Download Majalah Farmasetika

Peneliti Ragukan Hasil Studi Ivermectin untuk Demam Berdarah

Majalah Farmasetika – Sebuah jurnal PLOS telah mengeluarkan pernyataan keprihatinan atas makalah tahun 2018 yang mengklaim bahwa ivermectin dapat bermanfaat sebagai cara untuk mengendalikan demam berdarah.

Faktanya, alasan jurnal tersebut memeriksa kembali artikel tersebut adalah karena hype tentang penggunaan ivermectin untuk Covid-19 membuat setidaknya satu orang skeptis untuk melihat lebih dekat pada penelitian tersebut – dan dia tidak menyukai apa yang dia lihat.

Artikel, “Keefektifan antivirus ivermectin pada virus dengue tipe 2 di Aedes albopictus,” ditulis oleh sebuah kelompok di China yang dipimpin oleh Tie-Long Xu, dari Institut Nasional Penyakit Parasit di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China. Menurut penelitian yang muncul di PLOS Neglected Tropical Diseases:

Ivermectin dapat secara langsung atau tidak langsung menghambat multiplikasi DENV-2 pada Aedes albopictus.

Namun, pada tahun 2020, Kyle Sheldrick, seorang peneliti di Australia, melihat penelitian tersebut dan meragukan – meragukan bahwa, seperti yang ia sampaikan di Twitter, termasuk apakah temuan yang dilaporkan adalah hasil eksperimen:

Sheldrick, yang memberi tahu PLOS tentang masalah pada Mei 2020, jauh sebelum dia mempublikasikannya, memberi tahu kami bahwa dia menemukan artikel 2018 secara kebetulan:

Saya melihat komentar di makalah lain tentang ivermectin untuk covid tentang bagaimana ivermectin memiliki beberapa kemanjuran dalam mengobati demam berdarah, jadi itu sebabnya saya mencarinya.

Dia menambahkan bahwa:

Saya sedikit terkejut tentang berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk bertindak.

Pada awal April 2021, setelah Sheldrick melaporkan kekhawatirannya ke jurnal tetapi sembilan bulan sebelum mengambil tindakan, makalah tersebut telah dikutip oleh setidaknya dua kelompok penelitian sebagai setidaknya sebagian pembenaran untuk uji klinis ivermectin pada orang dengan Covid-19.

Pernyataan keprihatinan, tertanggal 11 Januari, menyatakan:

Baca :  Mengenal Ivermectin, Obat Cacing yang Bisa Bunuh Virus COVID-19 dalam 48 Jam

Setelah artikel [ Xu T-L,2018 ] ini diterbitkan, muncul kekhawatiran bahwa untuk setiap perlakuan eksperimental (kelompok), data rangkap tiga yang dilaporkan pada Tabel 1 cukup selaras dengan rata-rata kelompok, dengan deviasi rendah dan tidak ada outlier. Sebagai tanggapan, penulis mencatat bahwa mereka telah berulang kali melakukan eksperimen awal untuk mengoptimalkan kondisi yang menghasilkan hasil yang konsisten. Penulis memberikan data PCR ( File S1 ) dan hasil analisis ( File S2 ) untuk mendukung Tabel 1.

Dalam meninjau masalah ini, PLOS Neglected Tropical Diseases memperoleh masukan dari beberapa anggota Dewan Redaksi kami. Semua editor yang dikonsultasikan mempertanyakan kelayakan hasil Tabel 1. Mereka menyarankan agar tabel dan dataset pendukung melaporkan tingkat infeksi yang lebih konsisten di dalam dan di seluruh kohort untuk setiap dosis daripada yang diharapkan; sementara hasilnya secara teoritis mungkin, kemungkinan memperoleh nilai yang dilaporkan sangat rendah untuk pengujian dan sistem biologis ini.

Pemberitahuan itu menambahkan bahwa:

Secara keseluruhan, editor yang berkonsultasi menyarankan bahwa ada kekhawatiran tentang kelayakan, integritas, dan keandalan hasil Tabel 1 yang tidak diselesaikan oleh data dan komentar yang diterima dalam diskusi pasca-publikasi. Oleh karena itu, Redaksi PLOS Neglected Tropical Diseases mengeluarkan Pernyataan Kepedulian ini.

Sumber

The PLOS Neglected Tropical Diseases Editors (2022) Expression of Concern: Antivirus effectiveness of ivermectin on dengue virus type 2 in Aedes albopictus. PLoS Negl Trop Dis 16(1): e0010117. https://doi.org/10.1371/journal.pntd.0010117

Xu T-L, Han Y, Liu W, Pang X-Y, Zheng B, Zhang Y, et al. (2018) Antivirus effectiveness of ivermectin on dengue virus type 2 in Aedes albopictus. PLoS Negl Trop Dis 12(11): e0006934. pmid:30452439

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pelajaran dari Kontaminasi EG dan DEG: Pembaruan CPOB 2024 untuk Keamanan Obat yang Lebih Ketat

Majalah Farmasetika – Industri farmasi tak pernah lepas dari tantangan untuk memastikan keamanan dan kualitas …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.