5 Pengobatan Terbaru Anti Jerawat, Pilihan Masa Depan di Indonesia

Majalah Farmasetika – Ahli dermatologi dari Rady Children’s Hospital-San Diego, Amerika Serikat, Prof. Lawrence F. Eichenfield, MD, memberikan terapi terkini dalam pengobatan jerawat acne menjadikannya “waktu yang menyenangkan” untuk merawat pasien dengan kondisi tersebut.

Selama Simposium Masters of Aesthetics virtual tahunan, dia menyoroti pilihan perawatan jerawat baru berikut ini:

Krim trifarotene 0,005% (Aklief)

Ini menandai retinoid baru pertama yang diindikasikan untuk jerawat dalam beberapa dekade. Ini diindikasikan untuk pengobatan topikal akne vulgaris pada pasien berusia 9 tahun ke atas dan telah dipelajari pada jerawat wajah, dada, dan punggung.

“Senang rasanya ada di gudang persenjataan kita,” katanya dikutip dari Medscape.

Obat ini belum beredar di Indonesia.

Losion tazarotene 0,045% (Arazlo)

Formulasi 0,1% tazarotene umumnya digunakan untuk jerawat, tetapi dapat menyebabkan iritasi kulit, kekeringan, dan eritema. Formulasi 0,045% baru dikembangkan dalam matriks jaring tiga dimensi, dengan bahan-bahan dari emulsi minyak dalam air.

“Hal ini memungkinkan pemberian dosis bertahap pada kulit tanpa banyak iritasi,” kata Dr. Eichenfield, kepala dermatologi pediatrik dan remaja di Rumah Sakit Anak Rady, San Diego.

Obat baru ini belum ada di Indonesia.

Busa topikal minocycline 4% (Amzeeq)

Ini menandai pengobatan resep minocycline topikal pertama dan satu-satunya untuk jerawat.

“Komposisi hidrofobiknya memungkinkan pengiriman bahan farmasi yang secara inheren tidak stabil secara stabil dan efisien,” katanya.

“Tidak ada bukti fotosensitivitas seperti yang Anda harapkan dari produk berbasis minocycline, dan ada tingkat sistemik yang rendah dibandingkan dengan minocycline oral.” Lanjutnya.

Baca :  Ketika Anti Acne Adapalene Disetujui FDA sebagai OTC, Di Indonesia Telah Dijual Online

Di Indonesia beredar dengan merk Nomika dari Ikapharmindo.

Krim klaskoteron 1% (Winlevi),

Penghambat reseptor androgen topikal kelas satu ini telah disetujui untuk pengobatan jerawat pada pasien berusia 12 tahun ke atas. Ia bersaing dengan dihidrotestosteron dan secara selektif menargetkan reseptor androgen dalam sebosit dan sel papilla rambut.

“Ini telah dipelajari pada wajah dan batang tubuh dan telah terbukti menghambat produksi sebum, mengurangi sekresi sitokin inflamasi, dan menghambat jalur inflamasi,” kata Dr. Eichenfield, yang juga profesor dermatologi dan pediatri di University of California, San Diego.

Obat ini belum hadir di Indonesia.

Dari sudut pandang sistemik, sarecycline

Antibiotik kelas tetrasiklin baru, telah disetujui untuk pengobatan lesi inflamasi pada acne vulgaris sedang hingga berat nonnodular pada pasien berusia 9 tahun ke atas. Obat sekali sehari dapat diminum dengan atau tanpa makanan dalam dosis berdasarkan berat badan.

“Obat ini tampaknya memiliki spektrum aktivitas antibakteri yang sempit dibandingkan dengan tetrasiklin lainnya,” ujarnya.

“Ini mungkin memiliki lebih sedikit efek negatif pada mikrobioma usus daripada antibiotik oral tradisional.” Jelasnya.

Obat ini belum ada di Indonesia.

Untuk mengintegrasikan opsi-opsi baru ini ke dalam praktik klinis yang ada, Dr. Eichenfield memperkirakan bahwa pendekatan umum untuk pengobatan jerawat akan tetap sama.

“Kita harus menunggu untuk melihat di mana androgen topikal cocok dengan algoritma pengobatan,” katanya.

“Tujuan kami adalah meminimalkan jaringan parut, meminimalkan penyakit, dan memodulasi perjalanan penyakit.” Tegasnya

Eichenfield mengungkapkan bahwa dia telah menjadi penyelidik dan / atau konsultan untuk Almirall, Cassiopea, Dermata, Foamix, Galderma, L’Oreal, dan Ortho Dermatologics.

Sumber : Expert Spotlights Recent Advances in the Medical Treatment of Acne https://www.medscape.com/viewarticle/938835

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Unpad Buka S2 Farmasi By Research Pertama di Indonesia

Majalah Farmasetika – Program Studi (Prodi) Magister Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran (Unpad) membuka Program …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.