Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Pemantauan Glukosa Berkelanjutan Tingkatkan Outcome Terapi Pasien Diabetes Tipe 2 Dengan Insulin Basal

Majalah Farmasetika – Pemantauan glukosa terus menerus secara signifikan menurunkan kadar hgA1C untuk pasien dengan diabetes tipe 2 yang tidak terkontrol dengan baik dibandingkan dengan pemantauan meteran glukosa darah, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di JAMA.

Meskipun manfaat pemantauan glukosa terus menerus untuk pasien dengan diabetes sebelumnya telah ditunjukkan, para peneliti mengatakan bahwa manfaat ini hanya ditetapkan untuk pasien dengan diabetes tipe 1 atau pasien dengan diabetes tipe 2 yang diobati dengan beberapa suntikan insulin setiap hari.

Namun, penelitian saat ini adalah salah satu yang pertama menunjukkan manfaat pemantauan glukosa terus menerus untuk pasien dengan diabetes tipe 2 yang hanya diobati dengan insulin basal, insulin kerja panjang yang dirancang untuk disuntikkan sekali atau dua kali sehari.

“Uji coba ini tidak hanya menunjukkan manfaat pemantauan glukosa berkelanjutan untuk pasien ini, sebuah teknologi yang belum dicakup oleh banyak perusahaan asuransi bagi mereka yang menderita diabetes tipe 2, tetapi manfaat ini terlihat di seluruh spektrum status sosial ekonomi dan latar belakang ras,” kata Rodica Busui, MD, PhD, wakil ketua penelitian klinis di Departemen Penyakit Dalam di University of Michigan Health, dalam siaran pers.

Penelitian ini melibatkan 175 pasien secara total, kira-kira setengahnya termasuk dalam ras atau etnis minoritas. Setiap peserta menerima 1 atau 2 suntikan insulin basal kerja panjang setiap hari dengan atau tanpa obat non-insulin untuk membantu menurunkan kadar gula darah. Selain menguji kemanjuran pemantauan glukosa terus menerus yang dipasangkan dengan insulin basal, para peneliti bermaksud untuk mempelajari bagaimana dampak dari pendekatan pengobatan diabetes ini mempengaruhi kepatuhan manajemen penyakit pasien dan kepuasan hidup secara keseluruhan.

Rata-rata, hgA1C menurun sebesar 1,1% untuk pasien yang menggunakan pemantauan glukosa terus menerus untuk mengelola diabetes mereka dibandingkan dengan 0,16% untuk pasien yang menggunakan pemantauan meteran glukosa darah. Selanjutnya, di semua 175 peserta, kepatuhan terhadap manajemen diabetes meningkat dan kepuasan hidup lebih tinggi.

“Bagi saya, yang paling menarik adalah bahwa pekerjaan ini menunjukkan bahwa menggunakan pemantauan glukosa terus menerus efektif dalam meningkatkan kadar gula darah secara substansial dan mengurangi risiko hipoglikemia pada mereka yang secara acak menggunakan monitor glukosa terus menerus dibandingkan dengan tusukan jari biasa, ” kata Busui dalam rilisnya.

Baca :  Peneliti Ungkap COVID-19 Bisa Sebabkan Diabetes pada Orang Sehat

“Ini mungkin membuka pintu untuk cakupan yang lebih luas dari teknologi yang mengubah permainan ini untuk semua pasien diabetes. Lebih banyak pasien dapat mengelola diabetes mereka jika mereka memiliki akses ke sumber daya ini dan dokter perawatan primer mereka dididik tentang manfaat dari pasien mereka yang menggunakannya.” tutupnya.

Sumber

Continuous Glucose Monitoring Improves Outcomes for Patients With Type 2 Diabetes Using Only Basal Insulin https://www.pharmacytimes.com/view/continuous-glucose-monitoring-improves-outcomes-for-patients-with-type-2-diabetes-using-only-basal-insulin

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Peneliti Cemaskan Varian Omicron COVID-19 yang Sangat Bermutasi

Majalah Farmasetika – Para peneliti di Afrika Selatan berlomba melacak munculnya varian baru virus corona …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.