Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Vaksin Kanker Payudara Mulai Jalani Tahap Uji Klinis

Majalah Farmasetika – Kanker payudara merupakan neoplasma ganas atau kumpulan sel abnormal yang pertumbuhan pada jaringan payudara mengalami kelainan dengan kata lain pertumbuhan berlebihan dan tidak ada koordinasi dengan pertumbuhan jaringan normal, tumbuh infiltratif dan destruktif (merusak) serta dapat bermetastase sehingga akan tetap tumbuh dengan cara yang berlebihan setelah stimulus yang menimbulkan perubahan itu berhenti.

Kanker payudara terjadi karena meningkatnya aktivitas proliferasi atau memperbanyak diri sel pada payudara serta kelainan yang menurunkan atau menghilangkan regulasi kematian sel (apoptosis). Hilangnya kontrol atas proliferasi sel dan apoptosis mengakibatkan sel berpoliferasi secara terus menerus tanpa adanya batas kematian. Apoptosis menyebabkan ketidakmampuan dalam mendeteksi kerusakan sel akibat kerusakan pada DNA, sehingga sel-sel abnormal tumbuh terus menerus tanpa kendali.

Sampai saat ini, penyebab penyakit kanker payudara masih sulit dijelaskan dengan pasti dan masih merupakan hipotesa. Dikatakan bahwa penyebab penyakit kanker payudara adalah multifaktorial, tetapi sering dikaitkan dengan faktor lingkungan (polusi, bahan kimia, dan virus) dan makanan yang mengandung zat karsinogen . Hampir semua jenis kanker yang dikenal muncul secara bertahap, baik saat kecacatan bertumpuk di dalam sel kanker maupun pada sel anak-anaknya. Setiap sel yang bereplikasi memiliki kemungkinan cacat (mutasi), kecuali jika ada pencegahan dan perbaikan kecacatan ditangani dengan baik. Kecacatan itu mungkin tetap ada dan akan diwariskan ke sel anak (Daughter cell). Biasanya, tubuh melakukan penjagaan terhadap kanker dengan berbagai cara atau metode, seperti apoptosis, adanya molekul pembantu (polymerase DNA), adanya penuaan sel (Senescense), dan lain-lain.

WHO pula menyatakan bahwa sepertiga sampai setengah dari semua jenis kanker dapat dicegah, sepertiga dapat disembuhkan bila ditemukan pada stadium dini . Oleh karena itu, upaya mencegah kanker payudara dengan menemukan kanker pada stadium dini merupakan upaya yang penting karena disamping membebaskan masyarakat dari penderitaan kanker payudara juga menekan biaya pengobatan yang mahal. Jika pencegahan kanker dilakukan oleh masing-masing individu, maka hal tersebut akan berdampak besar dalam mengurangi angka kejadian kanker payudara di dunia.

Vaksin Kanker Payudara Pertama mulai uji klinis

Sebuah vaksin melawan bentuk paling agresif dan mematikan dari kanker payudara adalah satu langkah lebih dekat dengan kenyataan.

Klinik Cleveland hari Selasa mengumumkan bahwa mereka meluncurkan uji coba manusia pertama dari jenisnya yang menguji suntikan yang dirancang untuk mencegah kanker payudara triple-negatif, yang saat ini tidak menanggapi terapi hormon atau obat yang ditargetkan dan hanya dapat dicegah dengan mastektomi.

Hingga saat ini, pengembangan vaksin kanker payudara triple-negatif masih terbatas pada pekerjaan laboratorium dan penelitian pada hewan . Uji coba pada manusia dapat dimulai sekarang setelah Badan Pengawas Obat dan Makanan AS menyetujui aplikasi obat baru yang sedang diselidiki untuk suntikan.

Sementara uji coba hanya akan mencakup penyintas kanker payudara triple-negatif tahap awal yang berisiko tinggi untuk kambuh, para peneliti berharap untuk selanjutnya memberikan vaksin kepada orang sehat yang berisiko tinggi untuk penyakit ini, seperti mereka yang memiliki mutasi gen BRCA1.

“Dalam jangka panjang, kami berharap ini bisa menjadi vaksin pencegahan sejati yang akan diberikan kepada wanita sehat untuk mencegah mereka mengembangkan kanker payudara triple-negatif, bentuk kanker payudara yang perawatannya paling tidak efektif,” kata Dr. G. Thomas Budd, dari Institut Kanker Taussig Cleveland Clinic dan peneliti utama studi tersebut, mengatakan dalam siaran pers .

Peserta akan menerima tiga tembakan

Kanker payudara triple-negatif menyumbang sekitar 12 persen hingga 15 persen dari semua kanker payudara dan membunuh hampir seperempat pasien dalam waktu lima tahun setelah diagnosis. Ini lebih umum di antara wanita Afrika-Amerika dan mereka yang memiliki mutasi BRCA1 .

Kehadiran protein tertentu, -laktalbumin, biasanya menyertai penyakit ini, meskipun seharusnya hanya muncul ketika seseorang sedang menyusui.

Vaksin, kemudian, akan menargetkan protein itu, mendorong sistem kekebalan untuk mencegah tumor payudara yang muncul yang mengekspresikannya. Suntikan juga akan mencakup obat yang mengingatkan sistem kekebalan terhadap a-laktabalbumin sehingga dapat menghentikan pertumbuhan tumor yang muncul.

Uji coba akan mencakup 18 hingga 24 pasien yang bebas tumor setelah dirawat karena kanker payudara triple-negatif stadium awal dalam tiga tahun terakhir. Mereka akan menerima tiga tembakan, masing-masing terpisah dua minggu. Para peneliti akan mulai dengan dosis rendah hanya pada beberapa pasien dan memantau mereka dengan cermat sebelum menaikkan dosis dan menyertakan lebih banyak peserta.

“Begitu kami mengetahui berapa banyak vaksin yang dapat kami berikan, kami akan melihat efeknya pada sistem kekebalan tubuh,” kata Budd kepada Cleveland Clinic . “Itu akan membantu kami mengetahui apakah vaksin melakukan apa yang kami inginkan, dan kemudian kami akan memperluas setiap tingkat dosis.”

Studi ini diperkirakan akan selesai pada September 2022. Ini didanai oleh Departemen Pertahanan AS.

“Strategi vaksin ini berpotensi untuk diterapkan pada jenis tumor lainnya,” tambah Tuohy.

“Program penelitian translasi kami berfokus pada pengembangan vaksin yang mencegah penyakit yang kita hadapi seiring bertambahnya usia, seperti kanker payudara, ovarium, dan endometrium. Jika berhasil, vaksin ini berpotensi mengubah cara kita mengendalikan kanker yang menyerang orang dewasa dan meningkatkan harapan hidup dengan cara mirip dengan dampak program vaksinasi anak-anak.”

Sumber:

First-of-Its-Kind Breast Cancer Vaccine Set to Begin Clinical Trials in The US https://www.sciencealert.com/a-trial-is-being-launched-to-test-a-first-of-its-kind-breast-cancer-vaccine

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Sherly Safitry

Sherly Safitry
Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Bandung Semester 3

Check Also

Produsen Vaksin Mulai Uji Vaksin COVID-19 untuk Varian Omicron

Majalah Farmasetika – Produsen vaksin terkemuka telah mengumumkan bahwa mereka sudah mengejar tanggapan vaksin terhadap …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.