Home / Dispensing / Edukasi / Obat Diabetes Liraglutide Berisiko Alami Gangguan Empedu
victoza
pic : istimewa

Obat Diabetes Liraglutide Berisiko Alami Gangguan Empedu

Farmasetika.com – Pasien yang menggunakan liraglutide (Victoza, Novo Nordisk) berada pada risiko yang meningkat untuk kejadian yang berhubungan dengan kandung empedu dan saluran empedu dalam percobaan LEADER tetapi mekanismenya belum jelas, hal ini ditemukan dalam sebuah analisis post-hoc. Victoza di Indonesia didaftarkan oleh Beta Pharmacon.

Hasil penelitian LEADER

Data dari Efek dan Tindakan Liraglutide pada Diabetes: Evaluasi Hasil Hasil Kardiovaskular (LEADER) diterbitkan secara online 9 Agustus di Perawatan Diabetes oleh Michael A. Nauck, MD, Pusat Diabetes Bochum-Hattingen, St Josef-Hospital, Ruhr-University Bochum, Jerman, dan rekannya.

Meskipun LEADER tidak secara khusus dirancang untuk menilai kandung empedu akut atau penyakit empedu, percobaan menunjukkan peningkatan risiko peristiwa terkait kandung empedu atau saluran empedu dengan liraglutide dibandingkan dengan plasebo, yang tampaknya konsisten di empat kategori peristiwa ini. Studi lebih lanjut harus menyelidiki mekanisme yang relevan, “tulis Nauck dan rekannya.

Diabetes tipe 2 dan penyakit empedu

Diabetes tipe 2 sendiri meningkatkan risiko penyakit empedu sekitar dua kali lipat, dengan mekanisme yang mungkin terkait dengan resistensi insulin dan obesitas. Bukti sebelumnya telah ada mengenai hubungan antara kelas agonis reseptor glukagon-suka peptida 1 (GLP-1) dan penyakit empedu. Risiko disebutkan dalam label resep untuk liraglutide tetapi tidak semua agonis reseptor GLP-1.

Kejadian peningkatan efek samping

Peningkatan efek samping terkait kandung empedu dilaporkan dalam program pengembangan klinis untuk dosis 3 mg liraglutide untuk penurunan berat badan (Saxenda, Novo Nordisk) dibandingkan dengan plasebo tetapi tidak dalam program pengembangan klinis untuk dosis penurun glukosa 1,8 mg (Victoza).

Dan, penulis juga menunjukkan, cholelithiasis adalah efek samping yang sering dilaporkan dari terapi penurunan berat badan lainnya termasuk diet rendah kalori dan operasi bypass lambung.

Scott J. Pilla, MD, asisten profesor kedokteran, Divisi General Internal Medicine, Johns Hopkins University, Baltimore, Maryland, mengatakan dikutip dari Medscape Medical News, memberikan pernyataan.

“Saya pikir ini adalah penelitian yang dilakukan dengan baik. Analisis mereka sesuai. Analisis mereka sesuai , dan temuan mereka disajikan secara akurat … Dokter harus memahami bahwa risiko penyakit serius terkait kandung empedu kemungkinan meningkat dengan pengobatan dengan agonis reseptor GLP-1. ” ujar Scott.

Baca :  Teknologi Digital Patch Transdermal Metformin Efektif Kontrol Diabetes

“Meskipun efek samping ini serius, mereka relatif jarang terjadi, dan seharusnya tidak menjadi alasan untuk tidak menggunakan agonis reseptor GLP-1 karena semua obat diabetes dapat memiliki efek samping yang serius.” Tambahnya.

Penelitian di LEADER: Komplikasi bilier Kategori Umum Di Seluruh Hasil primer dari LEADER, di mana 9340 pasien dengan diabetes tipe 2 dan risiko kardiovaskular tinggi secara acak menggunakan liraglutide atau plasebo selama rata-rata 3,8 tahun, menunjukkan risiko yang secara signifikan menurun untuk kejadian kardiovaskular yang merugikan dengan liraglutide.

Proporsi pasien dengan penyakit batu empedu akut lebih tinggi dengan liraglutide daripada plasebo (3,1% vs 1,9%; P <0,001), didorong terutama oleh tingkat cholelithiasis (1,5% vs 1,1%) dan kolesistitis akut (0,8% vs 0,4%) .

