Foto Istimewa

Kasus Pertama di Dunia, Harimau Positif COVID-19 Mungkin Tertular dari Penjaganya

farmasetika.com – Seekor harimau di Kebun Binatang Bronx di New York City telah dites laboratorium dan positif virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19. Diketahui pula enam harimau besar lainnya menunjukkan gejala yang konsisten dengan penyakitnya, Departemen Pertanian Amerika Serikat (AS) mengumumkan pada Minggu sore (5/4/2020).

“Ini adalah pertama kalinya, sepengetahuan kami, bahwa seekor binatang [liar] sakit karena COVID-19 dari seseorang,” kata Paul Calle, kepala dokter hewan untuk Kebun Binatang Bronx dikutip dari nationalgeographic.

Harimau Melayu, bernama Nadia, kemungkinan mengontrak virus corona dari zookeeper/penjaga kebun binatang tanpa gejala yang terinfeksi SARS-CoV-2 tetapi belum diketahui siapa.

“Ini satu-satunya hal yang masuk akal,” kata Calle.

Kebun binatang telah ditutup untuk pengunjung sejak 16 Maret.

Kronologi

Setelah mengalami batuk kering pada akhir Maret, harimau Malaysia berusia empat tahun, Nadia, dites virusnya pada 2 April, menurut Calle. Adik Nadia, dua harimau Siberia, dan tiga singa Afrika juga menderita batuk dan kehilangan nafsu makan, meskipun mereka belum diuji.

Kebun binatang memiliki tujuh harimau di bawah perawatan hewan dan mengharapkan mereka untuk pulih, Calle mengatakan, meskipun Wildlife Conservation Society, nirlaba yang menjalankan Kebun Binatang Bronx, memperingatkan dalam rilis berita bahwa tidak diketahui bagaimana penyakit dapat berkembang pada hewan.

Ketika Nadia mulai menunjukkan gejala, tim dokter hewan melakukan sejumlah tes diagnostik dan pemeriksaan darah.

“Mengingat apa yang terjadi di New York City, kami tentu saja melakukan pengujian COVID,” kata Calle.

Tim mengambil sampel di kebun binatang, setelah menenangkan Nadia. Mereka mengirim sampel untuk pengujian ke Laboratorium Diagnostik Negara Bagian New York di Universitas Cornell dan sampel Fakultas Kedokteran Hewan, Laboratorium Diagnostik Hewan, Universitas Illinois. Ini bukan jenis tes yang sama yang diberikan oleh penyedia layanan kesehatan kepada orang-orang, kata Calle,

“jadi tidak ada persaingan untuk menguji antara situasi yang sangat berbeda ini.” lanjutnya

Hewan lain yang pernah positif COVID-19

Beberapa hewan domestik sebelumnya dinyatakan positif mengandung SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, termasuk anjing Pomeranian dan gembala Jerman di Hong Kong, kucing rumah tangga di Belgia.

Kucing, baik liar maupun domestik, rentan terhadap coronavirus kucing, tetapi sampai saat ini, tidak diketahui apakah mereka dapat tertular SARS-CoV-2.

Sebuah penelitian Cina baru menemukan bahwa kucing mungkin dapat saling menginfeksi, dan para ilmuwan bergegas untuk mempelajari spesies apa yang mungkin dapat terinfeksi olehnya.

Menurut USDA dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, saat ini tidak ada bukti bahwa hewan liar peliharaan atau penangkaran dapat menyebarkan virus corona baru kepada orang-orang. Diyakini bahwa virus yang menginfeksi manusia kemungkinan berkembang dari coronavirus yang sangat erat hubungannya yang ditemukan pada kelelawar.

Sumber :

Tiger tests positive for coronavirus at Bronx Zoo, first known case in the world. https://www.nationalgeographic.com/animals/2020/04/tiger-coronavirus-covid19-positive-test-bronx-zoo/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

permenkes

11 Orang Calon Anggota Konsil Kefarmasian Lolos Asesmen Potensi dan Kompetensi

Majalah Farmasetika – Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia, Kementrian Kesehatan (Kemenkes) RI umumkan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.