Uji Klinik Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson Dihentikan Sementara di Beberapa Tempat

Majalah Farmasetika – Beberapa situs vaksin di seluruh AS menghentikan pemberian vaksin Covid-19 Johnson & Johnson minggu ini setelah reaksi merugikan dilaporkan, menurut The Associated Press (AP).

Pada hari Kamis, tiga lokasi vaksinasi di North Carolina ditutup sementara setelah beberapa orang segera bereaksi. Situs di Colorado, Georgia, dan Iowa juga berhenti setelah beberapa orang melaporkan reaksi yang merugikan.

“Tidak ada alasan untuk percaya bahwa ada yang salah dengan vaksin itu sendiri, dan orang lain yang telah menerima vaksin J&J tidak perlu khawatir,” kata Kathleen Toomey, MD, komisaris Departemen Kesehatan Masyarakat Georgia, dalam rilis pers. pada hari Jumat.

Pejabat kesehatan Georgia menghentikan vaksin Johnson & Johnson setelah delapan orang bereaksi di Cumming Fairgrounds, yang berjarak sekitar 40 mil timur laut Atlanta. Satu orang dievaluasi di rumah sakit dan dibebaskan, dan yang lainnya dipantau di lokasi dan dikirim pulang.

“Kami sedang mencari apa yang terjadi dan apa yang mungkin menyebabkan reaksi, termasuk kondisi di tempat pekan raya seperti panas dan kemampuan untuk menjaga situs tetap dingin,” kata Toomey.

Beberapa reaksi, seperti mual dan pusing, konsisten dengan reaksi umum yang terkait dengan vaksin apa pun, Departemen Kesehatan Masyarakat Georgia mengatakan dalam rilis berita. Namun, karena jumlah orang yang terpengaruh, suntikan Johnson & Johnson dijeda untuk evaluasi.

Di Carolina Utara, banyak orang pingsan setelah menerima vaksin Johnson & Johnson di lokasi dekat Raleigh dan Chapel Hill, AP melaporkan. Sedikitnya 26 orang mengalami reaksi merugikan, dan empat orang dibawa ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Di Colorado pada hari Rabu, 11 orang melaporkan muncul reaksi merugikan setelah suntikan Johnson & Johnson, AP melaporkan. Dua orang dibawa ke rumah sakit.

Baca :  Hasil Analisis Terbaru Vaksin COVID-19 Pfizer Efektif 100%

CDC mengevaluasi insiden di Colorado, Georgia, Iowa, dan North Carolina, dan menemukan laporan pusing, pusing, dan pernapasan cepat, Kristen Nordlund, juru bicara CDC, mengatakan kepada AP.

CDC menyelidiki lot vaksin dan belum menemukan alasan untuk khawatir. Pejabat kesehatan federal mengatakan aman untuk melanjutkan administrasi vaksin Johnson & Johnson, AP melaporkan dalam cerita lain pada hari Jumat.

Di North Carolina, pejabat kesehatan masyarakat mengatakan mereka akan memberikan suntikan Pfizer di PNC Arena di Raleigh pada hari Jumat, AP melaporkan.

Di klinik di Chapel Hill, para pejabat berencana untuk melanjutkan janji untuk pengambilan gambar Johnson & Johnson pada hari Sabtu.

Di Hillsborough di dekatnya, para pejabat mengatakan mereka akan menawarkan vaksin Moderna pada hari Jumat dan mencari cara untuk lebih mengidentifikasi orang-orang dengan riwayat pingsan setelah penyuntikan.

Mereka juga berencana memberikan dukungan tambahan dengan menawarkan minuman dan makanan ringan, serta tidak memindahkan pasien ke area observasi terpisah.

“Kami percaya bahwa vaksin J&J aman,” kata Alan Wolf, juru bicara University of North Carolina di Chapel Hill, kepada AP.

“Sangat sedikit orang (kurang dari 1%) yang telah menerima vaksin ini di klinik kami yang melaporkan pusing atau pingsan,” katanya.

Sumber

Several Vaccine Sites Pause Johnson & Johnson Shot After Adverse Reactions https://www.medscape.com/viewarticle/949073

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Uji Klinik Vaksin COVID-19 J&J Kembali Dilanjutkan

Majalah Farmasetika – Pengujian Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson akan terus dilanjutkam di Eropa, setelah …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.