Download Majalah Farmasetika
hamil
pic : freedigitalphotos.net

Ulipristal Asetat, Obat Baru Untuk Kontrasepsi Darurat Pencegah Kehamilan

Majalah Farmasetika (V1N9-November 2016). Badan Pengawas Obat Makanan (Badan POM) menyetujui Ella (ulipristal asetat/ulipristal acetate) sejak 1 Maret 2016 sebagai obat keras atau obat resep yang diindikasikan sebagai pilihan lain untuk mencegah kehamilan setelah berhubungan seksual tanpa proteksi alat kontrasepsi. Sebelumnya, Badan POM telah menyetujui levonorgestrel (Andalan postpil) untuk indikasi yang sama.

Apa itu kontrasepsi darurat

Kontrasepsi darurat (morning after pill) digunakan untuk mencegah kehamilan setelah berhubungan seksual tanpa pelindung. Hal ini juga dapat digunakan sebagai langkah pencegahan jika alat kontrasepsi lain telah gagal, misalnya, jika kondom gagal digunakan. Kontrasepsi darurat diperkirakan untuk mencegah kehamilan pada sekitar 85% kasus. Kontrasepsi darurat dengan cepat dikonsumsi setelah hubungan badan tanpa kondom akan semakin efektif.

2 jenis obat kontrasepsi darurat dan cara kerjanya

Dua jenis pil kontrasepsi darurat yang tersedia. Pertama berisi dosis tinggi progesteron dalam bentuk levonorgestrel. Kedua mengandung bahan yang disebut ulipristal asetat, yang mempengaruhi hormon progesteron dalam tubuh.

Kedua jenis obat ini diduga bekerja dengan mencegah pelepasan telur dari ovarium (ovulasi). Mereka juga dapat menyebabkan perubahan pada lapisan rahim yang akan menghentikan telur menempel untuk dibuahi. Selain itu, levonorgestrel diduga untuk mencegah pembuahan setiap telur yang mungkin sudah dirilis, dengan mengubah pergerakan sperma dan / atau telur dalam saluran tuba. Kontrasepsi darurat tidak akan bekerja jika sudah hamil.

Levonorgestrel efektif untuk kontrasepsi darurat jika diambil dalam waktu 72 jam. Jika wanita telah melewati waktu ini satu-satunya pilihan adalah alat kontrasepsi tembaga (IUD). Ini dapat digunakan hingga lima hari setelah hubungan seksual tanpa pelindung.

Ulipristal adalah modulator reseptor progesteron. Dengan mengikat reseptor progesteron akan menghentikan lonjakan hormon luteinising yang terjadi sebelum ovulasi. Karena itu  ulipristal akan baik dalam menghambat atau menunda ovulasi.

Baca :  Kontrasepsi Oral untuk Pria Lolos Uji Klinis Tahap 1

Uji Klinis Ulipristal

Dosis ulipristat adalah 30 mg tablet yang cepat diserap tubuh. Konsumsi tablet kedua hanya diperlukan jika muntah terjadi dalam waktu tiga jam. Ulipristal memiliki waktu paruh terminal 32 jam. Metabolismenya melibatkan sitokrom P450 3A4. Penggunaan bersamaan inducer enzim ini, seperti fenitoin dan carbamazepine, tidak dianjurkan karena obat ini akan mengurangi konsentrasi plasma dari ulipristal dan dapat mengurangi kemanjurannya.

Sebuah percobaan double-blind telah dilakukan membandingkan ulipristal dan levonorgestrel pada wanita dalam waktu 72 jam setelah hubungan seksual tanpa kondom. Khasiat dinilai dalam 775 wanita yang mengambil ulipristal 50 mg dan 774 yang mengambil dua dosis levonorgestrel 0,75 mg. Kehamilan terjadi pada 0,9% dari kelompok ulipristal dan 1,7% dari kelompok levonorgestrel. Perbedaannya tidak signifikan secara statistik dan memenuhi kriteria untuk non inferiority.

Selain itu, dosis 30 mg ulipristal telah dibandingkan dengan levonorgestrel pada wanita dalam waktu lima hari. Khasiat dinilai dalam 941 wanita diberikan ulipristal dan 958 diberikan levonorgestrel. Tingkat kehamilan pada wanita yang disajikan dalam waktu 72 jam yang 1,8% dengan ulipristal dan 2,6% dengan levonorgestrel. Ada 203 perempuan yang mengambil kontrasepsi darurat antara 72 dan 120 jam setelah hubungan seks tanpa kondom. Tiga kehamilan yang terjadi berada di kelompok levonorgestrel.

Studi lain melaporkan tentang khasiat ulipristal 30 mg pada 1241 perempuan yang mengambil setelah 48-120 jam berhubungan seksual tanpa kondom. Tingkat kehamilan adalah 2,1%. 548 perempuan yang mengambil setelah 72-120 jam berhubungan sekssual. Tingkat kehamilan mereka adalah 1,8%.

Sementara bukti lain menunjukkan bahwa ulipristal mengurangi risiko kehamilan setelah hubungan seksual tanpa kondom, kemanjurannya akan tergantung pada siklus menstruasi. Ini akan menjadi kurang efektif jika ovulasi telah terjadi. Jika wanita memiliki gejala kehamilan atau menstruasi terlambat, kehamilan harus dikeluarkan sebelum meresepkan ulipristal. Setelah pengobatan, wanita dianjurkan untuk menggunakan metode penghalang kontrasepsi sampai periode berikutnya.

Baca :  Konsumsi Antibiotik Selama Kehamilan Tingkatkan Risiko Asma dan Penyakit Atopik Lainnya pada Anak

Efek samping obat kontrasepsi darurat

Efek samping yang paling sering dari ulipristal dan levonorgestrel adalah mual, sakit kepala dan dismenorea. Mungkin bisa terjadi perdarahan intermenstruasi dan periode berikutnya, dan bisa awal atau lebih lambat dari yang diharapkan.

Sumber :

  1. https://www.nps.org.au/australian-prescriber/articles/ulipristal-acetate
  2. http://www.mims.co.uk/contraception-emergency-contraception/contraception/article/882350
  3. http://cekbpom.pom.go.id/index.php/home/produk/74a17ba1f23a927707dd445ca72157de/all/row/10/page/1/order/4/DESC/search/5/levonorgestrel
  4. http://cekbpom.pom.go.id/index.php/home/produk/74a17ba1f23a927707dd445ca72157de/all/row/10/page/1/order/4/DESC/search/5/Ulipristal%20acetate
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Strategi Mengatasi Migrain pada Anak: Panduan Lengkap untuk Orang Tua dan Pasien

Majalah Farmasetika – Migrain adalah gangguan sakit kepala yang ditandai dengan serangan berulang yang menyakitkan …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.