Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
Presiden Yunani menerima vaksin COVID-19 pertama di Yunani (Foto ekhatimerini.com)

Dosis Tunggal Vaksin Pfizer Signifikan Kurangi Angka Positif COVID-19

Majalah Farmasetika – Satu dosis vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNtech mengurangi jumlah infeksi tanpa gejala dan secara signifikan dapat mengurangi risiko penularan virus, hasil penelitian di Inggris menemukan pada hari Jumat (26/2/2021).

Peneliti menganalisis hasil dari ribuan tes COVID-19 yang dilakukan setiap minggu sebagai bagian dari pemeriksaan staf kesehatan rumah sakit di Cambridge, Inggris bagian timur.

“Temuan kami menunjukkan penurunan dramatis dalam tingkat tes skrining positif di antara petugas perawatan kesehatan tanpa gejala setelah dosis tunggal vaksin Pfizer-BioNTech,” kata Nick Jones, spesialis penyakit menular di Rumah Sakit Universitas Cambridge, yang ikut memimpin penelitian.

Setelah memisahkan hasil tes dari staf yang tidak divaksinasi dan yang divaksinasi, tim Jones menemukan bahwa 0,80% tes dari petugas kesehatan yang tidak divaksinasi ternyata positif.

Ini dibandingkan dengan 0,37% tes dari staf kurang dari 12 hari pasca vaksinasi – ketika efek perlindungan vaksin belum sepenuhnya ditetapkan – dan 0,20% tes dari staf pada 12 hari atau lebih pasca vaksinasi.

Studi dan hasilnya belum ditinjau sejawat secara independen oleh ilmuwan lain, tetapi dipublikasikan secara online sebagai pracetak pada hari Jumat.

Ini menunjukkan penurunan empat kali lipat dalam risiko infeksi COVID-19 tanpa gejala di antara petugas kesehatan yang telah divaksinasi selama lebih dari 12 hari, dan perlindungan 75%, kata Mike Weekes, spesialis penyakit menular di departemen kedokteran Universitas Cambridge, yang memimpin penelitian ini.

Tingkat infeksi tanpa gejala juga berkurang setengahnya pada mereka yang divaksinasi kurang dari 12 hari, katanya.

Inggris telah meluncurkan vaksinasi dengan suntikan Pfizer COVID-19 dan satu dari AstraZeneca sejak akhir Desember 2020.

“Ini adalah berita bagus – vaksin Pfizer tidak hanya memberikan perlindungan terhadap penyakit dari SARS-CoV-2, tetapi juga membantu mencegah infeksi, mengurangi potensi penularan virus ke orang lain,” kata Weeks.

Baca :  Dua Uji Klinik Buktikan Favipiravir (Avigan) Efektif Untuk Terapi COVID-19

“Tapi kita harus ingat bahwa vaksin tidak memberikan perlindungan lengkap untuk semua orang.” Lanjutnya.

Data dunia nyata utama yang diterbitkan pada hari Rabu dari Israel, yang telah melakukan salah satu peluncuran vaksin COVID-19 Pfizer tercepat di dunia, menunjukkan bahwa dua dosis suntikan Pfizer mengurangi gejala COVID-19 yang bergejala sebesar 94% di semua kelompok umur, dan penyakit parah hampir sebanyak itu.

Sumber :

Pfizer COVID-19 vaccine reduces transmission after one dose – UK study https://mobile.reuters.com/article/amp/idUSKBN2AQ1A7?taid=6038d1464607010001fb46c0

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi di Inggris Buktikan Booster Vaksin Pfizer dan Moderna yang Terbaik

Majalah Farmasetika – Vaksin booster Pfizer dan Moderna telah terbukti memberikan respons dorongan terbaik secara …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.