Lebih Dari 160 Kandidat Vaksin COVID-19 Diteliti, Akhir Tahun 2020 Tersedia

Majalah Farmasetika – Saat ini, lebih dari 160 vaksin potensial untuk COVID-19 sedang diteliti di seluruh dunia, para ahli optimis berharap bahwa vaksin yang layak mungkin siap pada akhir tahun 2020.

Ahli lain memperingatkan bahwa timeline mungkin tidak realistis. Hanya sejumlah kecil kandidat vaksin yang sedang diuji coba pada manusia, dan kemungkinan banyak dari proyek lain tidak akan bertahan di luar tahap laboratorium.

Meski begitu, para ahli vaksin menunjukkan bahwa dana telah berlimpah, banyak pendekatan yang berbeda sedang dipelajari, dan kolaborasi antara perusahaan kecil mengembangkan vaksin dan perusahaan obat besar dengan kapasitas untuk memproduksi secara massal semuanya memberikan alasan untuk harapan.

Dikutip dari Medscape, pemerintah Amerika Serikat mengatakan akan mendanai dan melakukan uji coba fase III – langkah terakhir untuk menentukan seberapa baik vaksin bekerja dan apakah itu aman – dari tiga kandidat: Moderna Inc., AstraZeneca, dan Johnson & Johnson. Vaksin Moderna dan AstraZeneca sudah diuji pada manusia, sementara J&J mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka akan memulai pengujian pada paruh kedua bulan Juli 2020.

Berikut beberapa vaksin COVID-19 yang paling potensial khususnya di Amerika Serikat.

Vaksin Moderna

Moderna. Vaksin Moderna, mRNA-1273, menggunakan messenger RNA, suatu pendekatan yang tidak memerlukan virus untuk membuat vaksin. Messenger RNA, atau mRNA, membawa instruksi untuk membuat protein spike, protein utama pada permukaan virus SARS-CoV-2 yang memungkinkan virus untuk memasuki sel ketika seseorang terinfeksi.

Ketika vaksin dengan molekul instruksi ini disuntikkan, ia pergi ke sel-sel kekebalan dan memerintahkan mereka untuk membuat salinan protein lonjakan, bertindak seolah-olah sel-sel telah terinfeksi dengan virus corona. Mengizinkan sel kekebalan lain untuk mengembangkan cara melindungi Anda memberi kekebalan.

mRNA-1273 dalam fase II dari uji klinisnya, dirancang untuk mengevaluasi keamanan dan efektivitas. Moderna, sebuah perusahaan bioteknologi yang bekerja dengan Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, bermaksud mendaftarkan 600 sukarelawan sehat yang terbagi dalam dua kelompok umur: 18 hingga 55, dan 55 dan lebih tua. Mereka sudah mengerjakan pedoman untuk fase III, dengan harapan akan dimulai pada Juli 2020. Tahap III, fase uji klinis akhir, mengevaluasi efektivitas dalam kelompok yang jauh lebih besar dan membandingkan seberapa baik vaksin bekerja dibandingkan dengan plasebo.

Baca :  4 Kondisi Pasca Infeksi Kronis COVID-19 Menurut Studi Terbaru

Moderna akan menguji dua dosis vaksin yang berbeda dalam uji coba fase III. Dibutuhkan dua dosis yang diberikan terpisah 28 hari. Pada pertengahan Mei, perusahaan mengumumkan bahwa semua delapan sukarelawan percobaan awal yang diberikan dua jumlah dosis berbeda mencapai atau melampaui tingkat antibodi yang mampu menetralkan virus.

Vaksin COVID-19 Universitas Oxford dan Astra Zeneca

Ilmuwan Universitas Oxford bermitra dengan AstraZeneca untuk mengembangkan vaksin COVID-19 yang dibuat dari versi lemah virus flu biasa, adenovirus, yang diambil dari simpanse. Adenovirus diubah secara genetis sehingga tidak dapat mereproduksi dirinya sendiri. Vaksin ini dikombinasikan dengan gen protein lonjakan untuk memicu produksi vaksin terhadapnya yang memungkinkan sistem kekebalan untuk menghancurkan virus SARS-CoV-2.

Uji klinis fase I / II dimulai pada bulan April di UK untuk menilai keamanannya dan seberapa baik kerjanya di lebih dari 1.000 sukarelawan sehat berusia 18 hingga 55 tahun. Sekarang, perekrutan telah dimulai untuk uji coba fase II / III, yang akan mendaftarkan hingga 10.260 orang dewasa dan anak-anak. Untuk fase II dan III, sukarelawan akan menerima satu atau dua dosis vaksin COVID-19 atau vaksin berlisensi yang akan digunakan sebagai kontrol untuk perbandingan. Pada awal Juni, Brasil, yang terpukul parah dengan kasus COVID-19, bergabung dengan uji klinis, berencana menguji 2.000 relawan di sana.

