Gambar oleh Elliot Alderson dari Pixabay

Rusia Rilis Obat COVID-19 Pertama di Dunia “Koronavir”

Majalah Farmasetika – Obat Koronavir untuk pengobatan virus corona baru, telah dirilis di Rusia, kata pernyataan R-Pharm yang dipublikasikan pada hari Rabu (15/7/2020).

Perusahaan mencatat bahwa obat itu diproduksi dan diberi label di pabriknya di kota Yaroslavl, Rusia.

Koronavir obat pertama di dunia untuk melawan virus SARS-CoV-2

“Hingga saat ini 7.373 paket obat-obatan telah dimasukkan ke dalam sirkulasi sipil,” kata pernyataan itu.

“Koronavir adalah salah satu obat pertama di dunia yang tidak melawan komplikasi dari SARS-CoV-2, tetapi langsung virus itu sendiri,” layanan pers R-Pharm menekankan.

Menurut perusahaan itu, Koronavir secara efektif memblokir replikasi virus, yang terbukti selama tes klinis.

“Pabrikan Rusia menandai obatnya dengan kode digital Data Matrix. Pelabelan adalah analog dari paspor obat, itu menjamin keasliannya dan memungkinkan Anda melacak pergerakan setiap paket: dari produksi ke pengiriman ke fasilitas medis. Keaslian dapat diperiksa menggunakan aplikasi seluler Chestny Znak, “kata seorang pejabat di layanan pers.

Di bawah dekrit pemerintah, pelabelan obat wajib di Rusia sejak 1 Juli.

R-Pharm Group berfokus pada penelitian, pengembangan, pembuatan dan komersialisasi obat-obatan, peralatan laboratorium, dan perangkat medis. Perusahaan yang didirikan pada tahun 2001 beroperasi di Rusia, serta di negara-negara CIS, AS, Jerman, Jepang, dan negara-negara lain.

Registrasi dan uji klinik Koronavir

R-Pharm telah mendaftarkan obat Koronavir untuk pengobatan infeksi coronavirus yang baru, kata pernyataan R-Pharm yang dipublikasikan pada hari Rabu (8/7/2020).

“Kelompok perusahaan R-Pharm menyelesaikan proses pendaftaran Koronavir, obat untuk pengobatan bentuk COVID-19 ringan dan sedang,” pernyataan itu mencatat.

Seperti yang dijelaskan perusahaan pada 9 Juli 2020. Menurut data penelitian, peningkatan klinis pada hari ketujuh terapi diamati pada 55% pasien yang menerima Koronavir.

Penelitian ini juga menetapkan bahwa pasien memiliki toleransi obat yang baik: reaksi gastrointestinal dan kelainan lab terutama diamati di antara efek samping, sedangkan pada populasi rawat jalan semua efek samping ringan.

Sumber : Koronavir anti-coronavirus drug has been released in Russia https://tass.com/society/1179063

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Komisi Eropa Setujui Obat Hepatitis D Pertama (Bulevirtide)

Majalah Farmasetika – Apa yang dimulai dengan penelitian dasar 25 tahun lalu kini telah menghasilkan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.