Gambaran Klinis 41 Pasien yang Terinfeksi Novel Coronavirus 2019 di Wuhan, Cina

farmasetika.com – Tim peneliti dari Jin Yin-tan Hospital, Wuhan, China, yang diketuai oleh Prof. Chaolin Huang, MD telah mempublikasikan sebuah artikel penelitian berjudul “Clinical features of patients infected with 2019 novel coronavirus in Wuhan, China” di jurnal The Lancet pada 24 Januari 2020.

Beberapa kasus pneumonia baru-baru ini di Wuhan, Cina, disebabkan oleh betacoronavirus novel, coronavirus novel 2019 (2019-nCoV). Dalam penelitian ini diaporkan karakteristik epidemiologis, klinis, laboratorium, dan radiologis serta pengobatan dan hasil klinis pasien ini.

Metode

Semua pasien dengan dugaan terinfeksi 2019-nCoV dirawat di rumah sakit yang ditunjuk di Wuhan diteliti. Pengkajian dilakukan secara prospektif mengumpulkan dan menganalisis data pada pasien dengan infeksi 2019-nCoV yang dikonfirmasi oleh laboratorium dengan RT-PCR real-time dan sequencing generasi berikutnya.

Data diperoleh dengan formulir pengumpulan data standar yang dibagikan oleh Konsorsium Infeksi Akut Parah Internasional dan yang muncul dari catatan medis elektronik. Para peneliti juga secara langsung berkomunikasi dengan pasien atau keluarga mereka untuk memastikan data epidemiologis dan gejala. Hasil juga dibandingkan antara pasien yang telah dirawat di unit perawatan intensif (ICU) dan mereka yang tidak.

Hasil penelitian

Pada 2 Januari 2020, 41 pasien dirawat di rumah sakit telah diidentifikasi memiliki infeksi 2019-nCoV yang dikonfirmasi laboratorium.

Sebagian besar pasien yang terinfeksi adalah laki-laki (30 [73%] dari 41); kurang dari setengahnya memiliki penyakit yang mendasarinya (13 [32%]), termasuk diabetes (delapan [20%]), hipertensi (enam [15%]), dan penyakit kardiovaskular (enam [15%]).

Usia rata-rata adalah 49 tahun (IQR 41 –58). 27 (66%) dari 41 pasien telah terpapar ke pasar makanan laut Huanan.

Satu kelompok keluarga ditemukan. Gejala umum pada awal penyakit adalah demam (40 [98%] dari 41 pasien), batuk (31 [76%]), dan mialgia atau kelelahan (18 [44%]); gejala yang kurang umum adalah produksi dahak (11 [28%] dari 39), sakit kepala (tiga [8%] dari 38), hemoptisis (dua [5%] dari 39), dan diare (satu [3%] dari 38).

Dyspnoea berkembang pada 22 (55%) dari 40 pasien (waktu rata-rata dari onset penyakit menjadi dyspnoea 8 · 0 hari [IQR 5 · 0–13 · 0]). 26 (63%) dari 41 pasien menderita limfopenia. Semua 41 pasien memiliki pneumonia dengan temuan abnormal pada CT dada.

Komplikasi termasuk sindrom gangguan pernapasan akut (12 [29%]), RNAaemia (enam [15%]), cedera jantung akut (lima [12%]) dan infeksi sekunder (empat [10%]). 13 (32%) pasien dirawat di ICU dan enam (15%) meninggal. Dibandingkan dengan pasien non-ICU, pasien ICU memiliki kadar IL2, IL7, IL10, GSCF, IP10, MCP1, MIP1A, dan TNFα plasma yang lebih tinggi.

Pembiayaan

Penelitian ini dibiayai oleh Ministry of Science and Technology, Chinese Academy of Medical Sciences, National Natural Science Foundation of China, and Beijing Municipal Science and Technology Commission.

Selengkapnya :

Share this:
  • 58
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    58
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Kemenkes Dukung Program Apoteker Spesialis Radiofarmasi

Farmasetika.com – Pusat Pendidikan Sumber Daya Manusia (PPSDM) Kesehatan Kementrian Kesehatan (Kemenkes) RI mendukung langkah …