Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
Medical photo created by freepik - www.freepik.com

UEA Klaim Vaksin COVID-19 Sinopharm Miliki Efektivitas 86%

Majalah Farmasetika – Uni Emirat Arab (UEA) mengatakan vaksin virus korona Sinopharm, China, yang diuji di federasi sheikhdoms memiliki kemanjuran 86%, dalam sebuah pernyataan yang memberikan sedikit detail tetapi menandai rilis informasi publik pertama tentang kinerja suntikan.

Hasil analisis sementara uji klinis fase 3

Pengumuman ini membawa pesaing lain ke dalam perlombaan di seluruh dunia untuk mendapatkan vaksin untuk mengakhiri pandemi, upaya ilmiah di mana China dan Rusia bersaing dengan perusahaan barat untuk mengembangkan inokulasi yang efektif.

UEA melakukan uji coba mulai bulan September terhadap vaksin Sinopharm yang melibatkan 31.000 sukarelawan dari 125 negara. Relawan berusia antara 18 dan 60 tahun menerima dua dosis vaksin selama 28 hari.

Kementerian kesehatan UEA mengumumkan hasil melalui pernyataan di kantor berita WAM yang dikelola pemerintah pada hari Rabu, mengatakan mereka “telah meninjau analisis sementara Sinopharm CNBG tentang uji coba fase III”.

“Analisis tidak menunjukkan masalah keamanan yang serius,” kata sebuah pernyataan dikutip dari The Guardians (9/12/2020), tanpa merinci apakah ada peserta yang menderita efek samping.

Belum jelas apakah hasil yang diumumkan hanya mencakup mereka yang mengambil bagian dalam pengujian di UEA atau apakah hasil tersebut juga termasuk hasil dari China dan tempat lain. Pernyataan tersebut menggambarkan vaksin tersebut menerima “registrasi resmi” tanpa menjelaskan apa artinya.

Pejabat Emirat dan Sinopharm tidak menanggapi pertanyaan dari Associated Press. Namun, panggilan ke SEHA, otoritas kesehatan Abu Dhabi, termasuk opsi bagi individu untuk menjadwalkan janji untuk menerima “vaksin Covid-19”. Pusat itu dibanjiri dengan panggilan telepon setelah pengumuman tentang kemanjuran vaksin.

Baca :  Uji Klinik Vaksin HIV Tahap 1 Pada Manusia Mulai Dilakukan di Kuba

Telah disetujui di beberapa negara

Vaksin Sinopharm telah disetujui untuk penggunaan darurat di beberapa negara dan perusahaan masih melakukan uji klinis tahap akhir di 10 negara. Maroko bersiap untuk program vaksinasi Covid-19 yang ambisius, yang bertujuan untuk memvaksinasi 80% orang dewasa dalam operasi mulai bulan ini yang pada awalnya mengandalkan vaksin Sinopharm.

Suntikan Sinopharm bergantung pada teknologi teruji, menggunakan virus yang dimatikan untuk mengirimkan vaksin, serupa dengan cara imunisasi polio dibuat.

Bersaing dengan Pfizer dan Moderna

Pesaing barat terkemuka, seperti bidikan yang dibuat oleh Pfizer dan mitranya dari Jerman, BioNTech, menggunakan teknologi yang lebih baru dan kurang terbukti untuk menargetkan protein lonjakan virus corona menggunakan RNA. Inggris sudah mulai memvaksinasi orang dengan suntikan Pfizer.

Pejabat tinggi di UEA, termasuk penguasa Dubai, Sheikh Mohammed bin Rashid al-Maktoum, secara terbuka menerima suntikan sebagai bagian dari pengujian vaksin.

Pfizer melaporkan vaksinnya memiliki kemanjuran 95% – mengukur kinerjanya dalam kondisi terkontrol – sementara kandidat RNA lain dari Moderna tampaknya memiliki kemanjuran 94,5%.

Hasil menunjukkan vaksin ketiga dari Universitas Oxford dan AstraZeneca aman dan memiliki sekitar 70% kemanjuran, tetapi masih ada pertanyaan tentang seberapa baik vaksin itu dapat membantu melindungi mereka yang berusia di atas 55 tahun.

Vaksin sinopharm unggul dalam penyimpanan

Dalam proses penyalurannya, vaksin Pfizer dan Moderna harus tetap pada suhu dingin: -70C (-94F) dan -20C masing-masing.

Vaksin Sinopharm diyakini dapat melakukan perjalanan pada suhu 2-8C, daya tarik utama untuk wilayah dunia di mana hampir 3 miliar orang hidup tanpa listrik dan pendingin yang stabil. Pada November, sekretaris partai Komunis untuk Sinopharm mengatakan hampir 1 juta orang di China telah menerima vaksinnya.

Baca :  Hasil Uji Obat Antivirus Remdesivir Efektif Sembuhkan Monyet yang Terinfeksi COVID-19

Sumber :

Chinese Covid-19 vaccine has 86% efficacy, UAE says https://www.theguardian.com/world/2020/dec/09/chinese-covid-19-vaccine-has-86-efficacy-uae-says

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi di Inggris Buktikan Booster Vaksin Pfizer dan Moderna yang Terbaik

Majalah Farmasetika – Vaksin booster Pfizer dan Moderna telah terbukti memberikan respons dorongan terbaik secara …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.