Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Obat Tetes Mata Mengandung Dekongestan Bisa Timbulkan Kematian

Majalah Farmasetika – Pada bulan Juni di Amerika Serikat, polisi mengumumkan tuduhan mengejutkan dalam kasus pembunuhan hampir tiga tahun: teman korban telah meracuninya dengan obat tetes mata. Ini jauh dari pertama kalinya obat yang tampaknya tidak berbahaya (OTC) Visine dan sejenisnya telah digunakan untuk menimbulkan bahaya.

Pada tahun 2020, seorang wanita divonis 25 tahun penjara setelah menggunakan racun yang sama untuk membunuh suaminya. Dan cerita kembali juga. Artikel tahun 2013 di Wired dimulai dengan menceritakan serangkaian kasus kriminal yang melibatkan cairan yang dijual dalam botol kecil yang bisa beracun, jika digunakan dengan cara yang salah.

Cara Kerja Visine

Tetesan pembunuh yang digunakan dalam skenario ini dirancang untuk mengubah mata merah menjadi mata yang lebih jernih dan lebih putih dengan mengurangi ukuran pembuluh darah yang menghuninya.

Visine Original Red Eye Drops, yang merupakan dekongestan, menyempitkan pembuluh darah Anda.

Saat pembuluh darah mengencang, ada lebih banyak putih dan lebih sedikit merah di mata Anda, tetapi jika obat tertelan, bahan aktifnya, tetrahydrozoline kimia, dapat mengecilkan pembuluh darah di seluruh tubuh Anda, menyebabkan sesak napas, kejang, koma, dan bahkan kematian.

Penyebab Mata Iritasi

Pembuluh darah yang melebar bukan satu-satunya penyebab mata teriritasi. Oleh karena itu, beberapa dokter khawatir bahwa obat tetes OTC yang digunakan oleh banyak pasien mereka dapat lebih berbahaya daripada bermanfaat.

“Tanyakan pada dokter mata mana pun. Visine adalah obat tetes mata yang paling dibenci oleh pasien,” kata Dagny Zhu, dokter mata dan ahli bedah kornea, katarak dan refraktif, di Hyperspeed LASIK | NVISION Eye Centers di Rowland Heights, California.

“Masalahnya adalah mata merah sering kali bisa menjadi tanda kondisi mendasar yang berbahaya, seperti infeksi atau penyakit peradangan. Menggunakan Visine hanya menutupi masalah. Dan perawatan yang tertunda dapat menyebabkan kehilangan penglihatan.”

Baca :  Descovy akan Menjadi Obat Baru HIV dengan Efikasi Antivirus Paling Tinggi

Mata merah bisa disebabkan oleh:

Alergi

Udara kering

Infeksi

Merokok

Kurang tidur

Menangis

Dehidrasi

Penggunaan ganja

Glaukoma

Terlalu banyak waktu layar



Iritasi mata juga bisa menjadi efek samping dari obat-obatan berikut:

Antidepresan

Antihistamin

Dekongestan

Obat tekanan darah

Obat jerawat Accutane

Dalam banyak kasus, Anda mungkin dapat mengobati mata yang teriritasi dengan sedikit tidur ekstra atau dengan menutupnya dan meletakkan irisan mentimun dingin atau sendok dingin di atasnya selama beberapa menit. Menerapkan item ini dengan lembut dapat mendinginkan dan menenangkan mata Anda, mengurangi kemerahan dan pembengkakan.

Hindari menggunakan barang-barang berat atau memberikan tekanan, yang dapat meningkatkan iritasi. Anda juga bisa menggunakan pelembab udara untuk melembabkan mata.

Tidak semua obat tetes mata – bahkan obat bebas, tersedia tanpa resep – dibuat sama. Beberapa menargetkan kemerahan dan kekeringan, sementara yang lain mengandung senyawa yang mengobati alergi atau infeksi bakteri.

Air Mata Buatan

Air mata buatan melengkapi pelumasan alami yang dihasilkan mata Anda. American Academy of Ophthalmologists menyarankan untuk mencoba produk ini untuk mengurangi kemerahan sebelum Anda mempertimbangkan dekongestan seperti Visine Dry Eye Tired Eye Lubricant Eye Drops, atau Bion Tears Eye Drops.

Jika mereka membantu, tetapi Anda menemukan diri Anda menggunakannya secara teratur, beralihlah ke solusi “bebas pengawet”, seperti Bausch & Lomb Soothe Long Lasting (Bebas Pengawet), karena seiring waktu, bahan pengawet dapat mengiritasi mata Anda.

Dekongestan


Obat-obatan seperti Visine Original Red Eye Drops atau Clear Eyes Redness Relief menyempitkan pembuluh darah untuk mengurangi kemerahan. Oleh karena itu, Anda tidak boleh menggunakannya lebih dari 72 jam. Dokter memperingatkan bahwa jika Anda menerapkan tetes terus menerus, Anda mungkin mengalami “efek pantulan” dari kemerahan dan gatal yang memburuk saat Anda menghentikan pengobatan. Jika Anda menderita glaukoma, yang merusak saraf optik dan mengganggu penglihatan, obat tetes ini juga dapat menyebabkan glaukoma sudut tertutup akut, suatu kondisi yang dapat menyebabkan sakit kepala parah, penglihatan kabur, dan nyeri. Jika Anda mengalami gejala ini, segera cari perawatan darurat.

Antihistamin

Beberapa tetes, seperti produk Pataday dan Zyrtec Itchy Eye Drops, mengandung antihistamin, sejenis obat yang digunakan untuk mengobati iritasi mata – terutama gatal – yang dipicu oleh alergi. Beberapa tetes mata dekongestan juga mengandung antihistamin.

antibakteri

Anda memerlukan resep tetes antibakteri, jika Anda memiliki infeksi seperti mata merah, juga disebut konjungtivitis.

Tetes Pereda Tekanan

Tetes ini adalah pilihan lain yang hanya diresepkan yang digunakan untuk mengurangi tekanan pada mata yang disebabkan oleh glaukoma.

Efek Samping Tetes Mata

Jika Anda menggunakan obat tetes mata sesuai petunjuk, dalam jumlah terbatas dan hanya di mata Anda, obat tersebut tidak akan mengakibatkan konsekuensi yang mengerikan, seperti sesak napas, kejang, koma, dan bahkan kematian. Namun, mereka dapat menyebabkan banyak sekali efek samping dan masalah topeng yang memerlukan perawatan medis.

Sementara hanya tetes dekongestan yang akan menyempitkan pembuluh darah Anda dan menyebabkan reaksi beracun yang terkenal jika disuntikkan, obat tetes mata apa pun dapat menyebabkan “penglihatan kabur, pupil melebar, mata berair atau rasa terbakar dan perih ringan,” kata Chris Airey MD, seorang dokter dengan Optimale dan Dinas Kesehatan Nasional (NHS).

Seperti banyak obat, obat tetes mata dapat memicu reaksi alergi, seperti pembengkakan, ruam, pusing, dan kesulitan bernapas. Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, segera cari perawatan darurat.

Baca :  Badan POM Mewajibkan PBF Memiliki Sertifikat Cara Distribusi Obat yang Baik

Sumber

Decongestant Eye Drops Can Be Deadly https://medshadow.org/side-effects-of-eye-drops/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.