Vaksinasi COVID-19 Selama Kehamilan Tidak Beresiko Lahir Prematur

Majalah Farmasetika – Penelitian baru menunjukkan bahwa vaksinasi COVID-19 tidak meningkatkan risiko kelahiran prematur atau masalah kehamilan bagi wanita hamil, meskipun ada bukti yang bertentangan sebelumnya.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam BMJ menemukan bahwa mendapatkan vaksinasi COVID-19 saat hamil tidak terkait dengan risiko kelahiran prematur yang lebih tinggi, kecil untuk usia kehamilan saat lahir, atau lahir dengan kematian.

Penelitian ini membandingkan bukti yang ada bahwa vaksinasi COVID-19 selama kehamilan dapat meningkatkan risiko hasil ibu, janin, dan neonatal yang merugikan, menurut penulis studi.

Mereka mencatat ada bukti terbatas tentang hasil kehamilan dan vaksinasi COVID-19. Penelitian telah menunjukkan bahwa tertular COVID-19 saat hamil dikaitkan dengan risiko yang lebih besar dari masuk rumah sakit dan kematian pada ibu, serta kelahiran prematur dan kelahiran mati. Vaksin ini telah ditemukan sebagai tindakan yang efektif untuk tidak tertular virus pada ibu dan bayi baru lahir.

Sebuah tim ilmuwan Kanada berusaha untuk mengatasi kurangnya informasi dalam populasi ini dengan menilai risiko seorang wanita hamil mengalami kelahiran prematur, kecil untuk usia kehamilan saat lahir, atau lahir mati setelah menerima vaksinasi COVID-19.

Para peneliti memeriksa lebih dari 85.000 kelahiran dari daftar kelahiran berbasis populasi di Ontario, Kanada antara 1 Mei dan 31 Desember 2021. Mereka mengidentifikasi bayi yang lahir mati dan lahir mati yang berusia kehamilan 20 minggu dan hingga atau lahir setidaknya 500 g.

Faktor-faktor lain yang diperhitungkan termasuk usia ibu saat melahirkan, indeks massa tubuh pra-kehamilan (BMI), melaporkan merokok atau penggunaan zat selama kehamilan, kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya, jumlah kelahiran hidup dan kelahiran mati sebelumnya, area tempat tinggal, dan pendapatan. Para penyelidik kemudian menautkan informasi ini ke database dengan informasi tentang vaksinasi COVID-19 di Ontario.

Baca :  CDC Rilis Panduan Setelah Divaksin COVID-19 Bisa Aman Berkumpul Tanpa Masker Dengan Catatan Khusus

Di antara pasien, 43.099 memiliki 1 atau lebih vaksinasi COVID-19 saat hamil. Lebih dari 99% menerima vaksin mRNA—terutama Pfizer-BioNTech atau Moderna.

Para peneliti tidak menemukan hubungan antara vaksinasi dan risiko kelahiran prematur. Di antara kelahiran prematur, 6,5% terjadi pada wanita yang divaksinasi dan 6,9% pada wanita yang tidak divaksinasi. Kelahiran prematur spontan rata-rata 3,7% dan 4,4% pada wanita yang divaksinasi dan tidak divaksinasi, masing-masing, dan kelahiran prematur terjadi pada 0,59% dan 0,89%.

Para peneliti tidak menemukan peningkatan risiko untuk memiliki bayi yang kecil untuk usia kehamilan mereka saat lahir karena vaksin. Kelahiran kecil terjadi pada 9,1% wanita yang divaksinasi dan bahkan lebih banyak lagi pada individu yang tidak divaksinasi sebesar 9,2%.

Selain itu, para penyelidik mengamati bahwa trimester di mana seorang wanita hamil divaksinasi tidak masalah —risiko kelahiran prematur tidak lebih besar. Baik jumlah dosis yang diterima, maupun jenis vaksin mRNA tidak memengaruhi risiko ini lebih dari tidak divaksinasi sama sekali.

“Temuan kami dapat menginformasikan pengambilan keputusan berbasis bukti tentang vaksinasi COVID-19 selama kehamilan,” kata penulis studi dalam siaran pers.

Penelitian ini tidak dapat menetapkan sebab-akibat karena bersifat observasional. Para peneliti mengatakan mereka lebih lanjut terbatas pada penilaian vaksin mRNA, bersama dengan ketidakmampuan untuk menilai vaksinasi sebelum kehamilan atau saat pembuahan.

“Studi di masa depan untuk menilai hasil yang sama setelah imunisasi dengan jenis vaksin COVID-19 non-mRNA selama kehamilan harus menjadi prioritas penelitian,” tambah mereka.

Sumber :

No link between covid-19 vaccination in pregnancy and higher risk of preterm birth or stillbirth. EurekAlert! 17 Agustus 2022. Diakses pada 28 Agustus 2022. https://www.eurekalert.org/news-releases/961865

Share this:

About jamil mustofa

Avatar photo

Check Also

Menkes Rilis Regulasi Baru Akreditasi Puskesmas, Labkes, Klinik, Dokter Praktik Mandiri

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan (Menkes) mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes/PMK) Nomor 34 Tahun 2022 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.