testosteron

Penyalahgunaan Testosteron Untuk Pembentuk Otot Bisa Sebabkan Efek Samping Serius

farmasetika.com – Pada tanggal 25 Oktober, 2016, AS Food and Drug Administration (FDA) mengumumkan aturan baru mengenai pelabelan produk yang  mengandung testosteron. Hal ini dilakuan untuk mencegah penyalahgunaan dan ketergantungan testosteron dan AAS (anabolic androgenic steroids) lainnya.

Apa itu testosteron?

Testosteron adalah hormon yang erat kaitannya dengan karakteristik maskulin pria. Seperti perubahan anak laki-laki ketika mengalami masa pubertas, perubahan suaranya, lebih berotot serta memelihara karakteristik di masa dewasa. Testosteron juga penting untuk fungsi seksual pria.

Mengapa pria perlu mengambil testosteron?

Kadang-kadang, tubuh manusia tidak menghasilkan cukup hormon testosteron mereka sendiri. kondisi bawaan tertentu (hadir sejak lahir) dapat mempengaruhi produksi testosteron. Pengobatan kanker bisa seperti kemoterapi atau radiasi, bersama dengan cedera genital. FDA telah menyetujui penggunaan testosteron untuk situasi seperti ini.

Di Indonesia juga telah ada 2 produk yang saat ini  telah mendapatkan persetujuan Badan POM, yakni Nebido dan Andriol Testocap. Namun, tidak jarang produk ilegal yang dijual terutama secara online beredar di Indonesia.

Penyalahgunaan testosteron dan peringatan baru FDA

Testosteron dan AAS lainnya disalahgunakan oleh orang dewasa dan remaja, termasuk atlet dan binaragawan salah satu tujuannya untuk membentuk otot. Penyalahgunaan testosteron, biasanya pada dosis yang lebih tinggi daripada yang biasanya diresepkan dan biasanya bersamaan dengan AAS lainnya, dan dikaitkan dengan risiko keamanan serius yang bisa mempengaruhi jantung, otak, hati, kesehatan mental, dan sistem endokrin.

[Baca: Kematian Kimbo Slice Mengingatkan Bahaya Overdosis Anabolik Steroid]

Efek samping serius yang telah dilaporkan termasuk serangan jantung, gagal jantung, stroke, depresi, agresi, toksisitas hati, dan infertilitas pria. Individu yang menyalahgunakannya dengan dosis tinggi testosteron juga telah melaporkan gejala seperti depresi, kelelahan, lekas marah, kehilangan nafsu makan, penurunan libido, dan insomnia.

Baca :  Glasdegib & Sitarabin, Kombinasi Obat Baru untuk Terapi Leukemia Mieloid Akut

 

FDA memiliki kekhawatiran tentang dampak dari penyalahgunaan testosteron, yang dapat mencakup jantung, otak, dan kerusakan hati. Penyalahgunaan juga dapat menyebabkan masalah dengan endokrin (hormon) sistem manusia dan kesehatan mental.

Dalam sebuah pernyataan, FDA menjelaskan bahwa laki-laki yang menyalahgunakan testosteron beresiko untuk “serangan jantung, gagal jantung, stroke, depresi, permusuhan, agresi, toksisitas hati, dan infertilitas pria.” Penghentian penggunaan Testosteron dapat memiliki efek samping juga, seperti kelelahan , insomnia, kehilangan nafsu makan, dan penurunan gairah seks.

Sumber : http://www.fda.gov/Drugs/DrugSafety/ucm526206.htm

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.