Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Mengenal Varian Mu yang Resisten Vaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – WHO telah mengidentifikasi ‘varian yang menarik’ perhatian baru-baru ini yang disebut varian Mu. Pertama kali ditemukan di Kolombia pada Januari 2021, varian Mu sejauh ini telah ada di sekitar 39 negara.

Sementara vaksin yang ada mungkin tidak mencakup semua mutasi yang terkait dengan Mu, tapi varian ini sepertinya tidak akan menyalip kasus varian Delta

Organisasi Kesehatan Dunia baru-baru ini menamai “varian minat” sebagai mutasi baru dari virus corona, yang disebut varian Mu.

Mu memiliki perubahan, yang disebut mutasi, yang berarti mungkin dapat menghindari beberapa perlindungan yang kita dapatkan dari vaksin COVID.

Tetapi satu elemen yang meyakinkan adalah bahwa, meskipun sudah ada sejak Januari 2021, tampaknya tidak mengungguli Delta, varian dominan di sebagian besar dunia.

Apa itu varian perhatian (variant of interest)?


Elemen yang mengesankan dari respons COVID kami adalah seringnya pengurutan genom, yang belum pernah kami lakukan sebelumnya dalam skala ini. Ini melacak dan memetakan evolusi virus secara real time, karena beradaptasi dan bermutasi.

Beberapa mutasi akan merugikan virus, tetapi beberapa akan bermanfaat, memungkinkannya menyebar lebih baik, lolos dari perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin atau bahkan menghindari tes COVID.

Jika ada perubahan pada virus yang berarti sepertinya berpotensi lebih berbahaya, maka kami dapat menetapkannya sebagai “varian perhatian”.

Mu memiliki mutasi yang mungkin memberikan beberapa sifat ini, tetapi bukti masih belum muncul.

Empat varian menarik lainnya adalah Eta, Iota, Kappa dan Lambda.

Jika ada bukti bagus Mu lebih serius dan mulai menyalip varian lain seperti Delta, mungkin akan ditingkatkan menjadi “varian perhatian”.

Empat varian yang menjadi perhatian adalah Alpha, Beta, Gamma dan Delta.

4 Varian COVID-19 (Gambar: WHO)

Bisakah varian mu resisten dari vaksin?

Sebagian besar vaksin COVID menargetkan “protein lonjakan” virus, yang digunakannya untuk memasuki sel kita.

Vaksin kita memaparkan tubuh kita ke bagian virus, biasanya protein lonjakan, sehingga sistem kekebalan kita dapat belajar melawan virus jika bertemu dengannya.

Jika suatu varian memiliki perubahan signifikan pada protein lonjakan, ini dapat menurunkan efektivitas vaksin kami.

WHO mengatakan bukti awal menunjukkan varian Mu sebagian dapat menghindari antibodi yang kita dapatkan dari vaksinasi.

Baca :  Suntikan Lengkap Vaksin mRNA, 91% Cegah Terinfeksi COVID-19

Tetapi karena data ini berasal dari studi laboratorium, kami tidak dapat memastikan bagaimana varian tersebut akan benar-benar berperan dalam populasi.

Kami membutuhkan lebih banyak penelitian untuk memastikan bagaimana perilakunya pada manusia, dan penelitian ini sedang berlangsung.

Kabar baiknya adalah vaksin kami saat ini melindungi dengan baik terhadap infeksi simtomatik dan penyakit parah dari semua varian virus sejauh ini

Seberapa bahayakah Varian Mu?

Pertanyaan kuncinya adalah apakah mu lebih menular daripada varian dominan saat ini, delta, dan apakah itu dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah.

Mu memiliki mutasi yang disebut P681H, pertama kali dilaporkan dalam varian alfa, yang berpotensi bertanggung jawab atas transmisi yang lebih cepat. Namun, penelitian ini masih dalam pracetak, artinya temuannya belum ditinjau secara resmi oleh ilmuwan lain. Kami belum bisa memastikan efek P681H pada perilaku virus dulu.

Mu juga memiliki mutasi E484K dan K417N, yang terkait dengan kemampuan untuk menghindari antibodi terhadap virus corona – buktinya lebih konkret. Mutasi ini juga terjadi pada varian beta, sehingga ada kemungkinan bahwa Anda berperilaku seperti beta, yang dilawan oleh beberapa vaksin.

