Studi Buktikan Penurunan Suhu Harian Percepat Penyebaran COVID-19

Majalah Farmasetika – Memahami dampak perubahan suhu musiman terhadap penularan COVID-19 merupakan faktor penting dalam mengurangi penyebaran virus di masa depan, menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh para peneliti di University of Louisville.

SARS-CoV-2 termasuk dalam keluarga virus korona manusia, yang sebagian besar ditandai dengan peningkatan penularan di bulan-bulan yang lebih dingin, tidak terlalu lembab, dan penurunan penularan di bulan-bulan yang lebih hangat dan lebih lembab.

Para peneliti berteori bahwa suhu atmosfer akan memengaruhi penularan SARS-CoV-2 dengan membandingkan data suhu rendah harian dan kasus COVID-19 yang tercatat di 50 negara di Belahan Bumi Utara antara 22 Januari dan 6 April 2020.

Temuan menunjukkan bahwa ketika suhu naik, tingkat kasus baru COVID-19 menurun. Lebih lanjut, analisis menunjukkan bahwa antara 30 dan 100 derajat Fahrenheit, peningkatan 1 derajat Fahrenheit pada suhu rendah harian dikaitkan dengan penurunan 1% dalam tingkat peningkatan kasus COVID-19.

Penurunan suhu 1 derajat dikaitkan dengan peningkatan tingkat tersebut sebesar 3,7%. Hasilnya dapat diperoleh dengan penguncian, penyamaran, atau upaya sosial lainnya untuk menahan virus, menurut penulis penelitian.

“Meskipun COVID-19 adalah penyakit menular yang penularannya tidak bergantung pada suhu, penelitian kami menunjukkan bahwa ia juga mungkin memiliki komponen musiman,” kata penulis studi Aruni Bhatnagar, PhD, direktur Brown Envirome Institute, dalam siaran pers.

“Tentu saja, pengaruh suhu pada tingkat penularan diubah oleh intervensi sosial seperti jarak, serta waktu yang dihabiskan di dalam ruangan dan faktor lainnya. Kombinasi dari faktor-faktor ini pada akhirnya menentukan penyebaran COVID-19.” Lanjutnya.

Tim peneliti menyimpulkan bahwa bulan-bulan musim panas dikaitkan dengan penularan COVID-19 yang melambat, seperti pada virus pernapasan musiman lainnya. Efek musiman ini dapat berguna dalam perencanaan lokal untuk intervensi sosial dan waktu kemunculan kembali virus, menurut penulis penelitian.

Baca :  Korea Selatan Siapkan Vaksin COVID-19 untuk 88% Penduduknya

Data menunjukkan bahwa korelasi antara suhu dan penularan jauh lebih besar daripada hubungan antara suhu dan pemulihan atau kematian akibat COVID-19.

“Pemahaman tentang sensitivitas suhu SARS-CoV-2 ini memiliki implikasi penting untuk mengantisipasi jalannya pandemi,” kata penulis studi Adam Kaplin, MD, PhD, dari Johns Hopkins, dalam siaran pers.

“Kami tidak tahu berapa lama vaksin yang tersedia saat ini akan mempertahankan manfaatnya, atau apa risikonya dari varian baru yang berkembang dari waktu ke waktu jika Belahan Utara dan Selatan terus menukar COVID-19, bolak-balik melintasi khatulistiwa, karena mereka berlawanan musim. Tetapi masuk akal untuk menyimpulkan bahwa penelitian ini menunjukkan bahwa, seperti virus musiman lainnya, SARS-CoV-2 dapat terbukti sangat sulit untuk dikendalikan dari waktu ke waktu kecuali ada upaya global yang terpadu dan kolaboratif untuk bekerja untuk mengakhiri pandemi ini. ” tutupnya.

Sumber :

Study: Data Show Lower Daily Temperatures Lead to Higher Transmission of COVID-19 https://www.pharmacytimes.com/news/study-data-show-lower-daily-temperatures-lead-to-higher-transmission-of-covid-19

Data show lower daily temperatures lead to higher transmission of COVID-19. EurekAlert! https://www.eurekalert.org/pub_releases/2021-02/uol-dsl021921.php. 

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Alasan COVID-19 Lebih Mematikan Pada Orang Obesitas, Umur Tak Berpengaruh

Majalah Farmasetika – Ketika gelombang pertama virus korona menghantam negara bagian Vermont Amerika Serikat pada …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.