Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

WHO Mulai Uji Klinik 3 Obat Baru untuk COVID-19

Majalah Farmasetika – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengumumkan fase berikutnya dalam uji coba Solidaritas: Solidaritas PLUS akan mendaftarkan pasien rawat inap untuk menguji tiga obat baru pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit.

Terapi ini – artesunat, imatinib, dan infliximab – dipilih oleh panel ahli independen karena potensinya dalam mengurangi risiko kematian pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit. Mereka sudah digunakan untuk indikasi lain: artesunat digunakan untuk malaria berat, imatinib untuk kanker tertentu, dan infliximab untuk penyakit sistem kekebalan tubuh seperti Penyakit Crohn dan rheumatoid arthritis.

Obat-obatan ini disumbangkan untuk uji coba oleh produsennya.

“Menemukan terapi yang lebih efektif dan mudah diakses untuk pasien COVID-19 tetap menjadi kebutuhan kritis, dan WHO bangga memimpin upaya global ini,” kata Dr Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal WHO.

“Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pemerintah yang berpartisipasi, perusahaan farmasi, rumah sakit, dokter, dan pasien, yang telah bersama-sama melakukan ini dalam solidaritas global sejati.”

Uji coba Solidarity PLUS adalah uji coba platform yang mewakili kolaborasi global terbesar di antara Negara Anggota WHO. Ini melibatkan ribuan peneliti di lebih dari 600 rumah sakit di 52 negara, 16 negara lebih banyak dari uji coba fase pertama. Hal ini memungkinkan uji coba untuk menilai beberapa perawatan pada saat yang sama menggunakan protokol tunggal, merekrut ribuan pasien untuk menghasilkan perkiraan yang kuat tentang efek obat terhadap kematian – bahkan efek moderat.

Hal ini juga memungkinkan perawatan baru untuk ditambahkan dan perawatan yang tidak efektif untuk dibatalkan selama masa percobaan.

Sebelumnya, empat obat dievaluasi oleh sidang. Hasilnya menunjukkan bahwa remdesivir, hydroxychloroquine, lopinavir, dan interferon hanya sedikit atau tidak berpengaruh pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit.

Baca :  BPOM Keluarkan "Safety Alert" Kejadian Tidak Diinginkan Obat Antimalaria Artesunate Injeksi

Melalui uji coba Solidarity PLUS, para peneliti di seluruh dunia memiliki kesempatan untuk menggunakan keahlian dan sumber daya mereka untuk berkontribusi pada penelitian COVID-19 global.

Artesunat

Diproduksi oleh Ipca, digunakan untuk mengobati malaria. Dalam percobaan, itu akan diberikan secara intravena selama 7 hari, menggunakan dosis standar yang direkomendasikan untuk pengobatan malaria berat.

Artesunate adalah turunan dari artemisinin, obat antimalaria yang diekstrak dari ramuan Artemisia annua. Artemisinin dan turunannya telah digunakan secara luas dalam pengobatan malaria dan penyakit parasit lainnya selama lebih dari 30 tahun, dan dianggap sangat aman. Kelompok Penasihat Terapi COVID-19 WHO merekomendasikan untuk mengevaluasi sifat anti-inflamasi artesunat.

Imatinib

Diproduksi oleh Novartis, digunakan untuk mengobati kanker tertentu.
Dalam uji coba, itu akan diberikan secara oral, sekali sehari, selama 14 hari. Dosis yang digunakan adalah dosis pemeliharaan standar, yaitu dosis paling bawah dari pasien dengan keganasan hematologis yang diberikan dalam jangka waktu yang lama.

Imatinib adalah inhibitor tirosin kinase molekul kecil, diformulasikan sebagai obat kemoterapi oral yang digunakan untuk mengobati jenis kanker tertentu. Data klinis eksperimental dan awal menunjukkan bahwa imatinib membalikkan kebocoran kapiler paru. Sebuah uji klinis acak yang dilakukan di Belanda melaporkan bahwa imatinib dapat memberikan manfaat klinis pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit, tanpa adanya masalah keamanan.

Infliximab

Diproduksi oleh Johnson dan Johnson, digunakan untuk mengobati penyakit pada sistem kekebalan tubuh.
Dalam percobaan, itu akan diberikan secara intravena sebagai dosis tunggal. Dosis yang digunakan adalah dosis standar yang diberikan pada pasien dengan Penyakit Crohn dalam waktu yang lama.

Infliximab adalah penghambat alfa TNF, antibodi monoklonal chimeric yang mengenali alfa TNF manusia. Biologi anti-TNF telah disetujui untuk pengobatan kondisi peradangan autoimun tertentu selama lebih dari 20 tahun, menunjukkan kemanjuran dan keamanan yang menguntungkan dalam membatasi peradangan spektrum luas, termasuk pada populasi lanjut usia yang paling rentan secara klinis terhadap COVID-19.

Baca :  Gunakan Data Perusahaan, WHO Kritik FDA Setujui  Remdesivir Untuk COVID-19

Sumber

WHO’s Solidarity clinical trial enters a new phase with three new candidate drugs https://www.who.int/news/item/11-08-2021-who-s-solidarity-clinical-trial-enters-a-new-phase-with-three-new-candidate-drugs

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Terapi COVID-19 dengan Lenzilumab Paling Efektif Untuk Keturunan Afrika-Amerika

Majalah Farmasetika – Pasien kulit hitam dan Afrika-Amerika yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.