Obat Antipsikotik Bisa Proteksi Infeksi COVID-19?

Majalah Farmasetika – Antipsikotik dapat melindungi terhadap infeksi SARS-CoV-2 atau menyebabkan penyakit yang lebih ringan, saran penelitian baru.

“Berlawanan dengan intuisi,” para peneliti mencatat, orang yang rentan dengan penyakit mental yang parah “pada pengobatan antipsikotik menunjukkan risiko yang lebih rendah dari infeksi SARS-CoV-2 dan kemungkinan prognosis COVID-19 yang lebih baik.”

“Ini adalah temuan yang sangat menarik yang mencerminkan kenyataan klinis di mana kami melihat beberapa pasien dengan COVID-19 parah, meskipun terdapat berbagai faktor risiko,” peneliti studi Manuel Canal-Rivero, PhD, psikolog klinis, Rumah Sakit Universitas Virgen del Rocio, Sevilla. , Spanyol, kata dalam rilis pers.

“Jumlah pasien COVID-19 lebih rendah dari yang diharapkan di antara kelompok orang ini dan dalam kasus di mana infeksi yang terbukti benar-benar terjadi, evolusinya jinak dan tidak mencapai situasi klinis yang mengancam jiwa. Data ini secara keseluruhan tampaknya mengarah ke tujuan. untuk efek perlindungan dari pengobatan, “tambah Canal-Rivero.
Studi ini dipublikasikan secara online sebagai surat kepada editor 19 Februari di Schizophrenia Research.

Temuan yang “Mencolok”

Para peneliti menilai prevalensi dan prognosis COVID-19 pada 698 pasien dengan gangguan mental serius (SMD) yang menerima pengobatan dengan obat antipsikotik suntik jangka panjang. Populasi non-SMD termasuk populasi daerah tangkapan air sebanyak 557.576 individu.

Dari Februari hingga November 2020, 4,1% populasi non-SMD terinfeksi SARS-CoV-2 vs hanya 1,3% dari populasi SMD (9 dari 698 pasien). Semua kecuali satu pasien dengan SMD memiliki penyakit asimtomatik (8 dari 9, 89%). Informasi akurat tentang penyakit asimtomatik pada populasi non-SMD tidak tersedia.

Ada juga lebih sedikit rawat inap di rumah sakit pada populasi SMD (0% vs 8,5%), rawat inap di ICU (0% vs 0,9%) dan kematian karena COVID-19 (0% vs 1,1%), meskipun perbedaannya tidak signifikan secara statistik.

Baca :  Anjing Terlatih Bisa Deteksi Orang Positif COVID-19 Akurasi Hingga 100%

Dalam penelitian terkait, peneliti yang sama menemukan bahwa banyak gen yang ekspresinya diubah oleh infeksi SARS-CoV-2 secara signifikan diatur oleh obat antipsikotik.

“Secara mencolok, kami telah menunjukkan bagaimana antipsikotik mengurangi aktivasi gen yang terlibat dalam banyak jalur inflamasi dan imunologis yang terkait dengan keparahan infeksi COVID-19,” Benedicto Crespo-Facorro, MD, PhD, University of Sevilla, yang memimpin penelitian tersebut, kata dalam rilis berita.

“Meskipun temuan ini memerlukan replikasi, penemuan ini bisa menjadi sangat signifikan karena pengobatan COVID-19 dengan obat yang awalnya diindikasikan untuk situasi klinis yang tidak terkait, yaitu reposisi obat, telah terbukti menjadi sumber menarik dari pengobatan efektif untuk COVID- 19 pasien, “tambahnya.

Peran Antiviral?

Dikutip dari medscape, Samoon Ahmad, MD, profesor, Departemen Psikiatri, NYU Grossman School of Medicine di New York City, mengatakan temuan itu “menarik” dan harus dieksplorasi lebih jauh.

Sementara temuan tentang pengobatan antipsikotik suntik jangka panjang “tampak berlawanan dengan intuisi pada awalnya, mereka sejalan dengan penelitian lain,” kata Ahmad, yang mengepalai unit psikiatri rawat inap di Bellevue Hospital Center dan merupakan pendiri Pusat Integratif untuk Kesehatan di New York. Kota.

“Kami tahu bahwa antipsikotik tertentu dapat menekan ekspresi sitokin inflamasi (dengan demikian secara teoritis mencegah badai sitokin) dan obat antidepresan tampaknya mengaktifkan protein seluler utama yang digunakan virus SARS-CoV-2 untuk replikasi,” jelas Ahmad, yang tidak terkait dengan pembelajaran.

Misalnya, seperti dilansir Medscape Medical News, sebuah studi pendahuluan yang diterbitkan tahun lalu menunjukkan bahwa pengobatan dini dengan antidepresan fluvoxamine mencegah kerusakan klinis pada pasien rawat jalan dewasa dengan COVID-19 yang dikonfirmasi.

Aripiprazole antipsikotik juga menunjukkan potensi untuk mengobati infeksi COVID-19 yang parah.

Baca :  Studi : Konsumsi Obat Steroid Seperti Prednison Bisa Turunkan Respons Vaksin COVID-19

“Akibatnya, tampaknya ada penjelasan yang mungkin mengapa obat-obatan ini mampu meningkatkan perlindungan terhadap pasien dengan gangguan mental parah terhadap virus SARS-CoV-2,” kata Ahmad kepada Medscape Medical News.

Namun, dia mengingatkan, ada beberapa faktor yang bisa memengaruhi hasil. Oleh karena itu, diperlukan lebih banyak penelitian sebelum menarik kesimpulan yang pasti.

“Tetap saja, kemungkinan bahwa obat psikiatri mungkin memiliki sifat antivirus adalah perkembangan yang luar biasa dan saya sangat berharap penelitian tambahan mengkonfirmasi temuan awal,” kata Ahmad.

Studi tersebut tidak memiliki dana khusus. Penulis dan Ahmad tidak mengungkapkan hubungan keuangan yang relevan.

Skizofrenia Res. Diterbitkan online 19 Februari 2021.

Sumber

Antipsychotics Protective Against COVID-19? – Medscape – Apr 15, 2021 https://www.medscape.com/viewarticle/949354

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

AstraZeneca dan Regeneron Kembangkan Molekul Kecil untuk Terapi Obesitas

Majalah Farmasetika – AstraZeneca dan Regeneron telah mengumumkan kolaborasi untuk meneliti, mengembangkan, dan mengkomersialkan senyawa …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.