Bahaya Efek Samping, FDA Peringatkan Ivermectin Bukan Untuk COVID-19

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA/Food and Drug Administration) telah mengeluarkan panduan yang memperingatkan konsumen agar tidak menggunakan obat antiparasit ivermectin untuk mengobati atau mencegah COVID-19.

Badan itu mengatakan mengeluarkan pedoman pada hari Jumat (5/3/2021) sehubungan dengan meningkatnya minat pada obat tersebut sebagai pengobatan COVID-19 dan beberapa laporan pasien dirawat di rumah sakit atau membutuhkan dukungan medis “setelah mengobati sendiri dengan ivermectin yang ditujukan untuk hewan kuda.”

Ivermectin, yang bukan antivirus, belum disetujui oleh FDA untuk mengobati atau mencegah COVID-19, panduan tersebut menekankan.

“Menggunakan pengobatan untuk COVID-19 yang tidak disetujui atau disahkan oleh FDA, kecuali bagian dari uji klinis, dapat menyebabkan bahaya serius,” kata FDA.

Tablet Ivermectin disetujui FDA untuk mengobati dua kondisi yang disebabkan oleh cacing parasit: strongyloidiasis usus dan onchocerciasis (river blindness). Beberapa aplikasi topikal ivermectin disetujui untuk mengobati kutu rambut dan kondisi kulit seperti rosacea.

Beberapa bentuk ivermectin digunakan untuk mencegah penyakit cacing jantung pada hewan, serta parasit internal dan eksternal tertentu.

FDA mengatakan, “Penting untuk dicatat bahwa produk ini berbeda dari produk untuk manusia, dan aman bila digunakan seperti yang diresepkan untuk hewan saja.”

Panduan tersebut menunjukkan bahwa konsentrasi ivermectin untuk sapi dan kuda bisa sangat beracun bagi manusia.

“Jika Anda memiliki resep ivermectin untuk penggunaan yang disetujui FDA, dapatkan dari sumber yang sah dan ambillah persis seperti yang ditentukan,” kata pedoman tersebut.

“Mengonsumsi obat ini dalam dosis besar berbahaya dan dapat menyebabkan bahaya serius.” Tertulis dalam pedomannya.

Efek samping ivermectin

Interaksi dengan obat lain, seperti pengencer darah, juga berpotensi berbahaya bahkan pada tingkat yang ditentukan dalam penggunaan yang disetujui, kata FDA.

Baca :  Vaksin COVID-19 Moderna Tingkatkan Kekebalan yang Kuat di Orang Tua

“Anda juga bisa overdosis pada ivermectin,” FDA memperingatkan, menambahkan bahwa ivermectin dapat menyebabkan mual, muntah, diare, hipotensi, reaksi alergi, pusing, ataksia, kejang, koma, dan bahkan kematian.

FDA belum meninjau data untuk mendukung penggunaan ivermectin untuk mengobati atau mencegah COVID-19, tetapi penelitian sedang dimulai.

Hasil uji klinis ivermectin untuk COVID-19

Sebuah artikel yang diterbitkan pada hari Kamis di JAMA menemukan bahwa ivermectin, yang diuji dalam uji coba secara acak terhadap 476 pasien, tidak secara signifikan mempersingkat durasi gejala untuk orang dewasa dengan COVID-19 ringan yang menerima ivermectin selama 5 hari dibandingkan dengan plasebo (waktu rata-rata untuk resolusi gejala, 10 vs 12 hari; rasio bahaya untuk resolusi gejala, 1.07).

Adapun efek samping, yang paling sering dilaporkan dalam studi JAMA adalah sakit kepala, dilaporkan oleh 104 pasien (52%) pada kelompok ivermectin dan 111 (56%) pada kelompok plasebo. Efek samping serius yang paling umum adalah kegagalan multiorgan, yang terjadi pada empat pasien (dua di setiap kelompok).

“Penemuan ini tidak mendukung penggunaan ivermectin untuk pengobatan COVID-19 ringan, meskipun percobaan yang lebih besar mungkin diperlukan untuk memahami efek ivermectin pada hasil lain yang relevan secara klinis,” para penulis menulis.

Semangat tentang obat telah tumbuh setelah beberapa penelitian yang lebih kecil menunjukkan hasil positif untuk obat yang terkait dengan COVID-19.

Namun, National Institutes of Health (NIH) mengatakan, “Sebagian besar studi ini memiliki informasi yang tidak lengkap dan keterbatasan metodologi yang signifikan.”

Pedoman Perawatan COVID-19 NIH, dalam panduan yang terakhir diperbarui 11 Februari, mengatakan tidak ada cukup bukti untuk merekomendasikan baik mendukung atau menentang penggunaan ivermectin untuk pengobatan COVID-19.

Baca :  GSK dan Sanofi Mulai Uji Klinik Fase 2 Vaksin COVID-19

Rekomendasi itu ditingkatkan dari panduan pada bulan Agustus yang merekomendasikan penggunaan ivermectin dalam mengobati atau mencegah COVID-19, dikutip dari Medscape Medical News.

“Hasil dari uji klinis yang cukup bertenaga, dirancang dengan baik, dan dilakukan dengan baik diperlukan untuk memberikan panduan yang lebih spesifik dan berbasis bukti tentang peran ivermectin dalam pengobatan COVID-19,” tulis panel NIH.

Sumber :

FDA Warns Against Using Ivermectin to Treat COVID-19 https://www.medscape.com/viewarticle/947049

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menkes : 10 Juta Vaksin COVID-19 Telah Disuntikan, Terbesar ke-4 Di Dunia

Majalah Farmasetika – Sudah lebih dari 2 bulan vaksinasi COVID-19 secara nasional berjalan, per tanggal …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.