Hanya Hitungan Detik untuk Menularkan Virus COVID-19 Varian Delta

Majalah Farmasetika – Setiap virus seperti coronavirus memiliki kemampuan bermutasi dari waktu ke waktu saat menyebar ke seluruh populasi. Ini dikenal sebagai varian.

Dua dari varian tersebut yang beredar di masyarakat dalam sebulan terakhir adalah varian Kappa dan varian Delta.

Varian Kappa sangat menular dan memicu lockdown jilid dua di Victoria, Australia.

Ketua Satgas COVID-19 negara bagian Victoria, Jeroen Weimar mengatakan varian Kappa telah menyebar dalam kasus “kontak sekilas”.

Sementara COVID sebelumnya menginfeksi orang di rumah atau tempat kerja yang sama, Kappa memiliki “penularan orang asing ke orang asing”.

Varian Delta juga terdeteksi di Victoria setelah dimulainya lockdown, dan merupakan varian dalam wabah New South Wales.

Para ahli mengatakan varian Delta tampaknya lebih menular ke semua kelompok umur, termasuk anak-anak.

Ini menyebar dengan sangat mudah sehingga seseorang di Sydney menginfeksi orang asing hanya dengan berjalan melewati mereka.

Kepala Petugas Kesehatan NSW Kerry Chant menggambarkan insiden Bondi Junction sebagai pertemuan yang “sangat singkat” yang menjadikan cluster COVID-19 terbaru di Australia.

“Mereka jelas saling berhadapan tetapi secara harfiah seseorang bergerak saling berhadapan untuk sesaat, dekat, tetapi sesaat,” kata Dr Chant.

Dr Chant mencurigai dua orang lainnya terinfeksi COVID dengan cara yang sama.

“Kami belum dapat melihat titik persimpangan yang sama persis [dalam dua kasus itu], tetapi kami tahu mereka berjarak 20 meter, masuk di tempat yang berbeda pada waktu yang sama atau di area itu, jadi kami menduga mereka menyeberang,” katanya.

Ahli virologi Universitas Griffith Lara Herrero mengatakan dalam kasus yang terekam di CCTV, virus itu akan bertahan di udara cukup lama sehingga orang yang malang itu bisa menghirupnya dan terinfeksi.

Baca :  2 Obat Arthritis Bisa Kurangi Resiko Kematian Pasien COVID-19

“Anda pasti sangat tidak beruntung, dan orang malang itu persis seperti itu, hanya sangat tidak beruntung,” kata Dr Herrero.

“Tetapi data sejauh ini menunjukkan mungkin jika itu adalah strain asli, strain Wuhan, itu tidak akan menular secepat itu.

“Dan [strain] Alpha akan memiliki lebih sedikit peluang, tetapi Delta jelas terlihat seperti strain yang paling menular sejauh ini.” Tutupnya.

Kecepatan dan kemudahan penyebaran varian Delta telah mendorong negara bagian dan teritori untuk bertindak cepat untuk menutup pelancong dari daerah yang terkena dampak.

Chief Health Officer Queensland Jeannette Young telah memperingatkan bahwa kami melihat “kontak yang sangat singkat” dalam beberapa kasus.

“Jika Anda ingat pada awal pandemi ini, saya berbicara tentang kontak dekat selama 15 menit yang menjadi perhatian,” katanya.

“Sekarang, sepertinya lima hingga 10 detik.

“Itu harus menjadi perhatian. Risikonya jauh lebih tinggi sekarang daripada setahun yang lalu.” Tutupnya.

Sumber

What we know about the ‘fleeting’ spread of the COVID-19 Delta variant in Sydney https://www.abc.net.au/news/2021-06-24/covid-delta-kappa-variant-spread-in-fleeting-moment-nsw-vic/100238680

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ivermectin Untuk COVID-19 Bisa Bernasib Seperti Hidroksiklorokuin

Majalah Farmasetika – Rubrik Opini. Obat yang lebih baik untuk mengobati Covid-19 terlihat lebih menarik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.