Setelah mencapai perjanjian lisensi dengan Oxford University dan lainnya, AstraZeneca setuju untuk memasok lebih dari 2 miliar dosis secara global, mengantisipasi pengiriman 400 juta dosis sebelum akhir 2020.

Vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNTech

Perusahaan sedang menguji empat vaksin, masing-masing menggunakan messenger RNA, dengan kombinasi mRNA yang berbeda untuk antigen yang ditargetkan (untuk menghasilkan antibodi). Disebut BNT162, sukarelawan di Jerman dan AS telah menerima vaksin dalam uji klinis fase I / II. Percobaan ini akan mengevaluasi keamanan, kemampuan untuk memberikan kekebalan, dan dosis optimal dari empat kandidat dalam studi tunggal dan berkelanjutan. Awalnya mereka menguji vaksin pada orang berusia 18 hingga 55 tahun. Begitu tingkat dosis yang diberikan terbukti aman dan efektif, orang dewasa yang lebih tua akan diimunisasi. Pfizer memperkirakan produksi jutaan dosis vaksin pada tahun 2020, meningkat menjadi ratusan juta pada tahun 2021. Lokasi pabrik telah diidentifikasi baik di AS maupun di tempat lain.

Baca :  Vaksin DNA Inovio untuk COVID-19 Masuk Uji Klinik Tahap 1

Inovio. Vaksin Inovio, INO-4800, adalah vaksin DNA dalam uji klinis fase I, dengan 40 sukarelawan. Teknologi ini menggunakan DNA yang dirancang untuk menghasilkan respons imun spesifik. Perangkat pintar genggam menggunakan pulsa listrik singkat untuk membuka pori-pori kecil di kulit untuk memberikan vaksin. Begitu DNA berada di dalam sel, ia memerintahkannya untuk membuat banyak salinan DNA buatan, dan ini merangsang respons kekebalan alami tubuh.

Hasil dari uji coba fase A. A.S. diharapkan pada bulan Juni, dan uji coba fase II / III diharapkan akan dimulai. Uji coba manusia juga diharapkan dimulai musim panas ini di Cina dan Korea Selatan. Banyak mitra dan kolaborator yang terlibat, termasuk Yayasan Bill & Melinda Gates, National Institutes of Health, dan lainnya.

CanSino. CanSino Biologics di Tianjin, Cina, bekerja sama dengan Beijing Institute of Biotechnology pada vaksin coronavirus menggunakan jenis adenovirus yang diubah secara genetik yang dikenal sebagai Ad-5. Platform ini telah berhasil digunakan untuk mengembangkan vaksin virus Ebola.

Pada akhir Mei, para peneliti melaporkan hasil studi keselamatan fase I, di mana 108 orang mendapat tiga dosis (rendah, sedang, tinggi) vaksin. Sebagian besar sukarelawan mengembangkan respons imun, tetapi lebih sedikit yang antibodi penetralisir mengatakan sangat penting untuk melawan virus.

Perusahaan meluncurkan fase II pada pertengahan April, dengan lebih dari 500 terdaftar.

Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson.

Perusahaan itu mengatakan akan memulai pengujian vaksinnya pada manusia pada paruh kedua Juli. Vaksin ini menggabungkan gen dari coronavirus dengan adenovirus yang dimodifikasi. Uji coba pertama akan mencakup lebih dari 1.000 orang dewasa sehat berusia 18 hingga 55 tahun dan lainnya berusia 65 tahun ke atas, dan akan berlangsung di AS dan Belgia.

Penelitian lain

Pemerintahan Trump memilih lima perusahaan untuk Operation Warp Speed, program nasional untuk mempercepat pengembangan, pembuatan, dan distribusi vaksin COVID-19, perawatan, dan diagnostik. Mereka adalah: Moderna, Johnson & Johnson, Merck, Pfizer dan BioNTech, dan AstraZeneca / Oxford University.

Sumber :

COVID-19 Vaccine: Latest Updates https://www.medscape.com/viewarticle/932127

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Karena Pembekuan Darah, Uji Klinik Vaksin COVID-19 J&J Dihentikan Sementara

Majalah Farmasetika – CDC dan FDA Amerika Serikat (AS) telah merekomendasikan pemnerhentian sementara dalam penggunaan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.