Sel T dari Pasien COVID-19 yang Sembuh Berikan Kekebalan Terinfeksi Virus SARS-CoV2

Majalah Farmasetika – Sel T/T Cells yang diambil dari darah pasien yang pulih dari penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) dapat membantu melindungi pasien rentan lainnya dari infeksi, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Blood.

Pandemi COVID-19 telah menyebabkan lebih dari 1,1 juta kematian dan ada lebih dari 42,7 juta kasus yang dikonfirmasi di seluruh dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Di antara individu yang sembuh dari virus, sel-T memberi mereka kekebalan dari infeksi ulang karena sel-sel itu sekarang siap untuk melawannya, menurut penulis penelitian. Memahami bagaimana sel-T ini bekerja berpotensi membantu dalam pengembangan vaksin COVID-19.

Para peneliti memeriksa uji klinis fase 1 sebelumnya yang menggunakan sel-T penargetan virus yang “dilatih” untuk menargetkan virus, seperti virus Epstein-Barr, untuk berhipotesis bahwa hal yang sama juga berlaku untuk sel-T COVID-19, menurut penelitian tersebut.

Penulis penelitian memperkirakan bahwa sel-T dapat diinfuskan ke pasien dengan gangguan kekebalan untuk membantu mereka membangun kekebalan terhadap virus.

Sel-T yang diidentifikasi dalam penelitian ini sebagian besar tumbuh dari darah tepi donor yang seropositif untuk sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2).

Menurut penelitian tersebut, sel T yang diarahkan ke SARS-CoV-2 telah beradaptasi terutama menargetkan bagian tertentu dari protein virus yang ditemukan di membran sel.

Menurut para peneliti, ini benar-benar mengungkap cara baru sistem kekebalan merespons infeksi COVID-19.

“Kami menemukan bahwa banyak orang yang sembuh dari COVID-19 memiliki sel-T yang mengenali dan menargetkan protein virus SARS-CoV-2, memberi mereka kekebalan dari virus karena sel-T tersebut siap untuk melawannya,” kata pemimpin penelitian. Michael Keller, MD, spesialis imunologi anak di Children’s National Hospital, dalam siaran persnya.

“Ini menunjukkan bahwa imunoterapi adopsi yang menggunakan sel-T penyembuhan untuk menargetkan wilayah virus ini mungkin merupakan cara yang efektif untuk melindungi orang yang rentan, terutama mereka dengan sistem kekebalan yang lemah akibat terapi kanker atau transplantasi.” Lanjutnya.

Baca :  China Kembangkan Kit Deteksi COVID-19 Dalam Hitungan Menit

Studi ini juga relevan dengan vaksin COVID-19, menurut penulis.

Kemampuan sel-T untuk menargetkan protein membran dapat membuka pilihan lain untuk dipertimbangkan oleh pengembang vaksin ketika menentukan bagaimana melindungi dari virus. Selain itu, merawat pasien yang rentan dengan sel-T dapat memberikan pilihan yang lebih layak daripada vaksin sama sekali, karena kondisi yang mendasari dapat membuat vaksin tidak aman atau tidak efektif untuk kelompok ini.

Sumber :

T-Cells from recovered COVID-19 patients show promise to protect vulnerable patients from infection [news release] October 26, 2020; Washington, DC. https://www.eurekalert.org/pub_releases/2020-10/cnh-tfr102620.php.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Pfizer Mulai Uji Klinis Pada Anak dan Ibu Hamil

Majalah Farmasetika – Pfizer dan BioNTech mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka telah mulai menguji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.