Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Obat Oral Terapi COVID-19 dari Pfizer Tersedia Akhir Tahun 2021

Majalah Farmasetika – CEO Pfizer Albert Bourla mengatakan obat oral yang dikembangkan perusahaan untuk mengobati gejala COVID-19 dapat tersedia untuk umum pada akhir tahun ini.

“Jika semuanya berjalan dengan baik, dan kami menerapkan kecepatan yang sama seperti kami, dan jika regulator melakukan hal yang sama, dan memang demikian, saya berharap (itu akan tersedia) pada akhir tahun ini,” kata Bourla di Squawk Box CNBC. .

Sejauh ini, satu-satunya obat anti-virus yang diizinkan untuk digunakan dengan COVID-19 adalah Remdesivir, yang diproduksi oleh Gilead Sciences dan harus diberikan melalui suntikan di tempat perawatan kesehatan.

Obat oral seperti yang dikembangkan Pfizer dapat diminum di rumah dan mungkin membuat orang tidak masuk rumah sakit.

“Perhatian khusus diberikan pada lisan karena memberikan beberapa keuntungan,” kata Bourla.

“Salah satunya adalah Anda tidak perlu pergi ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan, seperti yang terjadi pada semua suntikan sejauh ini. Anda bisa mendapatkannya di rumah, dan itu bisa mengubah permainan.” Lanjutnya.

Obat itu mungkin efektif melawan varian yang muncul, katanya. Pfizer juga bekerja pada obat anti-virus yang dapat disuntikkan.

Pfizer, dengan mitranya di Eropa, BioNTech, mengembangkan vaksin virus korona pertama yang diizinkan untuk digunakan di Amerika Serikat dan Eropa. Pil Pfizer yang sedang dikembangkan bukanlah vaksin untuk melindungi orang dari virus tetapi obat untuk mengobati orang yang tertular virus.

Perusahaan mengumumkan pada akhir Maret bahwa mereka memulai uji klinis pada obat oral.

Dalam rilis berita, perusahaan mengatakan obat oral akan bekerja dengan memblokir protease, enzim penting yang dibutuhkan virus untuk mereplikasi. Penghambat protease digunakan dalam obat-obatan untuk mengobati HIV dan hepatitis C.

Baca :  Hasil Uji Klinik 2 Obat Anti Coronavirus Selesai Minggu Depan

Vaksin virus korona yang dapat diambil sebagai pil dapat memasuki uji klinis pada kuartal kedua 2021. Vaksin oral sedang dikembangkan oleh Oravax Medical, usaha patungan baru dari perusahaan Israel-Amerika Oramed dan perusahaan India Premas Biotech. Sejauh ini, semua vaksin virus corona sudah bisa disuntikkan.

Sumber

CNBC.com: “Pfizer’s new at-home pill to treat Covid could be available by end of the year, CEO hopes.”

Pfizer: “Pfizer Initiates Phase 1 Study Of Novel Oral Antiviral Therapeutic Agent Against Sars-Cov-2”

https://www.pfizer.com/news/press-release/press-release-detail/pfizer-initiates-phase-1-study-novel-oral-antiviral

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Terapi COVID-19 dengan Lenzilumab Paling Efektif Untuk Keturunan Afrika-Amerika

Majalah Farmasetika – Pasien kulit hitam dan Afrika-Amerika yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.