Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Obat COVID-19 Pertama Bisa Diminum Molnupiravir Disetujui di Inggris

Majalah Farmasetika – obat oral pertama yang dirancang untuk mengobati gejala Covid telah disetujui oleh regulator obat-obatan Inggris.

Tablet molnupiravir akan diberikan dua kali sehari kepada pasien rentan yang baru saja didiagnosis dengan penyakit tersebut.

Dalam uji klinis, tablet yang awalnya dikembangkan untuk mengobati flu, mengurangi risiko rawat inap atau kematian sekitar setengahnya.

Sekretaris Kesehatan Sajid Javid mengatakan pengobatan itu adalah “pengubah permainan” bagi mereka yang paling lemah dan imunosupresi.

Dalam sebuah pernyataan dia mengatakan: “Hari ini adalah hari bersejarah bagi negara kita, karena Inggris sekarang adalah negara pertama di dunia yang menyetujui antivirus yang dapat dibawa pulang untuk Covid.”

Terapi oral pertama

Molnupiravir, yang dikembangkan oleh perusahaan obat AS Merck, Sharp and Dohme (MSD) dan Ridgeback Biotherapeutics, adalah obat antivirus pertama untuk Covid yang dapat diminum sebagai pil daripada disuntikkan atau diberikan secara intravena.

Pemerintah Inggris telah setuju untuk memberikan ke 480.000 fasilitas kesehatan dengan pengiriman pertama diharapkan pada bulan November.

Awalnya akan diberikan kepada pasien yang divaksinasi dan tidak divaksinasi melalui studi nasional, dengan data tambahan tentang efektivitasnya dikumpulkan sebelum ada keputusan untuk memesan lebih banyak.

Obat perlu diberikan dalam waktu lima hari setelah gejala berkembang menjadi yang paling efektif.

Belum jelas bagaimana itu akan didistribusikan begitu cepat oleh NHS. Diperkirakan beberapa rumah perawatan mungkin ditawari persediaan sementara pasien lansia atau rentan lainnya mungkin akan diresepkan oleh dokter mereka setelah dites positif Covid.

Perawatan baru menargetkan enzim yang digunakan virus untuk membuat salinan dirinya sendiri, memasukkan kesalahan ke dalam kode genetiknya.  Itu harus mencegahnya berkembang biak, sehingga menjaga tingkat virus tetap rendah di dalam tubuh dan mengurangi tingkat keparahan penyakit.

Merck mengatakan pendekatan itu harus membuat pengobatan sama efektifnya terhadap varian baru virus saat berkembang di masa depan.

Regulator Inggris, MHRA, mengatakan tablet tersebut telah diizinkan untuk digunakan pada orang yang memiliki Covid ringan hingga sedang dan setidaknya satu faktor risiko untuk mengembangkan penyakit parah seperti obesitas, usia tua, diabetes, atau penyakit jantung.

Kepala eksekutif organisasi itu, June Raine, menggambarkannya sebagai “terapi lain untuk menambah gudang senjata kami melawan Covid-19”.

“Ini adalah antivirus pertama yang disetujui di dunia untuk penyakit ini yang dapat diminum daripada diberikan secara intravena,” katanya.

“Ini penting, karena artinya bisa diberikan di luar rumah sakit, sebelum Covid-19 berkembang ke stadium yang parah.” lanjutnya.

Wakil kepala petugas medis Inggris, Prof Jonathan Van-Tam, memperingatkan pada hari Rabu tentang beberapa “bulan-bulan sulit yang akan datang” dalam pandemi.

Dia mengatakan bahwa sementara kasus Covid tampaknya telah stabil, kematian meningkat dan ada tanda-tanda infeksi mulai “menembus” kelompok usia yang lebih tua.

Inggris mencatat 41.229 kasus Covid pada hari Rabu dan 217 kematian dalam 28 hari setelah tes positif.

Baca :  Obat Cacing Ivermectin Turunkan 40% Tingkat Kematian Pasien COVID-19

Uji klinis molnupiravir

Uji klinis molnupiravir sebelumnya pada 775 pasien yang baru saja tertular Covid menemukan:

7,3% dari mereka yang diberi obat dirawat di rumah sakit, dibandingkan dengan 14,1% pasien yang diberi plasebo atau pil tiruan, tidak ada kematian pada kelompok molnupiravir, tetapi delapan pasien yang diberi plasebo dalam uji coba kemudian meninggal karena Covid

Hasilnya dipublikasikan dalam siaran pers dan belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Tetapi data menunjukkan molnupiravir perlu diminum segera setelah gejala berkembang untuk memiliki efek.  Studi sebelumnya pada pasien yang sudah dirawat di rumah sakit dengan Covid parah dihentikan setelah hasil yang mengecewakan.

Dalam dokumen persetujuannya, MHRA merekomendasikan obat tersebut digunakan “sesegera mungkin” setelah tes Covid positif dan dalam waktu lima hari setelah gejala muncul.

Prof Penny Ward, dari King’s College London, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, mengatakan: “Jika hasil ini direplikasi pada populasi Inggris, maka jumlah kasus yang memerlukan rawat inap di rumah sakit dapat dikurangi setengahnya dan jumlah kematian sangat berkurang.

“Tampaknya mungkin akan dibatasi untuk digunakan oleh mereka yang berisiko tinggi mengalami komplikasi penyakit – misalnya orang dewasa yang lebih tua dengan penyakit jantung, paru-paru atau ginjal, diabetes atau kanker.”

Pemerintah Inggris belum mengungkapkan berapa nilai kontrak awalnya untuk 480.000 kursus molnupiravir.  Tetapi otoritas AS baru-baru ini melakukan pembelian di muka 1,7 juta kursus dengan biaya sekitar $1,2 miliar, atau $700 (£513) untuk setiap pasien.

Negara-negara lain termasuk Australia, Singapura dan Korea Selatan juga telah melakukan perjanjian pembelian.

Merck adalah perusahaan pertama yang melaporkan hasil uji coba pil untuk mengobati Covid, tetapi perusahaan lain sedang mengerjakan perawatan serupa.

Pesaingnya di AS, Pfizer, telah memulai uji coba dua tablet antivirus yang berbeda, sementara perusahaan Swiss Roche sedang mengerjakan obat serupa.

Baca :  Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Sumber

First pill to treat Covid gets approval in UK https://www.bbc.com/news/health-59163899

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

UU Farmasi dan Praktik Keapotekeran Penting Untuk Lindungi Praktik Peracikan di Apotek

Majalah Farmasetika – Salah satu tujuan diusulkannya Rancangan Undang-Undang Farmasi dan Praktik Keapotekeran (RUU F&PK) …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.