Gambar Mikroskop Elektron Sars-nCOV 2019 (oranye) penyebab COVID-19. Source : NIH (National Institute of Health)

Mengenal Ivermectin, Obat Cacing yang Bisa Bunuh Virus COVID-19 dalam 48 Jam

farmasetika.com – Sebuah studi kolaboratif yang dipimpin oleh Monash Biomedicine Discovery Institute (BDI) dengan Institut Infeksi dan Imunitas Peter Doherty (Doherty Institute), perusahaan patungan dari Universitas Melbourne dan Rumah Sakit Royal Melbourne, telah menunjukkan bahwa obat anti-parasit seperti cacing gelang Ivermectin yang sudah tersedia di pasaran dapat membunuh virus SARS-CoV-2 penyebab COVID-19 dalam waktu 48 jam.

Apa itu Ivermectin

Ivermectin adalah obat yang digunakan untuk mengobati berbagai jenis infestasi parasit. Ini termasuk kutu kepala, kudis, kebutaan sungai (onchocerciasis), strongyloidiasis, trichuriasis, ascariasis, dan filariasis limfatik.

Ivermectin ditemukan pada tahun 1975 dan mulai digunakan pada tahun 1981. Obat ini masuk dalam daftar Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), obat-obatan teraman dan paling efektif yang diperlukan dalam sistem kesehatan. Biaya grosir di negara berkembang untuk tablet adalah sekitar US $ 0,12 untuk perawatan.

Penemuan baru Ivermectin membasmi sel SARS-CoV-2

Kylie Wagstaff dari Monash Biomedicine Discovery Institute, mengatakan bahwa para ilmuwan menunjukkan obat Ivermectin dapat menghentikan virus SARS-CoV-2 yang tumbuh dalam kultur sel dalam waktu 48 jam.

“Kami menemukan bahwa dengan dosis tunggal pada dasarnya dapat menghapus semua viral load selama 48 jam dan bahkan pada 24 jam ada pengurangan yang sangat signifikan dalam hal itu,” kata Dr. Wagstaff dikutip dari SciTechDaily.

Ivermectin adalah obat anti-parasit yang disetujui Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat dan juga terbukti efektif secara in vitro terhadap beragam virus termasuk virus HIV, Dengue, Influenza, dan Zika.

Dr. Wagstaff mengingatkan bahwa tes yang dilakukan dalam penelitian ini bersifat in vitro dan bahwa uji coba perlu dilakukan pada manusia.

“Ivermectin sangat banyak digunakan dan dipandang sebagai obat yang aman. Kita perlu mencari tahu sekarang apakah dosis yang dapat Anda gunakan pada manusia akan efektif – itu adalah langkah berikutnya, “kata Dr. Wagstaff.

“Di saat kita memiliki pandemi global dan tidak ada pengobatan yang disetujui, jika kita memiliki senyawa yang sudah tersedia di seluruh dunia maka itu mungkin membantu orang lebih cepat. Secara realistis ini akan membutuhkan waktu sebelum vaksin tersedia secara luas.

Mekanisme kerja melawan virus SARS-CoV-2 belum diketahui

Meskipun mekanisme Ivermectin bekerja pada virus tidak diketahui, kemungkinan, berdasarkan aksinya pada virus lain, bahwa ia bekerja untuk menghentikan virus ‘melemahkan’ kemampuan sel inang untuk membersihkannya, kata Dr. Wagstaff. .

Leon Caly, seorang Ilmuwan Medis Senior di Laboratorium Rujukan Penyakit Menular Victoria (VIDRL) di Doherty Institute, tempat percobaan dengan coronavirus langsung dilakukan, adalah penulis pertama studi tersebut.

“Sebagai ahli virologi yang merupakan bagian dari tim yang pertama kali mengisolasi dan berbagi SARS-COV2 di luar China pada Januari 2020, saya gembira tentang prospek Ivermectin yang digunakan sebagai obat potensial melawan COVID-19,” kata Dr. Calya.

Dr. Wagstaff membuat penemuan terobosan sebelumnya tentang Ivermectin pada tahun 2012 ketika dia mengidentifikasi obat dan aktivitas antivirusnya dengan Profesor David Jans dari Institut Penemuan Biomedis dari Institut Monash, yang juga penulis dalam makalah ini. Profesor Jans dan timnya telah meneliti Ivermectin selama lebih dari 10 tahun dengan berbagai virus.

Wagstaff dan Profesor Jans mulai menyelidiki apakah virus itu bekerja pada virus SARS-CoV-2 segera setelah pandemi diketahui mulai terjadi.

Penggunaan Ivermectin untuk memerangi COVID-19 akan tergantung pada hasil pengujian pra-klinis lebih lanjut dan pada akhirnya uji klinis, dengan dana yang sangat dibutuhkan untuk terus memajukan pekerjaan, kata Dr. Wagstaff.

Referensi: “The FDA-approved Drug Ivermectin inhibits the replication of SARS-CoV-2 in vitro” oleh Leon Caly, Julian D. Druce, Mike G. Catton, David A. Jans dan Kylie M. Wagstaff, 3 April 2020. Antiviral Research DOI: 10.1016 / j.antiviral.2020.104787

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal Sarilumab sebagai Obat COVID-19, Analog dari Tocilizumab

Majalah Farmasetika – Covid-19 muncul pertama kali di Wuhan, Cina dan menyebar dengan cepat hampir …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.