Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Walau Kasus Jarang,Vaksin COVID-19 Pfizer Bisa Kembangkan Herpes Zoster

Majalah Farmasetika – Vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19, dalam kasus yang jarang terjadi, telah dikaitkan dengan perkembangan herpes zoster (HZ), menurut tinjauan kasus yang diterbitkan di Reumatology.

Sampel penelitian termasuk pasien wanita antara 36 dan 61 tahun, dan dalam semua kasus, penyakit rematik dasar baik ringan atau stabil di bawah perawatan medis.

Studi ini meninjau 6 kasus HZ yang berkembang pada pasien tak lama setelah divaksinasi COVID-19 dengan vaksin Pfizer-BioNTech. Pada semua kecuali 1 pasien, tingkat keparahan HZ ringan, melibatkan 1 atau 2 dermatom.

Pasien yang tersisa mengembangkan HZ ophthalmicus tanpa keterlibatan kornea dan tidak ada pasien yang mengembangkan penyakit diseminata atau neuralgia pascaherpes.

Para peneliti mencatat bahwa salah satu pasien mengembangkan HZ meskipun telah menerima vaksinasi HZ 2 tahun sebelum kejadian.

Menurut para peneliti, kedekatan waktu antara vaksinasi COVID-19 dan reaktivasi pertama infeksi zoster laten meningkatkan kemungkinan hubungan sebab akibat antara kejadian tersebut. Imunitas yang diperantarai sel sangat penting dalam pencegahan reaktivasi virus varicella zoster (VZV); penurunan imunitas yang diperantarai sel karena usia atau penyakit dikaitkan dengan penurunan sel T spesifik VZV, yang mengganggu pengawasan imun dan meningkatkan risiko reaktivasi, menurut penulis penelitian.

Varicella-like exanthem dan HZ telah dilaporkan secara global dalam konteks infeksi COVID-19 sejak munculnya pandemi, dengan mekanisme patogenetik yang disarankan terkait dengan pengamatan bahwa infeksi SARS-CoV-2 dapat merusak fungsi sel T CD4+ dan mempromosikan aktivasi berlebihan — dan berpotensi kelelahan berikutnya — sel T CD8+. Gangguan gabungan dari subset sel T ini pada akhirnya dapat mengurangi kekebalan antivirus inang.

Dalam konteks imunisasi, hubungan patogenetik antara vaksinasi mRNA-COVID19 dan reaktivasi HZ dapat berhubungan dengan stimulasi imunitas bawaan melalui toll-like receptors (TLRs) 3,7 oleh vaksin berbasis mRNA.

Baca :  WHO : Hasil Tes Positif dari Pasien Sembuh COVID-19 Bukan Terinfeksi Kembali

Pensinyalan TLR telah terlibat dalam reaksi virus herpes, dan cacat pada ekspresi TLR sering diamati pada pasien yang menderita penyakit yang disebabkan langsung oleh infeksi virus herpes.

Menurut para peneliti, vaksin merangsang induksi INF tipe I dan sitokin inflamasi, yang memicu respons imun T dan B, tetapi dapat berdampak negatif terhadap ekspresi antigen, sehingga berpotensi berkontribusi pada reaktivasi HZ.

Para peneliti menekankan bahwa kausalitas belum dapat dibuktikan, menambahkan bahwa kewaspadaan dan pemantauan keamanan efek samping vaksinasi COVID-19 dibenarkan berdasarkan data ini.

Sumber

mRNA Vaccine Against COVID-19 May Result in Herpes Zoster Development in Rare Cases https://www.pharmacytimes.com/view/mrna-vaccine-against-covid-19-may-result-in-herpes-zoster-development-in-rare-cases

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.