obat covid19
Gambar oleh Skica911 dari Pixabay

Mengenal Infliximab, Kandidat Potensial Sebagai Obat COVID-19

Majalah Farmasetika – COVID-19 telah menjadi pandemik dunia dimana jumlah kasus positif hingga hari ini mencapai 7.5 juta jiwa dengan angka kematian mencapai 422,000, tercatat pada 12 Juni 2020. Beberapa kandidat obat telah dikembangkan dan telah masuk pada tahap uji klinik, salah satunya adalah Infliximab.

Infliximab dan Infliximab-abda adalah inhibitor TNFα yang saat ini disetujui FDA untuk pengobatan gangguan autoimun, termasuk penyakit Crohn dan rheumatoid arthritis. Risiko dan reaksi merugikan dijelaskan dalam informasi resep yang disetujui untuk infliximab (atau infliximab-abda).

Dihipotesiskan bahwa aplikasi awal terapi inhibitor TNFα pada pasien dengan infeksi COVID-19 yang parah akan mencegah penurunan klinis lebih lanjut dan mengurangi kebutuhan akan dukungan kardiorespirasi lanjutan dan mortalitas dini. Untuk membuktikan hipotesis ini, percobaan prospektif telah dilakukan dengan sistem single center.

Pengujian klinik dari Infliximab telah memasuki fase 2 dan diusulkan untuk menilai kemanjuran infliximab atau infliximab-abda pada pasien dewasa yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 yang berat atau kritis. Pengujian ini dilakukan dengan metode studi terkontrol acak prospektif.

Sejarah Penemuan dan Pengembangan Obat Infliximab

Infliximab merupakan obat yang biasanya digunakan dalam menangani berbagai penyakit arthritis termasuk arthritis tulang belakang, arthritis reumatoid, arthritis psoriatik, beberapa penyakit usus seperti kolitis ulseratif dan penyakit Crohn, dan juga beberapa penyakit kulit seperti plak psoriasis kronis. Dalam kondisi ini, sistem pertahanan tubuh (sistem imun) menyerang jaringan yang sehat. Obat ini bekerja dengan cara menghalangi aksi dari zat alami tertentu (faktor nekrosis tumor-alfa) dalam tubuh. Ia bekerja dengan mengikat ke TNF-α. TNF-α adalah pembawa pesan kimia ( sitokin ) dan bagian penting dari reaksi autoimun. Hal ini membantu untuk mengurangi pembengkakan (inflamasi), sehingga memperlambat atau menghentikan kerusakan yang disebabkan penyakit.

Infliximab pertama kali diperkenalkan di Eropa pada tahun 1999 untuk penyakit Crohn. Selama dekade berikutnya kemajuan besar dibuat dalam pemahaman patofisiologi penyakit radang usus dan pengobatan dengan infliximab. Saat ini, algoritma pengobatan dengan anti-TNF dan optimalisasi penggunaan anti-TNF dalam praktik klinis sehari-hari adalah topik penelitian penting dalam penyakit Crohn dan kolitis ulserativa. Blokade TNF juga telah mengubah praktik reumatologi selama 10 tahun terakhir. Pengenalan infliximab (di antara terapi biologis lainnya) telah mengubah cara pengobatan penyakit radang usus dan kondisi rheumatoid karena infliximab menawarkan peningkatan signifikan kualitas hidup banyak pasien.

Infliximab disetujui untuk penggunaan medis di Amerika Serikat pada tahun 1998, [1] dan di Uni Eropa pada bulan Agustus 1999. [2] Di Amerika Serikat, Remicade dapat menelan biaya sebanyak $ 19.000 per bulan. [3] Biosimilar Infliximab telah disetujui di UE (2013), di Jepang (2014), dan di Amerika Serikat (2016, 2017, 2019). [4] [5] [6]

Baca :  Big Data : Calon ‘Otak’ Penemuan Obat di Masa Depan

Saat ini, peneliti menduga bahwa aplikasi awal terapi inhibitor TNFα pada pasien dengan infeksi COVID-19 yang parah akan mencegah penurunan klinis lebih lanjut dan mengurangi kebutuhan akan dukungan kardiorespirasi lanjutan dan mortalitas dini. Untuk membuktikan hipotesis ini, percobaan prospektif telah dilakukan dengan sistem single center. Pengujian klinik dari Infliximab telah memasuki fase 2 dan diusulkan untuk menilai kemanjuran infliximab atau infliximab-abda pada pasien dewasa yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 yang berat atau kritis. Pengujian ini dilakukan dengan metode studi terkontrol acak prospektif.

Teknologi Formulasi

Infliximab sendiri memiliki beberapa merek dengan bentuk sediaan atau formula yang berbeda-beda. Nama lain atau merek dagang dari Infliximab diantaranya adalah Remicade, Inflectra, infliximab-dyyb, Renflexis, infliximab-abda, Ixifi, infliximab-qbtx, Avsola, infliximab-axxq. Bentuk sediaannya dapat berupa injeksi, serbuk, lyophilized, atau larutan.

Hasil Uji Klinik untuk COVID-19

Infliximab sendiri sedang dikembangkan dan dievaluasi terkait penggunaannya pada pasien COVID-19. Saat ini, pengujian kliniknya telah memasuki fase ke 2 dimana pengujian tersebut dilakukan untuk melihat kemanjuran Infliximab terhadap pasien kritis COVID-19.

