Download Majalah Farmasetika

Riset Skala Besar Pastikan Ivermectin Tidak Efektif Sebagai Obat COVID-19

Majalah Farmasetika – Obat anti-parasit ivermectin tidak mengurangi rawat inap orang yang terinfeksi COVID-19, menurut sebuah penelitian besar yang dilakukan di Kanada.

Para peneliti di McMaster University di Ontario mempelajari sekitar 1.358 pasien COVID yang berisiko terkena penyakit parah karena mereka menderita diabetes atau kondisi lain, lapor The Wall Street Journal. Separuh pasien diberi pil ivermectin selama tiga hari dan separuh lainnya plasebo. Para peneliti kemudian melacak pasien untuk melihat apakah ada di antara mereka yang dirawat di rumah sakit.

“Tidak ada indikasi bahwa ivermectin berguna secara klinis,” kata Edward Mills, salah satu peneliti utama studi tersebut dan profesor ilmu kesehatan di McMaster University, kepada The Wall Street Journal.

FDA belum menyetujui segala bentuk ivermectin untuk mengobati COVID-19. Beberapa penelitian sebelumnya menemukan ivermectin tidak efektif melawan COVID, dan bulan lalu sebuah penelitian yang diterbitkan di JAMA Internal Medicine mengatakan itu tidak membantu mengobati COVID-19 ringan hingga sedang.

“Ini adalah studi prospektif besar pertama yang seharusnya benar-benar membantu mengistirahatkan ivermectin dan tidak memberikan kredibilitas pada penggunaannya untuk Covid-19,” Peter Hotez, MD, dekan National School of Tropical Medicine di Baylor College of Kedokteran, kepada The Wall Street Journal.

Namun, beberapa dokter meresepkan ivermectin sebagai pengobatan COVID dan beberapa pendukung anti-vaksin menyebutnya sebagai alternatif yang bisa digunakan.

FDA memperingatkan orang untuk tidak bingung antara ivermectin yang dirancang untuk manusia dan ivermectin yang dirancang untuk hewan.

FDA mengatakan mereka menyetujui tablet untuk mengobati orang dengan strongyloidiasis usus dan onchocerciasis, kondisi yang disebabkan oleh cacing parasit, dan obat topikal untuk kutu kepala dan kondisi kulit seperti rosacea. Bentuk ivermectin yang berbeda digunakan untuk mengobati kuda dan sapi untuk penyakit cacing hati dan parasit dan digunakan sebagai tuang, injeksi, pasta, atau “perendaman”.

Baca :  Mengenal Mutasi Virus COVID-19 D614G : 10 Kali Lebih Ganas, Vaksin Tidak Efektif

Produk ivermectin untuk hewan berbahaya bagi manusia, dan tablet ivermectin untuk manusia tidak efektif melawan COVID, kata FDA.

Sumber

The Wall Street Journal: “Ivermectin Didn’t Reduce Covid-19 Hospitalizations in Largest Trial to Date”

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Apakah Profesi Apoteker Akan Usang di Masa Depan Tergantikan oleh Artificial Intelligent? Mari Menyingkap Fakta

Majalah Farmasetika – Perkembangan teknologi yang pesat, terutama kecerdasan buatan (AI) dan robotika, telah menimbulkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.