Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Epitenzuma, Obat Baru Cepat Redakan Nyeri Migrain Episodik

Majalah Farmasetika – Selama serangan migrain, antibodi monoklonal eptinezumab (Lundbeck) memberikan kebebasan dari sakit kepala hanya dalam 1 jam setelah pemberian intravena (IV), penelitian baru menunjukkan.

Hasil baru dari RELIEF, uji coba terkontrol secara acak pada pasien migrain, menunjukkan bahwa peserta yang menerima eptinezumab IV lebih mungkin untuk bebas dari gejala yang paling mengganggu (MBS) dalam 1 jam dibandingkan dengan mereka yang menerima plasebo.

Eptinezumab juga memberikan bantuan cepat dari mual. Tiga puluh menit setelah pengobatan, lebih dari sepertiga pasien yang menerima antibodi monoklonal bebas dari mual. Sebagai perbandingan, sekitar seperempat pasien yang menerima plasebo bebas dari mual pada waktu itu.

“Kemanjuran cepat oleh antibodi monoklonal eptinezumab tampaknya mendukung mekanisme nyeri dan mual migrain yang didorong oleh perifer,” kata peneliti studi Paul K. Winner, DO, direktur senior Premiere Research Institute dan ahli saraf di Palm Beach Headache Center, di Pantai Palm Barat, Florida.

Winner mempresentasikan temuannya pada Pertemuan Tahunan virtual American Headache Society (AHS) 2021.

Eptinezumab menargetkan ligan kalsitonin gen-related peptide (CGRP) dan telah disetujui tahun lalu oleh US Food and Drug Administration untuk pencegahan migrain pada orang dewasa.

Hasil sebelumnya dari studi RELIEF menunjukkan bahwa ketika diberikan selama serangan, eptinezumab menghasilkan tingkat kebebasan yang lebih tinggi dari sakit kepala dan tidak adanya MBS pada 2 jam dibandingkan dengan plasebo.

Dalam studi saat ini, para peneliti menganalisis data RELIEF untuk mengidentifikasi titik paling awal di mana respons terhadap eptinezumab terpisah dari respons terhadap plasebo dalam hal bebas dari sakit kepala dan tidak adanya MBS.

Peserta RELIEF berusia 18 hingga 75 tahun dan telah mengalami migrain dari 4 hingga 15 hari per bulan selama 3 bulan sebelum skrining. Semua secara acak ditugaskan untuk menerima baik IV eptinezumab 100 mg (n = 238) atau plasebo IV (n = 242).

Baca :  Plester Transdermal Migrain Ini Ternyata Bisa Sebabkan Luka Bakar

Peserta disajikan ke situs dengan serangan migrain sedang sampai parah. Pengobatan diberikan dalam waktu 1 sampai 6 jam setelah onset.

Pasien diminta untuk tidak minum obat sakit kepala dan bebas gejala selama 24 jam sebelum serangan migrain. Mereka hanya diizinkan untuk minum obat penelitian 2 jam setelah serangan migrain.

Infus selesai dalam 30 menit. Peserta tetap di pusat studi selama 4 jam. Gejala dicatat setiap 30 menit hingga 4 jam pasca infus; rekaman berlanjut hingga periode 48 jam berikutnya.

Terapi Cepat

Hasil penelitian menunjukkan bahwa pemisahan paling awal antara perlakuan pada titik akhir primer adalah pada 1 jam.

Pada titik waktu itu, tingkat kebebasan nyeri sakit kepala adalah 9,7% untuk kelompok eptinezumab, vs 4,1% untuk kelompok plasebo (P < 0,05).

Juga pada 1 jam, 33,2% dari kelompok pengobatan aktif bebas dari MBS, vs 22,1% dari kelompok yang menerima plasebo ( P <.05). Pemisahan antar kelompok berlanjut hingga 48 jam.

Para peneliti juga memeriksa efek pengobatan pada gejala terkait migrain individu.

Pada 1 jam, eptinezumab dipisahkan dari plasebo karena tidak adanya fotofobia (29,4% vs 17,0%; P < 0,05) dan tidak adanya fonofobia (41,2% vs 27,2%; P < 0,05). Pemisahan dari plasebo karena tidak adanya mual terjadi pada 30 menit (36,7% vs 25,4%; P < .05).

Selain itu, penggunaan obat penyelamat lebih umum di antara pasien yang menerima plasebo daripada di antara pasien yang menerima eptinezumab selama penelitian.

Komentar ahli

Mengomentari temuan yang dikutip dari Medscape Medical News, Brian E McGeeney, MD, ahli saraf di Brigham and Women’s Hospital, Boston, Massachusetts, mengatakan kekuatan utama penelitian ini adalah demonstrasi efek awal antibodi penargetan ligan CGRP yang diinfuskan pada gejala migrain akut. untuk pasien dengan migrain episodik.

Baca :  Untuk Pertama Kalinya, Kecerdasan Buatan Temukan Antibiotik Baru

“Karena profilaksis migrain dimulai atau diubah ketika pasien tidak sehat, efek akutnya akan diterima,” kata McGeeney, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

“Dalam praktiknya, pasien dan praktisi akan memiliki pengetahuan bahwa inisiasi eptinezumab memiliki tindakan yang cukup cepat untuk memiliki sifat gagal migrain pada mereka yang memulai profilaksis,” tambahnya.

Namun, kelemahan penelitian adalah pengecualian pasien dengan migrain kronis, McGeeney mencatat. Selain itu, angka peningkatan absolut pada periode awal kecil.

“Tidak diragukan lagi bahwa eptinezumab bekerja, tetapi pemisahan sederhana dari ukuran hasil paling awal menjadi signifikan secara statistik karena banyaknya subjek dalam penelitian ini,” katanya.

Meskipun onset cepat efek pengobatan merupakan keuntungan dalam profilaksis terapi migrain, “kebutuhan infus sering membatasi eksekusi cepat, dan penelitian ini kemungkinan tidak akan mengubah praktik,” kata McGeeney.

Pertanyaan yang perlu diselidiki di masa depan termasuk apakah efek akut dipertahankan pada pemberian eptinezumab berulang dan sejauh mana efek ini berlaku untuk mereka dengan serangan yang lebih sering, seperti pasien dengan migrain kronis, ia menyimpulkan.

Sumber

Rapid Pain Relief With Epitenzuma for Episodic Migraine https://www.medscape.com/viewarticle/953231

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Terapi COVID-19 dengan Lenzilumab Paling Efektif Untuk Keturunan Afrika-Amerika

Majalah Farmasetika – Pasien kulit hitam dan Afrika-Amerika yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.