vaksin covid

Hasil Solidaritas Trial WHO : Remdesivir, Hidroksiklorokuin, Lopinavir dan Interferon Tak Berhasil Kurangi Kematian

Majalah Farmasetika – Badan Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) telah menyelesaikan uji coba kontrol acak terbesar di dunia pada terapi COVID-19 hanya dalam waktu 6 bulan yang telah menghasilkan bukti konklusif tentang keefektifan obat yang digunakan kembali (drug repurposing) untuk pengobatan COVID-19.

Hasil sementara solidaritas trial

Hasil sementara dari Solidarity Therapeutics Trial, yang dikoordinasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia, menunjukkan bahwa rejimen remdesivir, hydroxychloroquine, lopinavir / ritonavir dan interferon tampaknya memiliki sedikit atau tidak ada efek pada angka kematian selama 28 hari atau penggunaan COVID-19 di rumah sakit di antara pasien rawat inap.

Penelitian tersebut, yang dilakukan di lebih dari 30 negara sebanyak 11,266 relawan, mengamati efek dari perawatan ini pada mortalitas secara keseluruhan, inisiasi ventilasi, dan durasi tinggal di rumah sakit pada pasien yang dirawat di rumah sakit. Penggunaan obat lain, misalnya dalam pengobatan pasien di masyarakat atau untuk pencegahan, harus diperiksa dengan menggunakan uji coba yang berbeda.

Kemajuan yang dicapai oleh Solidarity Therapeutics Trial menunjukkan bahwa uji coba internasional yang besar dimungkinkan, bahkan selama pandemi, dan menawarkan janji untuk menjawab pertanyaan kritis kesehatan masyarakat tentang terapi dengan cepat dan andal.

Hasil uji coba ini sedang ditinjau untuk publikasi di jurnal medis dan telah diunggah sebagai pracetak di medRxiv.

Hasil solidaritas trial lengkap

Obat penelitian adalah Remdesivir, Hydroxychloroquine, Lopinavir (kombinasi dosis tetap dengan Ritonavir) dan Interferon-β1a (terutama di bawah kulit; awalnya dengan Lopinavir, kemudian tidak).

Pasien rawat inap COVID-19 diacak secara merata antara obat studi mana pun yang tersedia secara lokal dan kontrol terbuka (hingga 5 opsi: 4 perawatan standar aktif dan lokal).

Analisis utama yang bertujuan untuk mengobati adalah angka kematian di rumah sakit dalam 4 perbandingan berpasangan dari setiap obat studi vs kontrolnya (secara bersamaan dialokasikan manajemen yang sama tanpa obat itu, meskipun tersedia).

Baca :  Ikuti WHO, Kemenkes Tunda Uji Klinik Hidroksiklorokuin

Risiko 28-hari Kaplan-Meier tidak terstratifikasi; rasio tingkat kematian log-rank (RR) dikelompokkan berdasarkan usia dan ventilasi saat masuk. HASIL Di 405 rumah sakit di 30 negara, 11.266 orang dewasa diacak, dengan 2.750 dialokasikan Remdesivir, 954 Hydroxychloroquine, 1411 Lopinavir, 651 Interferon plus Lopinavir, 1.412 hanya Interferon, dan 4088 tanpa obat studi.

Kepatuhan 94-96% di tengah pengobatan, dengan 2-6% persilangan. 1253 kematian dilaporkan (pada median hari ke-8, IQR 4-14). Kematian 28 hari Kaplan-Meier adalah 12% (39% jika sudah diventilasi secara acak, 10% sebaliknya). Rasio angka kematian (dengan 95% CI dan angka mati / acak, masing-masing obat vs kontrolnya) adalah: Remdesivir RR = 0,95 (0,81-1,11, p = 0,50; 301/2743 aktif vs kontrol 303/2708), Hydroxychloroquine RR = 1,19 (0.89-1.59, p = 0.23; 104/947 vs 84/906), Lopinavir RR = 1.00 (0.79-1.25, p = 0.97; 148/1399 vs 146/1372) dan Interferon RR = 1.16 (0.96-1.39, hal. = 0,11; 243/2050 vs 216/2050).

Tidak ada obat studi yang secara pasti mengurangi mortalitas (pada pasien yang tidak terventilasi atau subkelompok lain yang memiliki karakteristik masuk), inisiasi ventilasi atau durasi rawat inap.

Rencana WHO berikutnya

Dikutip dari situs resmi WHO, Platform global Percobaan Solidaritas siap untuk mengevaluasi dengan cepat pilihan pengobatan baru yang menjanjikan, dengan hampir 500 rumah sakit dibuka sebagai lokasi percobaan.

Obat antivirus, imunomodulator, dan antibodi monoklonal anti-SARS COV-2 yang lebih baru sekarang sedang dipertimbangkan untuk evaluasi.

Sumber :

Solidarity Therapeutics Trial produces conclusive evidence on the effectiveness of repurposed drugs for COVID-19 in record time https://www.who.int/news/item/15-10-2020-solidarity-therapeutics-trial-produces-conclusive-evidence-on-the-effectiveness-of-repurposed-drugs-for-covid-19-in-record-time

Repurposed antiviral drugs for COVID-19; interim WHO SOLIDARITY trial results https://www.medrxiv.org/content/10.1101/2020.10.15.20209817v1

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal SADS-CoV, Virus Korona Babi yang Berpotensi Menular ke Manusia

Majalah Farmasetika – Jenis virus korona yang dikenal sebagai swine acute diarrhea syndrome coronavirus  (SADS-CoV) …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.