Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Bimekizumab Lebih Baik dari Adalimumab untuk Psoriasis Plak

Majalah Farmasetika – Pemblokir interleukin-17A (IL-17A) dan IL-17F telah meraih hasil yang signifikan melawan ustekinumab dan secukinumab, opsi biologis standar lainnya untuk orang dewasa dengan psoriasis plak sedang hingga parah, dan saat ini sedang ditinjau untuk indikasi tersebut oleh FDA AS dan Badan Pengawas Obat Eropa.

Dalam uji coba adalimumab, dijuluki BE SURE, bimekizumab memiliki tingkat respons klinis yang lebih tinggi daripada penghambat faktor nekrosis tumor (TNF) selama fase head-to-head 24 minggu dari uji coba 478 pasien, dengan peningkatan substansial pada kedua respons PASI 90 dan skor Investigator’s Global Assessment (IGA) 0 atau 1, yang menandakan kulit bersih atau hampir bersih.

Hasilnya dipublikasikan di New England Journal of Medicine dan dijadwalkan untuk dipresentasikan di Pengalaman Pertemuan Virtual American Academy of Dermatology pada 24 April.

“Datanya terlihat bagus,” kata spesialis psoriasis Steven Feldman, MD, PhD, profesor dermatologi di Wake Forest School of Medicine di Winston-Salem, North Carolina, saat dimintai komentar.
Bimekizumab “tampaknya lebih efektif daripada pilihan saat ini.

Pertanyaan besarnya adalah keamanan. Tingkat kandidiasis oral 10-20% jauh lebih tinggi daripada pengobatan lain tetapi harus sepenuhnya dapat dikelola, selama tidak ada masalah kandida yang lebih buruk yang tidak diketahui.” Selain itu, tidak ada kasus penyakit radang usus di BE SURE, yang “sangat menggembirakan, karena itulah salah satu keterbatasan penghambat IL-17 yang ada,” katanya.

Uji coba diluncurkan setelah laporan sebelumnya menunjukkan bahwa penghambatan IL-17A mungkin lebih baik daripada blokade TNF dalam mengendalikan psoriasis, kata peneliti yang dipimpin oleh Richard Warren, MBChB, PhD, seorang profesor dermatologi di Universitas Manchester di Inggris.

Pasien ditugaskan secara merata konsumsi salah satu dari tiga rejimen: bimekizumab subkutan dengan dosis 320 mg setiap 4 minggu selama 56 minggu; bimekizumab 320 mg setiap 4 minggu selama 16 minggu, kemudian setiap 8 minggu sampai 56 minggu; atau adalimumab subkutan dengan dosis 40 mg setiap 2 minggu selama 24 minggu, diikuti oleh bimekizumab dengan dosis 320 mg setiap 4 minggu sampai minggu ke 56.

Pada minggu ke 16, 86,2% pada kelompok bimekizumab tetapi hanya 47,2% pada kelompok adalimumab memiliki respon PASI 90 (P <0,001), dan 85,3% pada kelompok bimekizumab vs 57,2% pada kelompok adalimumab memiliki skor IGA sebesar 0 atau 1 (P <.001).

Sekitar 52% dari kelompok adalimumab memiliki respon PASI 90 pada minggu ke 24, ketika mereka dialihkan ke bimekizumab. Pada minggu ke 56, tingkat respons PASI 90 mereka naik menjadi 81,8%. Bersihan kulit dipertahankan hingga minggu ke 56 apakah subjek diberi dosis setiap 4 atau setiap 8 minggu dengan penghambat interleukin.

Insiden kandidiasis oral (9,5% – 17,4% vs 0% dengan adalimumab saja) serupa dengan uji coba lain dan kemungkinan karena korsleting IL-17, yang berperan melindungi terhadap kandida. Kebanyakan kasus ringan sampai sedang.

Peningkatan risiko sariawan dengan bimekizumab “mungkin tidak bermakna secara klinis, terutama jika” dapat dikelola dengan pil flukonazol sesekali. Ini “meyakinkan … apakah itu masalah terbesar dengan obat, atau kita mungkin bertanya-tanya apakah dalam kehidupan nyata penggunaan yang lebih parah, mungkin infeksi jamur esofagus atau sistemik dapat diamati,” kata Feldman dikutip dari Medscape.

“Tidak mengetahui masa depan dapat membuat beberapa dokter enggan menggunakan obat ketika pilihan lain tersedia, setidaknya sampai data tersedia pada jumlah yang jauh lebih besar dari pasien terpapar yang dirawat untuk jangka waktu yang lebih lama,” menurut dia dan koleganya William Huang, MD, juga seorang dokter kulit di Wake Forest.

Salah satu batasan uji coba adalah bahwa porsi head-to-head hanya 24 minggu, “yang terlalu singkat untuk perbandingan keamanan antara bimekizumab dan adalimumab dalam penyakit seumur hidup,” para peneliti mencatat.

Usia rata-rata pasien adalah 44,9 tahun, dan skor PASI dasar rata-rata adalah 19,8.

Meskipun dosis awal adalimumab dalam penelitian ini adalah 40 mg, pelabelan merekomendasikan dosis awal 80 mg untuk penghambat TNF.

Bimekizumab juga sedang dievaluasi dalam uji coba fase 3 untuk psoriatic arthritis, ankylosing spondylitis, nonradiographic axial spondyloarthritis, dan hidradenitis suppurativa, menurut UCB Pharma.

Studi ini didanai oleh UCB Pharma. Para penyelidik memiliki banyak pengungkapan, termasuk Warren yang melaporkan hibah dan biaya pribadi dari perusahaan. Feldman melaporkan penelitian, berbicara, dan / atau dukungan konsultasi dari UCB dan perusahaan lain.

N Engl J Med. Diterbitkan secara online 23 April 2021.

Sumber

Bimekizumab Tops Adalimumab for Plaque Psoriasis https://www.medscape.com/viewarticle/949868

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peran Vitamin D dalam Mengurangi Resiko Infeksi COVID-19

Majalah Farmasetika – Kasus virus COVID-19 semakin mengalami peningkatan tiap hari nya, terlebih di negara …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.