Beresiko Lebih Parah, Wanita Hamil Disarankan Divaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – Royal College of Obstetricians and Gynecologists (RCOG) dan Royal College of Midwives (RCM) telah menyatakan kekhawatiran atas rencana pelonggaran pembatasan COVID, memperingatkan peningkatan infeksi di kalangan wanita hamil.

Penelitian telah menemukan bahwa wanita hamil mungkin berisiko lebih tinggi menjadi sakit parah dengan COVID pada tahap akhir kehamilan karena tekanan yang diberikan pada paru-paru oleh janin yang sedang tumbuh.

RCOG dan RCM secara terbuka mendesak wanita hamil untuk divaksinasi, “untuk melindungi diri Anda, bayi Anda, dan keluarga Anda”.

Penelitian sejauh ini telah menemukan bahwa vaksin tersebut aman untuk wanita hamil, namun data dari BBC menunjukkan bahwa 58% wanita telah menolak untuk disuntik COVID.

Ini mungkin karena informasi campuran tentang keamanan tusukan untuk wanita hamil selama dimulainya peluncuran vaksinasi di Inggris.
RCOG mengatakan wanita hamil adalah satu-satunya kelompok rentan secara klinis yang belum ditargetkan untuk vaksinasi, dan menyerukan kampanye langsung dari NHS untuk membantu meningkatkan jumlah wanita yang mendapatkan perlindungan dari vaksin.

Dr Edward Morris, presiden RCOG, mengatakan: “Kami khawatir bahwa peningkatan tingkat infeksi COVID akan berdampak buruk pada wanita hamil.”

“Kami tahu bahwa mereka yang hamil dengan COVID memiliki peningkatan risiko sakit parah, dan vaksin adalah cara paling aman dan paling efektif untuk melindungi wanita dan bayi mereka.” Lanjutnya.

Komite Bersama untuk Vaksinasi dan Imunisasi (JCVI) sekarang menyarankan agar semua wanita hamil ditawari vaksin Pfizer-BioNTech atau Moderna jika tersedia, pada saat yang sama dengan populasi lainnya.

Penelitian yang dilakukan di AS, yang melibatkan lebih dari 90.000 orang hamil tidak menemukan risiko dari vaksinasi, dan para ahli telah menyatakan bahwa tidak ada alasan untuk berpikir ada peningkatan risiko keguguran, karena vaksin tampaknya tidak menular dari ibu ke ibu. anak melalui plasenta.

Baca :  Pasca Vaksinasi Massal, Angka Rawat Inap COVID-19 Menurun Drastis

Gill Walton, kepala eksekutif RCM, mengatakan: “Seiring dengan pemakaian masker, cuci tangan, dan jarak sosial, vaksinasi adalah alat vital dalam perjuangan untuk melindungi diri Anda dari virus ini.”

“Jika Anda tidak yakin atau khawatir tentang hal ini, bicarakan dengan bidan atau dokter Anda untuk mendapatkan fakta sehingga Anda dapat membuat keputusan yang tepat.” Tegas Gill.

“Semua bukti menunjukkan bahwa suntikan COVID aman selama kehamilan, dan saya mendorong Anda untuk memiliki vaksin untuk melindungi diri Anda, bayi Anda, dan keluarga Anda.” Tutupnya.

Sumber

Fears for pregnant women as COVID restrictions ease http://www.pharmafile.com/news/582805/fears-pregnant-women-covid-restrictions-ease

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apoteker di 3900 Apotek Siap Sukseskan Vaksinasi COVID-19 di Australia

Majalah Farmasetika – Jumlah vaksinasi di Australia meningkat pesat dan angka resmi terbaru menunjukkan 11.593.766 …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.