Mu juga memiliki mutasi lain – termasuk R346K dan Y144T – yang konsekuensinya tidak diketahui, sehingga perlu analisis lebih lanjut.

Tetapi bisakah Anda benar-benar menghindari kekebalan yang sudah ada sebelumnya?

Sampai saat ini hanya ada informasi terbatas tentang hal ini, dengan penelitian dari laboratorium di Roma menunjukkan bahwa vaksin Pfizer/BioNTech kurang efektif terhadap mu dibandingkan dengan varian lain saat diuji dalam eksperimen berbasis lab. Meskipun demikian, penelitian ini masih menganggap perlindungan yang ditawarkan vaksin terhadap mu oleh vaksin itu kuat. Sungguh, kita belum tahu apakah mutasi mu akan menyebabkan peningkatan infeksi dan penyakit.

Namun, laporan mengejutkan tentang mu telah muncul. Pada akhir Juli, sebuah stasiun berita di Florida melaporkan bahwa 10% sampel yang diurutkan di University of Miami adalah mu.

Baca :  Alasan COVID-19 Lebih Mematikan Pada Orang Obesitas, Umur Tak Berpengaruh

Pada awal Agustus, Reuters melaporkan bahwa tujuh penghuni panti jompo di Belgia yang telah divaksinasi penuh telah meninggal karena wabah mu. Namun, ini adalah cuplikan terbatas dari perilaku varian

Vaksin mungkin tidak melindungi selamanya

Ada kemungkinan besar varian baru akan muncul suatu hari yang dapat secara signifikan lolos dari perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin kami, yang didasarkan pada jenis virus asli. Kami akan menyebutnya “varian pelarian”.

Sulit untuk mengetahui apakah dan kapan ini akan terjadi, tetapi penularan virus yang merajalela di komunitas meningkatkan kemungkinan varian semacam itu muncul.

Namun, produsen vaksin COVID terkemuka sudah siap jika ini terjadi. Beberapa sudah mengembangkan vaksin untuk varian baru, seperti Delta.

Jika kami menemukan varian lolos, beberapa produsen vaksin dapat mengubah vaksin yang ada agar sesuai dengan varian baru, mungkin dalam waktu 6-8 minggu. Regulator medis di seluruh dunia kemungkinan akan mempercepat proses persetujuan untuk memungkinkan hal ini. Studi tertentu akan diperlukan tetapi ini dapat dilakukan dengan cepat, selama vaksin baru pada dasarnya memiliki sifat yang sama dengan vaksin yang ada.

Mungkin saja kita bisa melihat varian menyalip Delta dalam hal penularan pada akhirnya.

Para ilmuwan berpikir itu setidaknya 50% lebih menular daripada varian Alpha, yang sekitar 50% lebih menular daripada jenis aslinya.

Teori evolusi memprediksi virus dapat menjadi lebih menular dari waktu ke waktu, tetapi tidak terlalu parah, karena virus ingin menyebar sebanyak mungkin dan tidak ingin membunuh inangnya sebelum dapat melakukannya.

Tetapi ini mungkin belum tentu bagaimana SARS-CoV-2 dimainkan, dan secara realistis kita masih berada di hari-hari awal virus ini.

Cara terbaik untuk memerangi varian adalah dengan membuat sebanyak mungkin orang divaksinasi, sehingga ada lebih sedikit inang yang rentan bagi virus untuk bereproduksi dan bermutasi.

Sumber

Everything you need to know about the Mu COVID-19 variant https://www.weforum.org/agenda/2021/09/what-do-we-know-so-far-about-the-new-mu-covid-19-variant-and-how-can-we-prevent-further-mutations/

COVID Mu: Everything You Need To Know About the New Coronavirus Variant https://scitechdaily.com/covid-mu-everything-you-need-to-know-about-the-new-coronavirus-variant/amp/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi di Inggris Buktikan Booster Vaksin Pfizer dan Moderna yang Terbaik

Majalah Farmasetika – Vaksin booster Pfizer dan Moderna telah terbukti memberikan respons dorongan terbaik secara …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.