Dosis Tunggal Vaksin COVID-19 Pfizer Tak Kebal Untuk Varian Baru

Majalah Farmasetika – Satu dosis vaksin virus korona Pfizer mungkin tidak menghasilkan respons kekebalan yang cukup untuk melindungi terhadap varian baru yang dominan, kecuali pada orang yang telah terinfeksi COVID-19, menurut sebuah penelitian di Inggris yang diterbitkan pada hari Jumat.

Penelitian yang dipimpin oleh Imperial College, yang mengamati tanggapan kekebalan di antara petugas kesehatan di Inggris setelah dosis pertama suntikan Pfizer, menemukan bahwa mereka yang sebelumnya mengalami infeksi ringan atau tanpa gejala telah meningkatkan perlindungan terhadap varian mutasi yang lebih menular yang muncul di Inggris dan Afrika Selatan.

Tetapi tanggapan kekebalan setelah dosis pertama suntikan lebih lemah pada orang yang sebelumnya tidak terinfeksi, berpotensi membuat mereka berisiko terhadap varian tersebut, kata para peneliti yang memimpin penelitian tersebut.

“Studi ini menyoroti pentingnya mendapatkan dosis kedua dari vaksin yang diluncurkan untuk melindungi populasi,” kata Rosemary Boyton, seorang profesor imunologi dan pengobatan pernapasan di Imperial yang ikut memimpin penelitian.

“Orang yang telah mendapatkan dosis pertama vaksin dan yang sebelumnya tidak terinfeksi SARS-CoV-2 tidak sepenuhnya terlindungi dari ‘varian kekhawatiran’ yang beredar.”

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Science, menganalisis sampel darah untuk mengetahui keberadaan dan tingkat kekebalan terhadap strain asli SARS-CoV-2 serta varian Inggris, yang dikenal sebagai B.1.1.7, dan lainnya yang diketahui. sebagai B.1.351 yang muncul di Afrika Selatan.

Ditemukan bahwa, setelah dosis pertama vaksin Pfizer, respon imun yang ditingkatkan dalam bentuk sel T yang ditingkatkan, sel B memori, dan antibodi penetral yang efektif melawan varian B.1.1.7 dan B.1.351 adalah terkait dengan infeksi sebelumnya.

Namun, pada orang yang tidak memiliki COVID-19, satu dosis vaksin menghasilkan tingkat antibodi penetral yang lebih rendah terhadap varian, serta “respons sel T yang meningkat, dibatalkan atau tidak berubah tergantung pada polimorfisme antigen leukosit manusia (HLA).”

Baca :  Vaksin COVID-19 Merah Putih Diproduksi 2021, Presiden Jokowi Optimis Bisa Mandiri

Danny Altmann, seorang profesor imunologi Imperial yang ikut memimpin penelitian, mengatakan ini berarti akan ada “jendela kerentanan” bagi orang-orang antara dosis pertama dan kedua.

Sumber

https://bit.ly/2R7nwPT Science, online April 30, 2021.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Uji Klinik Vaksin COVID-19 J&J Kembali Dilanjutkan

Majalah Farmasetika – Pengujian Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson akan terus dilanjutkam di Eropa, setelah …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.