Obat Hipersomnia Pertama Disetujui FDA dari Data Klinis yang Diterbitkan

Majalah Farmasetika – Di seluruh uji coba, abrocitinib menunjukkan profil keamanan yang konsisten dan peningkatan besar dalam pembersihan kulit, tingkat penyakit, dan tingkat keparahan.

Pejabat FDA telah menyetujui abrocitinib sebagai pengobatan oral sekali sehari untuk orang dewasa dengan dermatitis atopik sedang hingga parah.

“Dermatitis atopik jauh lebih dari sekadar ruam, dan itu melampaui permukaan kulit,” kata Julie Block, presiden dan CEO Asosiasi Eksim Nasional, dalam siaran pers.

“Ini adalah kondisi kronis yang dapat secara signifikan mengganggu kehidupan sehari-hari pasien dan berdampak negatif pada kesejahteraan emosional mereka.” Lanjutnya.

Menurut siaran pers Pfizer, abrocitinib telah menunjukkan kemanjuran yang terbukti untuk mengelola gejala untuk orang dewasa yang telah berjuang untuk menemukan pengobatan yang efektif. Janus kinase 1 (JAK1) inhibitor disetujui pada dosis yang direkomendasikan 100 mg dan 200 mg, dengan dosis 200 mg direkomendasikan untuk pasien yang tidak menanggapi dosis 100 mg.

Dosis 50 mg juga disetujui untuk mengobati dermatitis atopik sedang hingga berat pada pasien dengan gangguan ginjal sedang, pasien tertentu yang menerima pengobatan dengan inhibitor sitokrom P450 (CYP) 2C19, atau pasien yang diketahui atau diduga memiliki metabolisme CYP2C19 yang buruk. Dosis 50 mg juga dapat diresepkan untuk pasien yang tidak menanggapi 100 mg sekali sehari.

Persetujuan FDA didasarkan pada hasil dari 5 uji klinis dalam program lebih dari 1600 pasien. Keamanan dan kemanjuran abrocitinib dievaluasi dalam 3 percobaan acak, terkontrol plasebo, fase 3, serta percobaan acak, terkontrol plasebo, rentang dosis dan percobaan ekstensi label terbuka jangka panjang yang sedang berlangsung.

Di seluruh uji coba, abrocitinib menunjukkan profil keamanan yang konsisten dan peningkatan besar dalam pembersihan kulit, tingkat penyakit, dan tingkat keparahan, serta peningkatan cepat dalam gatal setelah 2 minggu. Selanjutnya, proporsi yang lebih tinggi dari subyek yang diobati dengan abrocitinib dalam 2 percobaan monoterapi mencapai perbaikan gatal pada minggu ke-12 dibandingkan dengan plasebo.

Baca :  Salep Eucrisa, Pilihan Terapi Baru Untuk Eksim Penghambat Enzim Phosphodiesterase

“Dalam beberapa uji klinis skala besar, Cibinqo menunjukkan kemanjuran yang kuat dalam membersihkan kulit, meningkatkan gatal, dan mengelola tingkat keparahan eksim, menawarkan profil risiko-manfaat yang mendukung penggunaan perawatan ini pada populasi pasien yang disetujui FDA, ” kata Jonathan Silverberg, MD, PhD, MPH, di departemen dermatologi di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas George Washington, dalam siaran pers.

Dalam uji coba JADE MONO-1, tingkat respons Investigator Global Assessment (IGA) pada minggu ke-12 adalah 24% untuk dosis 100 mg, 44% untuk dosis 200 mg, dan 8% pada kelompok plasebo. Selanjutnya, tingkat respons Eczema Area and Severity Index (EASI)-75 masing-masing adalah 40%, 62%, dan 12%.

Uji coba JADE MONO-2 menemukan hasil yang sama menggembirakan, dengan tingkat respons IGA pada minggu ke-12 masing-masing sebesar 28%, 38%, dan 9%. Para peneliti juga menemukan tingkat respons EASI-75 masing-masing sebesar 44%, 61%, dan 10%.

Efek samping yang paling umum dilaporkan pada 5% atau lebih pasien yang menerima abrocitinib termasuk nasofaringitis (12,4% dengan 100 mg dan 8,7% dengan 200 mg), mual (6% dengan 100 mg dan 14,5% dengan 200 mg), dan sakit kepala (6 % dengan 100 mg dan 7,8% dengan 200 mg).

“Kenyataan untuk pasien yang hidup dengan penyakit kulit inflamasi kronis seperti dermatitis atopik sedang hingga berat adalah banyak mengalami gejala yang melemahkan yang tidak dikelola oleh pilihan pengobatan saat ini,” kata Silverberg dalam siaran persnya.

“Persetujuan Cibinqo hari ini akan memberikan opsi oral baru yang penting yang dapat membantu mereka yang belum menemukan bantuan.” lanjutnya.

Setelah periode label terbuka, 115 pasien secara acak dialokasikan untuk melanjutkan dosis stabil yang dioptimalkan dari natrium oksibat rendah atau beralih ke plasebo dalam fase penarikan double-blind.

Selama titrasi dan pengoptimalan label terbuka dengan sodium oxybate yang lebih rendah, skor Epworth Sleepiness Scale (ESS) menurun, menunjukkan efek pengobatan “substansial”, yang dipertahankan selama periode dosis stabil, lapor Yves Dauvilliers, MD, dengan Sleep and Wake Disorders Center, Departemen Neurologi, Rumah Sakit Gui de Chauliac, Montpellier, Prancis, dan rekan.

Selama double-blind, periode penarikan acak, skor ESS rata-rata meningkat (memburuk) pada kelompok plasebo (dari 5,8 menjadi 13,3 poin) tetapi tetap stabil pada kelompok oksibat natrium yang lebih rendah (dari 6,3 menjadi 7,0).

Baca :  Dupilumab, Obat Eksim Atopik Baru untuk Anak

Sumber

First FDA-Approved Hypersomnia Drug Data Published https://www.medscape.com/viewarticle/966779

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Gizi Rendah Berpotensi Besar Terkena Diabetes di 10 Tahun Kedepan

Majalah Farmasetika – Orang dewasa muda yang berisiko mengalami kerawanan pangan mengalami peningkatan kejadian diabetes …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.