Pengobatan dengan infliximab atau infliximab-abda 5mg / kg IV idealnya diberikan dalam waktu 6 jam setelah pendaftaran, dan tidak lebih dari 24 jam setelah pendaftaran. Direkomendasikan untuk memberikan pra-pengobatan dengan Tylenol 650 mg 30 menit sebelum injeksi infliximab diberikan. Pra-pengobatan lain dapat diberikan atas kebijaksanaan dokter yang merawat. Ini termasuk diphenhydramine 50 mg per oral, serta prednison 20 mg per oral, keduanya diberikan 30 menit sebelum injeksi infliximab. Denyut nadi dan tekanan darah harus dipantau setiap 30 menit sebelum injeksi,dan pasien harus dimonitor setidaknya 30 menit setelah injeksi.

Pengobatan ulang dengan infliximab diizinkan pada hari ke 7-21 setelah terapi primer dan berdasarkan pada respons awal; jadwal perawatan yang biasa adalah setiap 2 minggu, interval ini tidak ditegakkan secara ketat jika hasil dari terapi primer tidak menunjukkan perbaikan yang berarti.

Pasien yang ikut serta dalam pengujian klinik ini berusia lebih dari 18 tahun, baik laki-laki atau perempuan. Pengujian hanya dilakukan pada pasien penderita COVID-19 dan tidak pada orang sehat. Kriteria inklusi yang digunakan adalah pasien yang mampu memberikan persetujuan (informed consent). Pasien dewasa yang dirawat di rumah sakit dengan pneumonia dibuktikan dengan rontgen dada atau CT scan. Hasil analisis laboratorium (RT-PCR) mengkonfirmasi infeksi dengan 2019-nCoV atau diduga kuat terinfeksi SARS-COV2 dengan studi konfirmasi yang tertunda. Dan setidaknya memiliki salah satu dari yang berikut:

  1. Frekuensi pernapasan ≥30 / mnt
  2. Saturasi oksigen darah ≤93% pada RA
  3. Tekanan parsial oksigen arteri ke fraksi rasio oksigen inspirasi (PaO2 / FiO2) <300
  4. Memburuknya paru-paru, didefinisikan sebagai peningkatan jumlah dan / atau perluasan area paru konsolidasi, perlu peningkatan FiO2 untuk mempertahankan saturasi O2 yang stabil, atau saturasi O2 yang memburuk > 3% dengan FiO2 stabil [7]
Baca :  Big Data : Calon ‘Otak’ Penemuan Obat di Masa Depan

Prospek Penggunaan Infliximab

Pengujian klinik dari Infliximab belum mencapai tahap akhir dalam menarik kesimpulan terkait efektivitasnya terhadap pasien COVID-19. Namun penelitian ini akan terus berlanjut hingga data-data terkait efektivitas, dosis yang tepat, dan keamanannya diperoleh. Saat ini, para peneliti masih menduga bahwa infliximab akan mencegah penurunan klinis lebih lanjut dan mengurangi kebutuhan akan dukungan kardiorespirasi lanjutan dan mortalitas dini. Pengujian yang dilaksanakan di Tufts Medical Center, Boston, Massachusetts, United States ini masih membuka perekrutan dalam proses evaluasi kliniknya. Mungkin jika teman ada yang berminat silahkan dicoba menghubungi pihak Tufts Medical Center melalui email berikut:

pmathew@tuftsmedicalcenter.org.

Kesimpulan

Terapi COVID-19 menggunakan infliximab telah berada pada fase 2 uji klinik untuk membuktikan efektivitas terapinya terhadap pasien COVID-19 dalam mencegah penurunan klinis lebih lanjut dan mengurangi kebutuhan akan dukungan kardiorespirasi lanjutan dan mortalitas dini.

Referensi

[1] “Infliximab, Infliximab-dyyb Monograph untuk Profesional”. Drugs.com. Perhimpunan Apoteker Sistem Kesehatan Amerika. Diakses pada 15 Juli 2019.

[2] “Remicade EPAR”. Badan Obat Eropa (EMA). 17 September 2018. Diakses pada 2 April 2020.

[3] “Berapa Biaya Infus Remicade? | HowMuchIsIt.org”. www.howmuchisit.org. Diakses 30 Mei 2018.

[4] “Renflexis: Produk Obat yang Disetujui FDA”. Administrasi Makanan dan Obat AS (FDA). 17 April 2019. Diarsipkan dari aslinya pada 17 April 2019. Diakses tanggal 6 Desember 2019.

[5] “Ixifi: Obat yang Disetujui FDA”. Administrasi Makanan dan Obat AS (FDA). 6 Desember 2019. Diarsipkan dari aslinya pada 7 Desember 2019. Diakses tanggal 6 Desember 2019.

 [6] “Avsola: Obat yang Disetujui FDA”. Administrasi Makanan dan Obat AS (FDA). 6 Desember 2019. Diarsipkan dari aslinya pada 7 Desember 2019. Diakses tanggal 6 Desember 2019.

[7] https://clinicaltrials.gov/ct2/show/NCT04425538?cond=COVID-19&draw=2&rank=3

Penulis : Abd. Kakhar Umar, Magister Farmasi, Konsentrasi Farmasetika dan Teknologi Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.