Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

COVID-19 Ketika Hamil, Beresiko Tinggi Alami Kelahiran Prematur

Majalah Farmasetika – Sebuah studi oleh para peneliti di University of California San Francisco (UCSF) menemukan bahwa individu yang tertular COVID-19 saat hamil menghadapi risiko lebih tinggi mengalami kelahiran prematur dan kelahiran prematur lainnya.

Makalah tersebut menyoroti bahwa risiko kelahiran sangat prematur, yang terjadi pada usia kehamilan kurang dari 32 minggu, adalah 60% lebih tinggi untuk orang yang terinfeksi COVID-19 di beberapa titik selama kehamilan mereka. Sementara itu, risiko melahirkan kurang dari 37 minggu adalah 40% lebih tinggi pada mereka yang terinfeksi, menurut penelitian tersebut. Di antara mereka yang menderita hipertensi, diabetes, dan/atau obesitas serta COVID-19, risikonya meningkat hingga 160%.

“Kelahiran prematur dikaitkan dengan banyak hasil yang menantang bagi orang hamil dan bayi, dan kelahiran prematur membawa risiko tertinggi komplikasi bayi,” kata pemimpin dan penulis terkait Deborah Karasek, PhD, peneliti dari California Preterm Birth Initiative di UCSF, dalam sebuah jumpa pers. “Hasil kami menunjukkan pentingnya tindakan pencegahan untuk mengurangi infeksi COVID-19 di antara orang hamil untuk mencegah kelahiran prematur, termasuk vaksinasi. Orang hamil mungkin memiliki kekhawatiran tentang vaksin dan kesehatan bayi mereka, sehingga mampu melakukan dialog terbuka yang menghargai kekhawatiran tersebut, menjelaskan bukti tentang keamanan, dan menyampaikan risiko yang ditimbulkan oleh infeksi COVID-19 selama kehamilan sangat penting.”

Studi ini adalah yang pertama mengidentifikasi risiko COVID-19 berdasarkan subtipe spesifik kelahiran prematur, serta ras, etnis, dan status asuransi, menurut penulis. Data mengungkapkan perbedaan yang ada dalam tingkat kelahiran prematur untuk Hitam, Pribumi, dan orang kulit berwarna lainnya dibandingkan dengan kulit putih. Tingkat COVID-19 yang lebih tinggi secara tidak proporsional selama kehamilan terlihat pada orang Latin, Indian Amerika/Alaska, Penduduk Asli Hawaii/Kepulauan Pasifik, dan orang-orang dengan asuransi publik.

Baca :  Jokowi Minta Harga Tes Swab PCR 450 rb, Hasil Maksimal 24 Jam

“Mengingat beban COVID-19 lebih besar pada populasi ini, seperti halnya beban kelahiran prematur, itu benar-benar menunjukkan perlunya pendekatan kesetaraan,” kata Karasek dalam siaran pers. “Dengan lonjakan infeksi dan peningkatan varian Delta, kita harus memikirkan orang hamil, terutama populasi Hitam dan Coklat, sebagai kelompok yang perlu diprioritaskan, dengan kebijakan yang mendukung untuk mengurangi paparan dan stres, serta meningkatkan akses ke perawatan. ”

Semua kelahiran hidup antara Juli 2020 dan Januari 2021 dianalisis dan didokumentasikan oleh akta kelahiran California Vital Statistics. Dari 240.157 kelahiran yang tercatat, sekitar 3,7% menunjukkan diagnosis COVID-19 pada kehamilan. Tingkat kelahiran prematur di antara orang yang melahirkan dengan diagnosis COVID-19 adalah 11,8% dibandingkan dengan 8,7% di antara mereka yang tidak memiliki COVID-19, menurut siaran pers.

Sampel termasuk 47,2% Latinx, 26,8% putih, 4,9% Hitam, 13,2% Asia, 0,03% Indian Amerika / Penduduk Asli Alaska, 0,4% Hawaii / Kepulauan Pasifik, dan 7,3% diidentifikasi sebagai ras lain, tidak diketahui, atau 2 atau lebih. Selanjutnya, 40% orang dalam penelitian ini memiliki asuransi publik pada saat mereka melahirkan, sedangkan 15,9% memiliki hipertensi, diabetes, obesitas, atau kombinasi.

Komorbiditas bersama dengan infeksi COVID-19 meningkatkan risiko kelahiran prematur, dan individu dengan hipertensi, diabetes, dan/atau obesitas, serta diagnosis COVID-19, memiliki risiko 160% lebih tinggi untuk melahirkan sangat prematur dan risiko 100% lebih tinggi. kelahiran prematur dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki penyakit penyerta atau COVID-19, menurut penelitian tersebut.

Tim peneliti menemukan bahwa tingkat kelahiran prematur tidak bervariasi berdasarkan apakah kelahiran itu spontan atau diindikasikan secara medis, yang dapat mengarahkan banyak jalur antara diagnosis COVID-19 dan kelahiran prematur, menurut Karasek.

Ada keterbatasan dalam penelitian ini, seperti tidak dapat menentukan kapan selama kehamilan individu tersebut tertular COVID-19 dan seberapa serius infeksinya.

Baca :  Uji Klinik Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson Dihentikan Sementara di Beberapa Tempat

Sumber

Study: COVID-19 During Pregnancy Associated With Preterm Birthhttps://www.webmd.com/vaccines/covid-19-vaccine/news/20210811/covid-during-pregnancy-linked-preterm-birth-study

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.