Studi Temukan Virus Herpes Berevolusi Memanipulasi Sistem Kekebalan Tubuh

Majalah Farmasetika – Virus varicella zoster (VZV) termasuk virus laten seumur hidup. Para peneliti bekerja untuk memahami bagaimana virus itu berevolusi untuk menghindari dan memanipulasi respons imun alami, menurut sebuah studi di Frontiers in Immunology.

Mengenal virus varicella zoster

VZV adalah virus herpes manusia yang sangat umum, dengan tingkat prevalensi lebih dari 90% di sebagian besar populasi di seluruh dunia, menurut penulis penelitian.

Infeksi primer menyebabkan cacar air, yang kemudian membentuk latensi seumur hidup di neuron sensorik. Dapat reaktif bertahun-tahun kemudian, menyebabkan herpes zoster, yang dapat menyebabkan neuralgia pasca-herpes yang parah dan dapat bertahan selama berbulan-bulan hingga bertahun-tahun.

Respon imun bawaan terhadap VZV melibatkan pengenalan tubuh terhadap patogen virus, yang memicu sekresi sitokin inflamasi atau kematian sel. Namun, kendala utama bagi para peneliti yang meneliti terkait tanggapan kekebalan VZV adalah bahwa ia bereaksi berbeda pada sel dan spesies yang berbeda.

Respon imun dan evolusi virus

Menurut penulis penelitian, kematian sel terprogram, atau apoptosis, adalah bagian penting dari respon imun bawaan karena memungkinkan penghapusan cepat sel yang rusak atau terinfeksi. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa VZV dapat memodulasi apoptosis dengan cara yang spesifik untuk jenis sel yang berbeda, seperti menginduksi apoptosis pada beberapa jenis sel kulit dan sel kekebalan, seperti sel T, sel B, dan monosit. Namun, para peneliti telah mencatat bahwa VZV tidak menyebabkan kematian sel di neuron.

Perilaku spesifik jenis sel ini penting untuk penelitian VZV, kata penulis, karena penghambatan apoptosis di neuron sangat penting bagi virus untuk mempertahankan status latennya dan diaktifkan kembali nanti. Namun, penulis mencatat bahwa induksi apoptosis dalam fibroblas manusia dapat membantu penyebaran virus. Berdasarkan temuan ini, penulis mengatakan penting untuk memahami apakah VZV dapat melindungi jenis sel lain ketika diekspresikan dengan sendirinya.

Baca :  4 Hal yang Harus Diketahui oleh Seorang Apoteker Terkait Virus Hepatitis B Pada Bayi

Gen open reading frame (ORF) juga memainkan peran penting, karena VZV mengkodekannya dengan mekanisme anti-apoptosis, menurut penelitian tersebut. Menariknya, penulis mengatakan bahwa ketika diekspresikan sendiri atau dihapus dari VZV, gen ORF memiliki efek anti-apoptosis pada tipe sel di mana VZV biasanya menginduksi apoptosis. Para penulis mengatakan penelitian masa depan harus menyelidiki apakah gen ini menunda timbulnya apoptosis pada jenis sel yang rentan selama infeksi VZV, karena ini bisa menjadi bagian penting dari patogenesis VZV.

Ketika sekresi sitokin diinduksi, interferon menjadi aktor kunci yang mengobati induksi atau peningkatan regulasi mereka melalui beberapa gen yang distimulasi interferon. Interferon memainkan peran penting dalam mengendalikan banyak infeksi virus, jadi penulis mengatakan tidak mengherankan jika interferon berperan dalam VZV.

Misalnya, pasien dengan imunodefisiensi primer yang ditandai dengan defek pada pensinyalan interferon juga dikaitkan dengan infeksi VZV akut.

Hasil studi bermanfaat bagi pengembangan vaksin

Para penulis mengatakan baru-baru ini ada 4 kasus anak-anak sehat yang mengalami VZV parah di paru-paru dan sistem saraf pusat. Mereka semua diidentifikasi memiliki mutasi missense di masing-masing subunit asam ribonukleat polimerase III, yang dapat mendorong produksi interferon, menurut penelitian.

Dengan sejumlah cara untuk memanipulasi dan memodulasi respons imun bawaan, memahami cara VZV berfungsi dalam setiap jenis sel yang berbeda sangat penting untuk memahami pembentukan dan efektivitas respons imun.

Membedah mekanisme imunomodulasi ini dapat memberikan wawasan penting tentang patogenesis VZV dan akan menjadi penting ketika merancang vaksin dan antivirus baru, penulis penelitian menyimpulkan.

Sumber : Gerada C, Campbell T, Kennedy J, McSharry B, et al. Manipulation of the Innate Immune Response by Varicella Zoster Virus. Frontiers in Immunology; January 2020. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6992605/. 

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Perawatan Luka Baru dengan Hidrogel Aktifkan Kekebalan Tubuh untuk Kurangi Bekas Luka

Majalah Farmasetika – Para ilmuwan telah mengembangkan hidrogel baru yang mampu menyembuhkan luka di uji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.