Bukti Golongan Darah Pengaruhi Tingkat Resiko dan Keparahan COVID-19 Bertambah

Majalah Farmasetika – Hasil penelitian terbaru menyatukan gagasan bahwa orang dengan golongan darah O mungkin memiliki sedikit keuntungan selama pandemi COVID-19 ini.

Dua penelitian yang diterbitkan minggu ini menunjukkan bahwa orang dengan tipe O memiliki risiko lebih rendah terkena virus korona, serta kemungkinan berkurang menjadi sakit parah jika mereka terinfeksi.

Salah satu studi baru secara khusus menemukan bahwa pasien COVID-19 dengan tipe darah O atau B menghabiskan lebih sedikit waktu di unit perawatan intensif daripada rekan mereka dengan Tipe A atau AB. Mereka juga cenderung tidak membutuhkan ventilasi dan lebih kecil kemungkinannya untuk mengalami gagal ginjal.

Temuan baru ini menggemakan temuan serupa tentang darah tipe O yang terlihat pada penelitian sebelumnya, menciptakan gambaran yang lebih jelas tentang satu faktor risiko virus korona tertentu.

Pasien dengan golongan darah O atau B memiliki COVID-19 yang tidak terlalu parah

Kedua studi baru tersebut keluar Rabu di jurnal Blood Advances. Seseorang mengamati 95 pasien COVID-19 yang sakit kritis di rumah sakit di Vancouver, Kanada, antara Februari dan April.

Mereka menemukan bahwa pasien dengan golongan darah O atau B rata-rata menghabiskan 4,5 hari lebih sedikit di unit perawatan intensif dibandingkan dengan mereka yang memiliki darah golongan A atau AB. Kelompok terakhir rata-rata tinggal selama 13,5 hari di ICU. Namun, para peneliti tidak melihat adanya hubungan antara golongan darah dan lama pasien dirawat di rumah sakit.

Namun, mereka menemukan bahwa hanya 61 persen pasien dengan golongan darah O atau B yang membutuhkan ventilator, dibandingkan dengan 84 persen pasien dengan golongan darah A atau AB.

Sementara itu, pasien dengan tipe A atau AB juga lebih mungkin membutuhkan dialisis, prosedur yang membantu ginjal menyaring racun dari darah.

“Pasien dalam dua golongan darah ini mungkin memiliki peningkatan risiko disfungsi atau kegagalan organ akibat COVID-19 dibandingkan orang dengan golongan darah O atau B,” penulis penelitian menyimpulkan.

Sebuah studi pada bulan Juni menemukan hubungan serupa: Pasien di Italia dan Spanyol dengan golongan darah O memiliki risiko 50 persen lebih rendah dari infeksi virus korona yang parah (yang berarti mereka membutuhkan intubasi atau oksigen tambahan) dibandingkan dengan pasien dengan golongan darah lain.

Orang dengan golongan darah O telah lebih kebal terhadap infeksi

Studi baru kedua menemukan bahwa orang dengan golongan darah O mungkin berisiko lebih rendah terkena virus korona dibandingkan orang dengan golongan darah lain.

Tim tersebut memeriksa hampir setengah juta orang di Belanda yang dites COVID-19 antara akhir Februari dan akhir Juli. Dari sekitar 4.600 orang yang dites positif dan melaporkan golongan darah mereka, 38,4 persen memiliki darah tipe O.

Itu lebih rendah dari prevalensi tipe O pada populasi 2,2 juta orang Denmark, 41,7 persen, jadi para peneliti menentukan bahwa orang dengan golongan darah O telah menghindari infeksi secara tidak proporsional.

“Golongan darah O secara signifikan dikaitkan dengan penurunan kerentanan,” tulis para penulis.

Studi lain menemukan hubungan serupa antara golongan darah dan risiko COVID-19

Secara umum, golongan darah Anda bergantung pada ada atau tidaknya protein yang disebut antigen A dan B di permukaan sel darah merah – sifat genetik yang diwarisi dari orang tua Anda. Orang dengan darah O tidak memiliki antigen. Itu adalah golongan darah yang paling umum: Sekitar 48 persen orang Amerika memiliki golongan darah O, menurut Oklahoma Blood Institute.

Studi baru tentang golongan darah dan risiko virus corona sejalan dengan penelitian sebelumnya tentang topik tersebut. Sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Juli menemukan bahwa orang dengan tipe O lebih kecil kemungkinannya untuk dites positif COVID-19 daripada mereka yang memiliki golongan darah lain. Sebuah studi pada bulan April, juga, (meskipun belum ditinjau sejawat) menemukan bahwa di antara 1.559 pasien virus korona di New York City, proporsi yang lebih rendah dari yang diharapkan memiliki darah tipe O.

Dan pada bulan Maret, sebuah penelitian terhadap lebih dari 2.100 pasien virus corona di kota Wuhan dan Shenzhen di China juga menemukan bahwa orang dengan golongan darah O memiliki risiko infeksi yang lebih rendah.

Penelitian sebelumnya juga menunjukkan bahwa orang dengan golongan darah O kurang rentan terhadap SARS, yang 80 persen kode genetiknya sama dengan virus korona baru. Sebuah studi tahun 2005 di Hong Kong menemukan bahwa kebanyakan orang yang terinfeksi SARS memiliki golongan darah non-O.

Meskipun semakin banyak bukti ini, Mypinder Sekhon, salah satu penulis studi Vancouver, mengatakan kaitannya masih lemah.

“Saya tidak berpikir ini menggantikan faktor risiko lain yang parah seperti usia dan penyakit penyerta dan sebagainya,” katanya kepada CNN, menambahkan, “jika salah satunya bergolongan darah A, tak berarti Anda perlu mulai panik. Dan jika Anda golongan darah O, kamu bebas pergi ke pub dan bar. ” tutupnya.

Sumber :

The association of ABO blood group with indices of disease severity and multiorgan dysfunction in COVID-19 https://ashpublications.org/bloodadvances/article/4/20/4981/464437

Reduced prevalence of SARS-CoV-2 infection in ABO blood group O https://ashpublications.org/bloodadvances/article/4/20/4990/463793

People with Type O blood may be less likely to get the coronavirus or develop severe complications, new studies suggest https://www.businessinsider.com/blood-type-coronavirus-risk-severity-2020-10?r=US&IR=T

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Unpad Buka S2 Farmasi By Research Pertama di Indonesia

Majalah Farmasetika – Program Studi (Prodi) Magister Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran (Unpad) membuka Program …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.