induk. Menurut penulis penelitian, angka ini masih lebih tinggi dari yang diperkirakan.

“Meskipun mereka yang menerima perawatan yang mempengaruhi sel B tidak melakukannya dengan baik, pasien dengan kanker darah yang mempengaruhi sel myeloid daripada sel limfoid memiliki respon yang cukup baik dalam hal seropositif,” kata Astha Thakkar, MD, dalam rilisnya.

“Ini termasuk orang dengan leukemia myeloid akut dan sindrom myelodysplastic.” Lanjutnya.

Para peneliti mengatakan bagian dari apa yang membuat data ini penting adalah bahwa mereka termasuk pasien yang memiliki berbagai jenis kanker dan yang sedang menjalani sejumlah perawatan yang berbeda.

“Vaksinasi di antara populasi ini lebih rendah, meskipun kelompok-kelompok ini paling terpukul oleh pandemi,” kata Verma dalam rilisnya.

“Sangat penting untuk menekankan seberapa baik populasi pasien ini dengan vaksin.” tutupnya.

Sumber

Study confirms safety and effectiveness of COVID-19 vaccination in people with cancer [news release]. EurekAlert; June 9, 2021. https://www.eurekalert.org/pub_releases/2021-06/cp-scs060921.php

COVID-19 Vaccines Safe, Effective in Patients With Cancer. https://www.pharmacytimes.com/view/covid-19-vaccines-safe-effective-in-patients-with-cancer

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Regulator Eropa Izinkan Vaksin Moderna untuk Anak Usia 12-17 Tahun

Majalah Farmasetika – Uni Eropa telah menyetujui penggunaan vaksin Moderna COVID-19 pada anak-anak berusia 12-17 …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.