Lebih dari 5 Ribu Orang Ikuti Uji Klinik Ivermectin Sebagai Obat COVID-19

Majalah Farmasetika – Universitas Oxford telah mengumumkan (23/6/2021) bahwa mereka telah memulai penyelidikan terhadap ivermectin, obat anti-parasit yang kontroversial, sebagai pengobatan COVID-19 yang potensial sebagai bagian dari penelitian yang didukung pemerintah yang bertujuan untuk membantu pemulihan di lingkungan non-rumah sakit.

Studi The Principle telah merekrut 5.088 peserta di atas usia 50 untuk membandingkan obat dengan standar perawatan.

Ivermectin telah menghadapi kritik setelah dipromosikan di seluruh Amerika Latin dan Selatan untuk pengobatan COVID, bertentangan dengan saran WHO. Ada juga banyak laporan tentang ivermectin yang diambil oleh dokter atau oleh individu yang mengobati sendiri di negara-negara termasuk Brasil, Bolivia, Peru, Afrika Selatan dan AS.

Ivermectin paling sering digunakan untuk mengobati infeksi parasit seperti kebutaan sungai, disebarkan oleh lalat, tetapi juga telah terbukti membunuh virus di cawan petri di laboratorium – meskipun, pada dosis yang jauh lebih tinggi daripada yang biasanya diresepkan untuk orang.

Sejauh ini, studi kemanjuran obat telah skala kecil atau kualitas rendah. Meskipun ada beberapa hasil awal yang “menjanjikan” dari studi kecil dan observasional, Kepala Investigator Gabungan Prinsip, Prof Richard Hobbs, mengatakan akan “terlalu dini” untuk merekomendasikan ivermectin untuk pengobatan COVID-19.

Sebagai bagian dari uji coba, Universitas Oxford juga menyelidiki favipiravir, obat antivirus, bersama lima perawatan lainnya. Dari obat lain dalam studi Prinsip, hanya satu – budesonide steroid inhalasi – sejauh ini terbukti efektif.

Chris Butler, salah satu peneliti utama dari uji coba tersebut, mengatakan: “Dengan memasukkan ivermectin dalam uji coba skala besar seperti Prinsip, kami berharap dapat menghasilkan bukti kuat untuk menentukan seberapa efektif pengobatan tersebut terhadap COVID-19, dan apakah ada manfaatnya atau tidak. bahaya yang terkait dengan penggunaannya.”

Baca :  Selain Vaksin COVID-19 dari China, Bio Farma Siapkan Vaksin Merah Putih

Orang dengan kondisi hati yang parah, yang menggunakan obat pengencer darah warfarin, atau menjalani perawatan lain yang diketahui berinteraksi dengan ivermectin, akan dikeluarkan dari percobaan, tambah universitas.

Orang berusia di atas 50 tahun dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya atau mengalami sesak napas dapat mendaftar ke studi Prinsip jika mereka memiliki gejala COVID hingga 14 hari.

Sumber

Anti-parasitic drug investigated as potential COVID treatment http://www.pharmafile.com/news/580824/anti-parasitic-drug-investigated-potential-covid-treatment

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Interim Uji Klinis Rhea HT, Efektif Untuk Terapi Tambahan COVID-19

Majalah Farmasetika- Hasil Uji Klinis Sementara produk Imunomodulator dari Armenia yang direkomendasikan bagi penanganan corona …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.