Gagal Berikan Respon Kuat untuk Umur Diatas 50 th, Uji Vaksin COVID-19 Sanofi/GSK Ditunda

Majalah Farmasetika – Sanofi dan GlaxoSmithKline (GSK) telah mengambil keputusan untuk menunda program pengembangan vaksin COVID-19 berbasis protein rekombinan rekombinan setelah gagal menunjukkan respons yang memadai pada pasien yang lebih tua di atas usia 50 tahun.

Data dari studi Tahap 1/2 menunjukkan bahwa vaksin dua dosis menghasilkan tingkat titer antibodi penetral yang sebanding dengan yang terlihat pada pasien yang telah pulih dari infeksi COVID-19, tetapi hanya pada pasien berusia antara 18 dan 49 tahun. di atas usia 50 tahun, level ini tidak mencukupi – fakta yang diyakini para peneliti disebabkan oleh “konsentrasi antigen yang tidak mencukupi”.

“Hasil studi tidak sesuai harapan. Berdasarkan pengalaman sebelumnya dan kolaborasi lain, kami yakin bahwa sistem adjuvan pandemi GSK, bila digabungkan dengan antigen COVID-19, dapat menimbulkan respons imun yang kuat dengan profil reaktogenisitas yang dapat diterima, “kata Roger Connor, Presiden Vaksin GSK.

“Juga jelas bahwa banyak vaksin diperlukan untuk mengatasi pandemi. Tujuan kami sekarang adalah bekerja sama dengan mitra kami Sanofi untuk mengembangkan vaksin ini, dengan formulasi antigen yang lebih baik, agar dapat memberikan kontribusi yang berarti dalam mencegah COVID-19. ” lanjutnya dikutip dari Pharmafocus.

Kandidat juga diuji dalam studi tantangan pada primata non-manusia, dan terbukti melindungi dari patologi paru-paru dan dengan cepat membersihkan virus dari paru-paru dan saluran hidung dalam dua hingga empat hari, memperkuat kepercayaan pengembang untuk “platform rekombinan tambahan untuk memberikan vaksin yang sangat efisien untuk semua orang dewasa ”.

“Kami sangat peduli dengan kesehatan masyarakat, itulah sebabnya kami kecewa dengan penundaan yang diumumkan hari ini, tetapi semua keputusan kami akan dan akan selalu didorong oleh sains dan data,” kata Thomas Triomphe, Wakil Presiden Eksekutif dan Kepala Sanofi Pasteur.

Baca :  Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson Melangkah Ke Uji Klinik Tahap Akhir di 3 Benua

“Kami telah mengidentifikasi jalan ke depan dan tetap percaya diri serta berkomitmen untuk menghadirkan vaksin COVID-19 yang aman dan manjur. Mengikuti hasil ini dan data praklinis baru terbaru yang menggembirakan, kami sekarang akan bekerja untuk lebih mengoptimalkan kandidat kami untuk mencapai tujuan ini. ” lanjutnya.

“Tidak ada satu pun perusahaan farmasi yang dapat membuatnya sendiri; dunia membutuhkan lebih dari satu vaksin untuk melawan pandemi. ” tambahnya

Kedua perusahaan sekarang berencana untuk meluncurkan studi Fase 2b pada Februari tahun depan dalam kemitraan dengan Otoritas Penelitian dan Pengembangan Lanjutan Biomedis (BARDA) Pemerintah AS, yang berpotensi membandingkan kandidat dengan vaksin COVID-19 yang sudah resmi. Melihat lebih jauh, studi Tahap 3 dapat dimulai pada kuartal kedua tahun ini jika uji coba sebelumnya berhasil.

Sumber :

Sanofi/GSK COVID-19 vaccine development delayed after failing to induce strong response in over-50s http://www.pharmafile.com/news/566092/sanofigsk-covid-19-vaccine-development-delayed-after-failing-induce-strong-response-over

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin COVID-19 Moderna Berikan Proteksi Selama 6 Bulan

Majalah Farmasetika – Perusahaan Farmasi Moderna mengumumkan data jangka panjang pada Selasa (13/4/2021) dari uji …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.