Analisis post-hoc ini adalah yang pertama untuk mengeksplorasi subtipe penyakit batu empedu yang diamati dan implikasinya. Secara keseluruhan, 275 kejadian dilaporkan pada 235 pasien, dengan tujuh kejadian selanjutnya dikeluarkan karena tidak relevan.

Kejadian terkait kandung empedu atau saluran empedu lebih tinggi dengan liraglutide dibandingkan dengan plasebo (141 vs 88 pasien; rasio bahaya, 1,60; P <0,001). Karakteristik dasar serupa antara yang mengalami peristiwa dalam dua kelompok.

Di antara pasien dengan kejadian, mereka yang menggunakan liraglutide lebih mungkin daripada mereka yang berada dalam kelompok plasebo untuk memiliki batu kandung empedu yang tidak rumit (16 vs 5 pasien), batu kandung empedu yang rumit (52 vs 40), kolesistitis (51 vs 33), dan obstruksi bilier (25). vs 16).

Cholecystectomy lebih umum pada pasien yang diobati dengan liraglutide (1,74% vs 1,11%, masing-masing; rasio bahaya, 1,56; P = 0,013). Namun, di antara mereka dengan peristiwa yang berhubungan dengan kandung empedu atau saluran empedu selama percobaan, proporsi yang menjalani kolesistektomi adalah serupa (masing-masing 57% vs 59%).

Interpretasi hasil

Nauck dan rekannya mencatat bahwa temuan ini “harus ditafsirkan dengan hati-hati, sebagai pasien yang mengalami peristiwa terkait kandung empedu atau saluran empedu di liraglutide atau kelompok plasebo mungkin tidak sebanding dengan kelompok perlakuan ini.”

Baca :  Telah Hadir Alat Penghantar Insulin Otomatis Pertama di Dunia Untuk Pasien Diabetes Tipe 1

Dan, mereka menambahkan, “kolesistektomi lebih umum pada pasien yang diobati dengan liraglutide dibandingkan dengan plasebo secara keseluruhan, mungkin karena lebih banyak peristiwa yang berhubungan dengan kandung empedu dan saluran empedu terjadi pada orang yang diobati dengan liraglutide.”

Pasien yang mengalami kejadian yang berhubungan dengan kandung empedu atau saluran empedu kehilangan lebih banyak berat badan selama percobaan (25,3 kg dengan liraglutide vs 23,3 kg dengan plasebo) dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki kejadian tersebut (masing-masing 23,0 kg dan 20,6 kg). Kehilangan berat 1 kg dalam percobaan dikaitkan dengan peningkatan risiko sekitar 4% untuk kejadian yang berhubungan dengan kandung empedu atau saluran empedu.

Selain penurunan berat badan, mekanisme potensial lain mungkin merupakan efek penghambatan pada motilitas kandung empedu, yang dapat menyebabkan pembentukan lumpur dan batu empedu dan telah digambarkan sebagai faktor yang berkontribusi pada pengembangan batu empedu dengan obat-obatan lain seperti somatostatin analog octreotide, kata para peneliti.

Selain itu, mereka menulis, “dalam penelitian lain pada populasi dengan diabetes, prevalensi batu empedu yang dilaporkan, sebesar 18%, jauh lebih tinggi daripada yang dilaporkan di sini untuk LEADER.”

“Walaupun temuan ini meyakinkan, penelitian lain terhadap agonis reseptor GLP-1 belum melihat dengan seksama hal ini, jadi diperlukan lebih banyak penelitian untuk benar-benar memahami seberapa tinggi risikonya,” kata Pilla.

Sementara itu, ia menyarankan, “Penting untuk menasihati pasien tentang risiko potensial ini, dan mempertimbangkan memilih obat diabetes yang berbeda pada pasien yang memiliki risiko tinggi penyakit kandung empedu, atau yang mengalami komplikasi ini bisa lebih serius seperti orang yang lemah atau memiliki beberapa kondisi kesehatan yang serius. Karena itu, sulit untuk menentukan siapa yang berisiko tinggi terkena penyakit kandung empedu, jadi tidak banyak yang bisa dilakukan pencegahan. ”

Sumber : Gallbladder, Biliary Tract Events Increased With Liraglutide https://www.medscape.com/viewarticle/917038

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pekerjaan Kefarmasian di Apotek Diproyeksikan Stagnan Hingga 2028

Farmasetika.com – Pekerjaan kefarmasian di tingkat retail diproyeksikan menunjukkan sedikit atau tidak ada perubahan dari …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar