Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Peneliti Minta Cermati Efek Samping Vaksin COVID-19 Moderna Di Tempat Suntikan

Majalah Farmasetika – Para peneliti di Rumah Sakit Umum Massachusetts (MGH) menyerukan kesadaran dan komunikasi yang lebih besar mengenai reaksi tempat suntikan tertunda yang dapat terjadi pada beberapa pasien yang telah menerima vaksin Moderna mRNA-1273.

Dalam sebuah surat kepada editor yang diterbitkan secara online di New England Journal of Medicine (NEJM), para peneliti mencatat data klinis fase 3 dari uji coba vaksin Moderna memang menunjukkan hipersensitivitas kulit yang tertunda pada sejumlah kecil dari lebih dari 30.000 peserta uji coba.

Namun, penulis menyebutkan bahwa reaksi kulit yang besar, merah, terkadang timbul, gatal, atau nyeri tidak pernah sepenuhnya ditandai atau dijelaskan. Mereka memperingatkan bahwa dokter mungkin tidak siap untuk mengenali mereka dan memandu pasien tentang pilihan pengobatan dan penyelesaian dosis kedua vaksin.

“Apakah Anda langsung mengalami ruam di tempat suntikan atau reaksi kulit yang tertunda ini, kedua kondisi tersebut tidak akan menghalangi Anda untuk mendapatkan dosis kedua dari vaksin tersebut,” kata penulis utama studi dan salah satu direktur Program Epidemiologi Klinis di Divisi Reumatologi, Alergi dan Imunologi di MGH Kimberly Blumenthal, MD, MSc, dalam siaran persnya.

“Tujuan langsung kami adalah untuk membuat dokter dan penyedia perawatan lain menyadari kemungkinan reaksi tertunda ini, jadi mereka tidak khawatir, tetapi lebih tahu dan diperlengkapi untuk menasihati pasien mereka.” Lanjutnya.

Dalam surat tersebut, Blumenthal dan rekan penulisnya mencatat pengamatan klinis mereka terhadap reaksi lokal yang tertunda, besar, terhadap vaksin Moderna, dan melaporkan serangkaian 12 pasien dengan reaksi tersebut.

Dalam kelompok tersebut, timbulnya gejala berkisar dari 4 hari setelah dosis pertama hingga 11 hari pasca vaksinasi, dengan rata-rata onset gejala pada hari ke-8. Foto-foto menunjukkan ukuran dan tingkat keparahan reaksi yang bervariasi, dan sebagian besar pasien dirawat dengan es dan antihistamin, meskipun beberapa membutuhkan kortikosteroid dan 1 salah diobati dengan antibiotik.

Baca :  Produsen Vaksin Mulai Uji Vaksin COVID-19 untuk Varian Omicron

“Hipersensitivitas kulit yang tertunda dapat membingungkan – oleh dokter dan pasien – dengan infeksi kulit,” kata rekan penulis surat Erica Shenoy, MD, PhD, kepala asosiasi Unit Pengendalian Infeksi MGH, dalam siaran pers.

“Jenis reaksi ini, bagaimanapun, tidak menular dan karenanya tidak boleh diobati dengan antibiotik.” Lanjutnya.

Gejala hilang setelah kira-kira 1 minggu untuk kelompok 12 yang dilaporkan dalam surat itu. Separuh dari pasien mengalami reaksi setelah dosis kedua, pada atau sekitar 48 jam setelah vaksinasi, sedangkan tidak ada pasien yang mengalami reaksi dosis kedua yang lebih parah daripada reaksi dosis pertama mereka, menurut penulis penelitian.

Penulis penelitian juga menyebutkan bahwa sampel yang diambil dari biopsi kulit memastikan kecurigaan mereka terhadap respons imun alergi tertunda yang biasa terlihat pada reaksi obat.

“Bagi kebanyakan orang yang mengalami ini, kami percaya itu terkait dengan sistem kekebalan tubuh yang akan bekerja,” kata Esther Freeman, MD, PhD, direktur Global Health Dermatology di MGH dan rekan penulis surat NEJM, dalam sebuah pers. melepaskan.

“Secara keseluruhan, data ini meyakinkan dan seharusnya tidak menghalangi orang untuk mendapatkan vaksin.” Tutupnya.

Sumber :

Researchers Urge Greater Awareness of Delayed Skin Reactions to Moderna COVID-19 Vaccine https://www.pharmacytimes.com/view/researchers-urge-greater-awareness-of-delayed-skin-reactions-to-moderna-covid-19-vaccine

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.