Download Majalah Farmasetika

Studi Menemukan Sekitar 25% Wanita Hamil Tidak Mendapatkan Asam Lemak Omega-3 yang Cukup

Majalah Farmasetika – Tak kurang dari seperempat wanita selama kehamilan tidak mendapatkan jumlah asam lemak omega-3 yang direkomendasikan dari diet atau suplemen, menurut temuan yang diterbitkan oleh peneliti dengan Harvard Pilgrim Health Care Institute dalam jurnal Public Health Nutrition.1

“Asam lemak omega-3 adalah nutrisi penting untuk mendukung hasil kesehatan positif. Mendapatkan cukup nutrisi ini selama kehamilan sangat penting untuk mencegah kelahiran prematur dan mempromosikan kesehatan dan perkembangan saraf anak yang optimal,” kata penulis utama studi, Emily Oken, profesor Harvard Medical School dan ketua Departemen Kedokteran Populasi di Harvard Pilgrim Health Care Institute, dalam rilis pers.1

Asosiasi Kehamilan Amerika merekomendasikan agar wanita hamil mengonsumsi asam lemak omega-3 karena dapat menyeimbangkan produksi prostaglandin, substansi mirip hormon yang mengatur tekanan darah dan pembekuan, transmisi saraf, peradangan dan respons alergi, fungsi ginjal dan saluran pencernaan, serta produksi hormon lainnya.2

Oken menambahkan bahwa literatur mendorong konsumsi omega-3—melalui ikan rendah merkuri atau suplemen omega-3—untuk wanita hamil, dan manfaatnya lebih besar daripada risikonya. Peneliti melakukan studi multi-kohort kehamilan tergabung dengan 23.446 wanita hamil (10.800 di antaranya mencatat konsumsi ikan dan 12.646 mencatat penggunaan suplemen), untuk memahami pola konsumsi saat ini.3

Di antara mereka yang makan ikan, hanya 13,1% responden mengonsumsi ikan lebih dari 2 kali seminggu. Sekitar 22,1% mengonsumsinya satu atau dua kali seminggu, 40,1% mengonsumsinya kurang dari 1 kali seminggu, dan hampir seperempat responden (24,6%) tidak pernah mengonsumsi ikan atau mengonsumsinya kurang dari 1 kali sebulan.3

Dibandingkan dengan tidak pernah mengonsumsi ikan, mengonsumsi ikan lebih umum terjadi pada peserta yang lebih tua (1,14, 95% CI: 1,10, 1,18 untuk usia 35-40 vs <29 tahun), beretnis atau ras berbeda dari non-Hispanic White (1,13, 95% CI: 1,08, 1,18 untuk non-Hispanic Black; 1,05, 95% CI: 1,01, 1,10 untuk non-Hispanic Asian; 1,06, 95% CI: 1,02, 1,10 untuk Hispanic), atau menggunakan tembakau (1,04, 95% CI: 1,01, 1,08).1,3

Baca :  Sebabkan Keguguran Kandungan, Australia Tarik Obat Herbal Mengandung Artemisia

Selain itu, hanya 16,2% pasien yang menggunakan suplemen omega-3. Peserta lebih cenderung menggunakan suplemen jika mereka memiliki pendidikan lebih tinggi, lebih tua, memiliki indeks massa tubuh lebih rendah, atau mengonsumsi ikan.3

Omega-3 adalah jenis asam lemak tak jenuh panjang yang tidak dapat disintesis dalam tubuh, sehingga perlu dikonsumsi melalui diet atau suplemen. Selama kehamilan, omega-3 dapat mengurangi risiko preeklamsia, meningkatkan berat badan bayi, mengurangi risiko depresi ibu, mencegah kelahiran prematur, dan berkontribusi pada perkembangan neurologis dan penglihatan awal bayi.2

“Studi kami memberikan informasi terkini untuk membantu nasihat dan sumber daya kesehatan publik yang sangat dibutuhkan untuk mendukung percakapan klinis yang mendorong konsumsi ikan rendah merkuri selama kehamilan dan penggunaan suplemen omega-3 bagi mereka yang tidak mengonsumsi ikan,” kata Oken dalam rilis pers.1

Referensi

  1. Study results show 25% of pregnant people are not getting enough omega-3 fatty acids from their diet or dietary supplements. Harvard Pilgrim Health Care Institute. News Release. March 1, 2024. Accessed on March 4, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/103626
  2. Omega-3 Fish Oil and Pregnancy. American Pregnancy Association. Article. Accessed on March 4, 2024. https://americanpregnancy.org/healthy-pregnancy/pregnancy-health-wellness/omega-3-fish-oil-and-pregnancy/
  3. Oken E, Musci RJ, Westlake M, et al. Demographic and health characteristics associated with fish and n-3 fatty acid supplement intake during pregnancy: results from pregnancy cohorts in the ECHO program. PHN. Published online 2024:1-20. doi:10.1017/S136898002400051X
Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.